Mei 23, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Setelah “Caesars on Mars”, China bersaing dengan Amerika Serikat untuk mendominasi ruang angkasa; 2030 menetapkan batas waktu untuk misi Mars

Perlombaan untuk ruang angkasa diam-diam meningkat secara paralel dengan persaingan geopolitik yang berlangsung di Bumi. China, misalnya, telah membuat langkah besar dalam program luar angkasanya dan ingin memimpin dari Rusia dalam menantang hegemoni Amerika.

Wu Weiren, kepala perancang program eksplorasi bulan China, baru-baru ini mengumumkan bahwa China ingin mengumpulkan sampel dari Mars pada tahun 2030 dan juga akan mempertimbangkan ide-ide untuk mengeksplorasi jangkauan terjauh tata surya, Global Times melaporkan.

Pengumuman itu muncul dua tahun setelah penyelidikan bulan China membawa kembali sampel dari bulan.

Namun, Wu juga mengakui bahwa misi untuk mengambil sampel Mars akan jauh lebih menantang daripada misi ke bulan, dan masalah pertama yang harus ditangani adalah membangun kendaraan peluncuran yang lebih kuat. Dikumpulkan 3,81 pon (1,73 kilogram) debu bulan dan bebatuan dari Oceanus Procellarum di sisi dekat Bulan.

Misi Chang’e-5 menandai akhir yang sukses dari program eksplorasi bulan tiga langkah China, yang dimulai pada tahun 2004 dengan rotasi sampel, pendaratan, dan pengembalian.

Sampel yang dibawa oleh China memberi jalan pada beberapa hasil yang sangat penting. Keberhasilan misi penyelidikan bulan mungkin menjadi faktor pendorong di balik penyelidikan serupa dengan Mars yang mengembalikan sampel dari Planet Merah dalam waktu sekitar 8 tahun dari sekarang, satu dekade setelah pemulihan sampel bulan.

READ  Fotosel biologis yang terbarukan dan andal

Ke Mars dan seterusnya

Pada Juni 2021, China merilis cetak biru untuk misi eksplorasi Mars berawak di masa depan yang seharusnya mencakup tiga langkah: tahap persiapan teknologi, misi berawak ke Mars, dan armada kargo dari Bumi ke Mars.

Penerbangan dijadwalkan untuk 2033, 2035, 2037, 2041 dan 2043, menurut China Academy of Vehicle Launch Technology (CALT) milik negara.

Mars
Gambar file: tanah Mars – Wikipedia

Mars probe Tianwen-1, misi eksplorasi antarplanet pertama China, berhasil diluncurkan ke orbit pada 23 Juli 2020. Ini mencapai prestasi luar biasa dengan mengorbit, mendarat dan melintasi Planet Merah pada waktu yang sama.

Bulan lalu, Tianwen 1 merayakannya Hari Jadi ke-1 di planet merah. Pada 10 Februari 2021, pesawat ruang angkasa Tianwen 1 memasuki orbit di sekitar Mars. Administrasi Luar Angkasa Nasional China merilis rekaman menakjubkan dari acara tersebut tak lama setelah itu, menunjukkan pengorbit lewat di belakang Mars sambil menembakkan mesin untuk memperlambat dan memasuki orbit.

Namun, rotasi hanya satu bagian dari target dan penjelajah akan mendarat di permukaan Mars. Tim di darat berencana untuk mencoba pendaratan rover Zhurong selama tiga bulan ke depan, dengan Tianwen 1 menyesuaikan orbitnya dan mengirimkan gambar resolusi tinggi rinci dari lokasi pendaratan target di Utopia Planitia.

Zhurong akhirnya menyerah pada ketakutannya sendiri, bertahan sedikit lebih lama sembilan menit dalam ketakutan sebelum mendarat pada 14 Mei. Seminggu setelah mendarat, ia dengan bangga meluncur dari pendaratnya ke debu merah Mars, melakukan pemeriksaan sistem dan menjelajahi daerah tersebut.

Setelah Rusia (USSR) dan Amerika Serikat, China menjadi negara ketiga yang berhasil mendaratkan wahana antariksa di Mars.

