Juli 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Sepertiga dari lahan gundul di Indonesia dibiarkan menganggur, demikian temuan penelitian ini

Sepertiga dari lahan gundul di Indonesia dibiarkan menganggur, demikian temuan penelitian ini

Kredit: Domain Publik Unsplash/CC0

Menurut sebuah penelitian Diterbitkan Di dalam Prosiding National Academy of Sciences, Lahan yang luas dibiarkan terbengkalai pasca rusaknya hutan tropis di Indonesia.

Sejak tahun 1990, negara ini telah kehilangan 25% hutan tua, dan seperempat lahan terdeforestasi di Indonesia (7,8 juta hektar) akan diubah menjadi perkebunan kelapa sawit pada tahun 2020, sehingga menyisakan wilayah yang lebih luas lagi (8,8 juta hektar, kira-kira sama dengan luas hutan yang ada di Indonesia). ukuran Maine), kosong.

Sebuah studi yang berfokus pada tren deforestasi di Indonesia dari tahun 1991 hingga 2020 menemukan bahwa lebih dari separuh lahan terdeforestasi di Indonesia tetap terbengkalai setidaknya selama satu tahun setelah deforestasi, dan 44% tetap terbengkalai setidaknya selama lima tahun.

“Hutan tropis tua merupakan sumber daya yang sangat berharga baik secara domestik maupun global,” kata Diana Parker, asisten pascasarjana di Departemen Ilmu Geologi Universitas Maryland dan penulis utama makalah ini. “Sungguh mengejutkan bahwa sebagian besar hutan tua telah ditebangi dan dibiarkan kosong.”

Untuk memahami mengapa begitu banyak lahan kosong yang tercipta, para peneliti harus mengetahui terlebih dahulu bagaimana hutan tersebut dirusak. Pada saat peristiwa El Niño tahun 2015, kebakaran hutan dan lahan di Indonesia menciptakan krisis kesehatan masyarakat yang besar di Indonesia dan negara-negara tetangga. Beberapa peneliti berspekulasi bahwa kebakaran hutan seperti yang terjadi pada tahun 2015 sebagian besar bertanggung jawab atas lahan non-hutan yang luas dan tidak aktif.

Namun studi ini menemukan bahwa kebakaran akibat hilangnya tutupan pohon menyumbang kurang dari separuh penebangan lahan pasif; 54% dibersihkan secara manual atau mekanis menggunakan alat berat.

“Kebakaran hutan bisa disengaja atau tidak disengaja,” kata Parker. “Namun, pembukaan lahan secara mekanis tidak hanya dilakukan dengan sengaja namun juga memakan waktu dan mahal. Ketika kita menyadari bahwa lebih dari separuh kawasan yang tidak aktif bukan disebabkan oleh kebakaran, hal ini menimbulkan pertanyaan baru: Mengapa masyarakat melakukan begitu banyak upaya untuk melakukan pembukaan lahan? .Apakah hutan kemudian membiarkan lahannya kosong?”

Untuk menjawab pertanyaan ini, para peneliti yang terlibat dalam penelitian bertajuk “Lahan dalam keadaan darurat: Hampir sepertiga hutan tua di Indonesia yang ditebangi masih dalam keadaan tidak aktif,” menggunakan citra satelit untuk meneliti sejarah kawasan deforestasi.

Mereka menemukan bahwa sebagian besar hutan ditebangi, misalnya dengan penebangan selektif, sebelum ditebangi. Hal ini menunjukkan bahwa permintaan kayu bukanlah penyebab utama pembentukan lahan kosong. Penebangan hutan justru meningkat dibandingkan penurunan harga lahan, dan hal ini menunjukkan bahwa pepohonan bukanlah penyebab utama terjadinya hal ini.

Para peneliti menemukan bahwa setelah penggundulan hutan, beberapa kawasan yang tidak aktif akhirnya diubah menjadi penggunaan produktif. Dari kawasan tidak aktif yang dibuka secara mekanis, sekitar seperempatnya diubah menjadi penggunaan lahan dalam waktu lima tahun sejak terjadinya deforestasi dan setengahnya digunakan untuk produksi pada tahun 2020. Dalam kasus ini, perkebunan kelapa sawit adalah dampak yang paling umum terjadi.

