Maret 4, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Seorang fisikawan menemukan bahwa perjalanan waktu “bebas paradoks” secara teoritis mungkin dilakukan

Seorang fisikawan menemukan bahwa perjalanan waktu “bebas paradoks” secara teoritis mungkin dilakukan

Belum ada seorang pun yang mampu melakukan perjalanan melintasi waktu – setidaknya sepengetahuan kita – namun pertanyaan apakah prestasi seperti itu mungkin atau tidak secara teoritis terus membuat para ilmuwan terpesona.

Seperti film Situasi atau akhir, