Januari 31, 2023

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Seorang pensiunan mayor jenderal menyelidiki tekanan yang dirahasiakan demi Qatar

Seorang pensiunan mayor jenderal menyelidiki tekanan yang dirahasiakan demi Qatar

WASHINGTON – Jaksa federal telah memperoleh catatan bahwa John R. Allen, pensiunan jenderal Marinir bintang empat yang memimpin semua pasukan AS di Afghanistan dan sekarang mengepalai think tank bergengsi di Washington, diam-diam melobi pemerintah Qatar, dan berbohong kepada penyelidik tentang hal itu. . Berbalik dan mencoba untuk menahan bukti yang diperlukan oleh panggilan pengadilan federal, menurut dokumen pengadilan.

Catatan pengadilan adalah bukti terbaru dari penyelidikan luas oleh Departemen Kehakiman dan FBI terhadap pengaruh yang dimiliki negara-negara Arab kaya seperti Qatar, Uni Emirat Arab dan Arab Saudi di Washington.

Catatan Jenderal Allen diajukan pada bulan April di Pengadilan Distrik Federal di California Tengah dalam permohonan surat perintah untuk menggeledah komunikasi elektronik Jenderal Allen.

Pengajuan lain dalam kasus ini tampaknya tetap tertutup, dan rilis publik dari aplikasi pesanan mungkin tidak disengaja. Aplikasi tersebut memberikan bukti bahwa Jenderal Allen bergabung dengan rencana tekanan rahasia bersama Richard J. Olson, mantan duta besar AS untuk Uni Emirat Arab dan Pakistan, dan Imad Al-Zubayri Manajer Bisnis dengan kontak di Timur Tengah.

Tuan Al-Zubayri sedang menjalani hukuman penjara Melanggar pelobi asing, dana kampanye, dan undang-undang pajak, serta menghalangi jalannya peradilan. Mr Olson setuju untuk mengaku bersalah untuk berpartisipasi dalam upaya lobi Qatar melanggar larangan kegiatan tersebut selama tahun pertama setelah meninggalkan layanan diplomatik.

Juru bicara Jenderal Allen, Bo Phillips, mengatakan dalam sebuah pernyataan: “John Allen secara sukarela bekerja sama dengan penyelidikan Pemerintah atas masalah ini. Upaya John Allen dalam kaitannya dengan Qatar pada 2017 adalah untuk melindungi kepentingan Amerika Serikat dan personel militer yang ditempatkan di Qatar. John Allen tidak menerima bayaran atas usahanya.”

Dokumen pengadilan adalah Saya sebutkan sebelumnya pada hari Selasa oleh The Associated Press.

Undang-undang federal mengharuskan siapa pun yang melobi pemerintah asing untuk mendaftar ke Departemen Kehakiman. Dalam beberapa tahun terakhir, departemen telah menindak pelanggaran Undang-Undang Pendaftaran Agen Asing, atau FARA. Tidak ada catatan rekaman lobi Jenderal Allen untuk Qatar.

READ  Norwegia menangkap orang Rusia karena menerbangkan drone di dekat infrastruktur energi

Jaksa federal telah menunjukkan minat khusus dalam potensi pelanggaran yang melibatkan negara-negara Teluk Persia, yang telah mengembangkan hubungan dekat dengan tokoh bisnis dan politik di Amerika Serikat. Bulan lalu, Departemen Kehakiman mengajukan dakwaan baru dalam kasus yang sedang berlangsung terhadap Thomas J. Barack Jr., seorang teman dan penasihat tidak resmi Presiden Donald J. Trump, karena bertindak atas nama Uni Emirat Arab untuk memandu kebijakan luar negeri AS selama pemerintahan Trump.

Rencana yang dijelaskan dalam dokumen tentang Jenderal Allen terungkap pada awal pemerintahan Trump lima tahun lalu, setelah ia meninggalkan militer dan sebelum ia menjadi presiden lembaga pemikir Brookings Institution. Qatar dengan panik berusaha menangkis kampanye tekanan dan blokade ekonomi oleh para pesaingnya di Teluk Persia, Arab Saudi, dan Uni Emirat Arab. Desas-desus tentang kemungkinan invasi darat Saudi berputar, Trump tampaknya mendukung Saudi dan Emirat, dan kedua belah pihak dalam konflik menghabiskan banyak uang untuk memenangkan dukungan di Washington.

Menurut laporan itu, Al-Zubayri “memandang krisis diplomatik sebagai peluang bisnis” dan mulai merencanakan untuk menjual layanan lobi ke Qatar. Panggil Pak Olson, yang baru saja meninggalkan pemerintahan. Menurut gugatan, Mr Olson pada gilirannya membawa Jenderal Allen.

“Jika kita bisa melakukan itu, kita akan memiliki radius,” tulis Mr Zubairy kepada Mr Olson dalam pesan WhatsApp yang dikutip dalam rekaman tentang rencana yang mereka usulkan dengan Jenderal Allen.

Dokumen pengadilan memberikan penjelasan rinci tentang beberapa minggu di bulan Juni 2017 ketika Jenderal Allen direkrut oleh Mr. Olson dan Mr. Zubairy untuk bertemu dengan pejabat senior Qatar dan AS guna meredakan krisis Teluk – dan bagaimana Jenderal Allen melihat potensi dana untuk dijadikan terlibat.