“Sekitar 80% lahan tidur yang dibuka secara mekanis diubah menjadi lahan produktif menjadi perkebunan kelapa sawit,” kata Parker. “Ini berarti bahwa dampak lingkungan hidup yang sebenarnya dari kelapa sawit mungkin jauh lebih besar dibandingkan dengan luas lahan yang ditanami segera setelah deforestasi, dan lebih besar dari total luas lahan gundul yang saat ini ditanami kelapa sawit.”

Dinamika konversi yang lambat ini tampaknya hanya terjadi pada minyak sawit. Para peneliti menemukan bahwa dua pertiga dari seluruh perkebunan kelapa sawit yang didirikan di kawasan yang mengalami deforestasi, ditanam setelah setidaknya satu tahun dilakukan penanaman kembali. Penyebab utama deforestasi lainnya, seperti penggunaan lahan oleh petani kecil atau perkebunan, hampir selalu terjadi segera setelah pembukaan lahan.

“Citra satelit tidak dapat mengetahui secara pasti bagaimana pembentukan lahan tidak aktif dan industri kelapa sawit saling terkait, namun tren penggunaan lahan menunjukkan adanya hubungan,” kata Parker. “Dalam beberapa kasus, perusahaan atau individu mungkin mempertimbangkan untuk menjual lahan yang terdeforestasi tetapi menunggu hingga harga lahan naik. Atau mereka mungkin berencana untuk mengembangkan lahan tersebut di kemudian hari sebagai bagian dari cadangan lahan mereka.”

“Dalam kasus lain, bibit muda mungkin telah mati sebelum terdeteksi dalam citra satelit, atau konflik dengan masyarakat atau pemegang konsesi lainnya mungkin telah menunda penanaman,” jelas Parker.

Temuan-temuan studi ini mencakup beberapa berita menggembirakan bagi hutan-hutan lain di negara ini: pada tahun 2017-2020, Indonesia mengalami tingkat deforestasi terendah sepanjang periode studi.

“Indonesia adalah salah satu dari sedikit negara dengan hutan tropis yang berhasil memperlambat deforestasi,” kata Matthew Hansen, profesor di Universitas Maryland dan salah satu penulis makalah ini. “Dengan banyaknya lahan yang tidak berguna saat ini, Indonesia dapat menghentikan deforestasi sekaligus meningkatkan produksi minyak sawit.”

Pemerintah dan perusahaan swasta semakin banyak mengadopsi kebijakan yang dirancang untuk menghilangkan deforestasi dari rantai pasokan komoditas. Berdasarkan Kebijakan Deforestasi UE (EUDR), yang akan diterapkan akhir tahun ini, setelah tahun 2020 produk tertentu, termasuk minyak sawit, tidak dapat diimpor ke UE jika produk tersebut diproduksi di lahan yang mengalami deforestasi.

“Penelitian ini menunjukkan bahwa Indonesia memiliki banyak lahan gundul yang kurang dimanfaatkan sebelum tahun 2020,” kata Hansen. “Pemanfaatan kawasan ini untuk perluasan komoditas akan memungkinkan Indonesia melindungi hutan alam yang tersisa sesuai dengan EUDR.”

Informasi lebih lanjut:
Parker, Diana, Terjebak di Penghalang: Hampir Sepertiga Hutan Tua di Indonesia yang Terdeforestasi Tetap Menganggur, Prosiding Akademi Ilmu Pengetahuan Nasional (2024) DOI: 10.1073/pnas.2318029121. doi.org/10.1073/pnas.2318029121

Disampaikan oleh Universitas Maryland


Kutipan: Studi menemukan sepertiga lahan terdeforestasi di Indonesia dibiarkan menganggur (2024, 1 Juli) Diakses tanggal 1 Juli 2024, dari https://phys.org/news/2024-07-indonesia-deforested-left-idle.html

Dokumen ini memiliki hak cipta. Tidak ada bagian yang boleh direproduksi tanpa izin tertulis kecuali untuk kepentingan wajar untuk studi pribadi atau tujuan penelitian. Konten disediakan untuk tujuan informasi saja.

READ  Korban tewas gunung berapi di Indonesia naik menjadi 13 »Capital News