READ  Gunung berapi es yang menjulang tinggi telah diidentifikasi di planet Pluto . yang sangat dinamis

Mendarat di Mars adalah salah satu tugas tersulit dalam penerbangan luar angkasa. Karena Mars, tidak seperti Bulan, memiliki atmosfer, pendarat harus dilindungi dari panas yang dihasilkan selama pendaratan. Namun, udara terlalu tipis bagi parasut untuk memperlambat roda pendarat dengan sendirinya; retrorocket diperlukan.

Selain itu, seluruh prosedur harus diselesaikan secara mandiri. Hanya 10 dari 18 misi untuk mendarat atau menjelajah ke Mars yang berhasil. Sembilan dari sepuluh misi dipimpin oleh NASA. Sebuah probe Rusia berhasil mendarat, tetapi komunikasi terputus segera.

Namun, keberhasilan China dan pendaratan pertamanya yang sangat mulus mendorongnya untuk terus maju dengan penelitian dan membawa sampel dari penyelidikan eksplorasi planet yang pertama. Dia juga berencana untuk mempelajari tepi tata surya dan menjelajah ke luar angkasa.

China memiliki dekade yang panjang di depan karena berencana untuk menantang hegemoni Amerika di ruang angkasa yang telah mampu dipertahankannya sejak jatuhnya Uni Soviet. China sedang bersiap untuk mengoperasikan stasiun luar angkasanya sendiri tahun ini dan melakukan total 50 peluncuran luar angkasa.

Misi Mars AS

Amerika Serikat telah menjadi pemain paling kuat di luar angkasa untuk waktu yang lama sekarang, yang memungkinkannya untuk mengkonsolidasikan kekuatannya. Pertama mengumumkan Pada tahun 2008, badan antariksanya, NASA, akan meluncurkan wahana antariksa ke orbit tinggi di atas Bumi untuk mempelajari jangkauan terjauh tata surya, di mana angin matahari panas bertabrakan dengan luar angkasa yang membeku.

Interstellar Boundary Explorer (IBEX) diluncurkan dalam misi dua tahun untuk memotret dan memetakan batas-batas misterius Tata Surya, yang berjarak miliaran kilometer (mil) dari Bumi.

Penjelajah Batas Antarbintang - Wikipedia
Penjelajah Batas Antarbintang – Wikipedia

Amerika Serikat meluncurkan misi Mars sendiri dua tahun lalu. Mars 2020 adalah misi keliling ke Mars dan merupakan bagian dari Program Eksplorasi Mars NASA, yang juga mencakup penjelajah Perseverance dan helikopter robot kecil Ingenuity.

READ  Roket SpaceX meluncurkan 53 satelit Starlink ke orbit dan mendarat di laut

Mars 2020 diluncurkan dari Bumi dengan roket Atlas V pada 30 Juli 2020, 11:50:01 UTC, dan konfirmasi pendaratan di kawah Mars Jezero diperoleh pada 20:55 UTC pada 18 Februari 2021.

gambar
Ketekunan, penjelajah Mars yang dirancang untuk menjelajahi kawah Jezero di Mars, sebagai bagian dari misi NASA Mars 2020 (via Twitter)

Ketekunan diluncurkan untuk memeriksa proses geologis dan sejarah permukaan Mars, menilai kelayakhunian masa lalu, potensi kehidupan masa lalu di Mars, dan potensi untuk melestarikan sidik jari penting dalam bahan geologis yang dapat diakses.

Tujuh sampel batuan Mars telah dikumpulkan oleh probe. Ini akan menangkap dan menyimpan beberapa ratus sampel Planet Merah jika semuanya berjalan sesuai rencana.

Kampanye misi bersama antara NASA dan Badan Antariksa Eropa akan membawa bahan-bahan ini kembali ke Bumi, kemungkinan paling cepat 2031.

Ini menunjukkan bahwa misi China dan Amerika Serikat dijadwalkan untuk membawa pulang sampel Mars dengan jadwal yang sama. Dengan beberapa peluncuran yang direncanakan oleh kedua belah pihak, termasuk pangkalan bulan masing-masing, sebagian besar persaingan antara kedua negara adidaya diperkirakan akan terjadi di luar angkasa.