Dokumen tersebut menyatakan bahwa dia setuju untuk melakukan perjalanan ke Doha, ibukota Qatar, atas biaya Zubairy dan menegosiasikan pembayaran sebesar $20.000, yang dia sebut sebagai “biaya pembicara”. Dokumen tersebut mengutip satu surat dari Jenderal Allen yang menguraikan tujuannya untuk menghasilkan lebih banyak uang di masa depan – “bekerja menuju pengaturan yang lebih lengkap untuk hubungan jangka panjang.”

READ  WHO mengatakan Covid-19 tetap menjadi darurat kesehatan global, tetapi pandemi berada di 'titik kritis'

Surat-surat lain yang dikutip dalam dokumen itu menunjukkan bahwa Jenderal Allen mengejar bisnis lain dengan perusahaan-perusahaan yang berafiliasi dengan Qatar, salah satunya bisa memberinya komisi lebih dari $1 juta. Dokumen itu mengatakan FBI belum menentukan apakah dia telah menerima uang itu.

Selama periode ini, Jenderal Allen bertemu beberapa kali dengan pejabat AS, termasuk anggota Kongres dan H.R. McMaster, seorang pensiunan jenderal bintang tiga yang merupakan Penasihat Keamanan Nasional di Gedung Putih pada saat itu. Tetapi dokumen tersebut, mengutip wawancara dengan Jenderal McMaster oleh agen federal, menyatakan bahwa Jenderal Allen tidak pernah memberi tahu Jenderal McMaster bahwa dia dibayar untuk pekerjaannya.

Dokumen tersebut juga menggambarkan upaya Jenderal Allen untuk menghalangi penyelidikan dengan berbohong kepada agen federal yang bertanya kepadanya tentang upaya lobinya selama wawancara Agustus lalu, dan menahan dokumen yang menunjukkan kepentingan keuangannya dalam interaksinya dengan pejabat Qatar.

“Produksi Allen tidak memiliki dokumen yang mengungkapkan kepentingan keuangannya dalam krisis diplomatik, dan hampir tanpa dokumen yang melibatkan Zuberi dan Olson,” bunyi surat perintah penggeledahan.

Jenderal Allen adalah mantan wakil komandan Komando Pusat AS, yang bertanggung jawab atas Timur Tengah dan pangkalan besar di Qatar.

Waktunya di komando pusat membantunya memperkuat hubungan dengan para pemimpin senior Qatar, termasuk Sheikh Tamim bin Hamad Al Thani, emir negara itu. Pada 2011, ia dianugerahi bintang ke-4 dan memimpin semua pasukan AS dan NATO di Afghanistan hingga 2013.

Pada 2016, setahun sebelum upaya lobinya untuk Qatar dimulai, Jenderal Allen adalah penasihat kampanye kepresidenan Hillary Clinton, dan tahun itu ia berbicara di Konvensi Nasional Demokrat.

Dia mengambil alih sebagai presiden Brookings Institution pada November 2017.

Brookings pernah memiliki kampus besar di Doha. Kampus itu didirikan bertahun-tahun sebelum Jenderal Allen menjadi kepala lembaga think tank. Pada bulan September, menurut situs webBrookings Institution telah mengakhiri hubungannya dengan Doha Institute, yang sekarang disebut Middle East Council on Global Affairs.

READ  Xi menunjukkan kesinambungan di kongres BPK

Catatan kontemporer oleh Mr. Olson dalam panggilan konferensi bulan Juni 2017 menunjukkan bahwa Mr. Zuberi setuju untuk membayar biaya perjalanan kelompok dan biaya berbicara kepada Jenderal Allen, tetapi menekankan perlunya kerahasiaan.

Pengarsipan menunjukkan bahwa Jenderal Allen juga mencari metode pembayaran lain. Sebuah perusahaan keamanan Israel, Fifth Dimension, setuju untuk membayarnya $10.000 per bulan ditambah komisi 1,5 persen untuk setiap bisnis baru yang dia hasilkan, dan dia meminta kredit untuk membujuk Qatar agar menandatangani kontrak $72 juta dengan perusahaan itu pada akhir pekan yang sama. Trip – berpotensi menghasilkan biaya lebih dari $1 juta untuknya.

Dan dia menulis kepada perusahaan dalam email yang dikutip dalam pengajuan bahwa dukungannya “kemungkinan untuk melengkapi pengambilan keputusan.”

Jenderal Allen juga merupakan anggota dewan perusahaan kecerdasan buatan SparkCognition yang berbasis di Texas, dan tampaknya mencoba menjual kontrak senilai $30 juta untuk layanannya ke Qatar juga. “Catatan itu ada di tangan mereka,” tulis Jenderal Allen kepada CEO tak lama setelah kembali dari kunjungannya.

Jenderal Allen tampaknya telah mengakui bahwa dia sebenarnya bekerja sebagai subkontraktor dalam upaya lobi, terutama setelah emir Qatar dan pejabat senior lainnya bersikeras bahwa Zubairy dikeluarkan dari pertemuan dengan mantan jenderal dan mantan duta besar.

“Anda seharusnya masuk dan mengatakan tidak, Anda harus tinggal,” kata Zubairy dalam pesan WhatsApp kepada duta besar, menambahkan, “Apakah Jenderal Allen tahu di mana dia atau posisinya?”

Dalam email untuk penyesuaian, Jenderal Allen, menurut dokumen pengadilan, berterima kasih kepada Zubairy atas “pengurusannya” dan menyesali pemecatannya. “Saya pikir ada banyak peluang,” tambahnya.

Mark Mazzetti melaporkan di Washington, dan David D. Kirkpatrick di New York. Seamus Hughes Berkontribusi dalam penyusunan laporan.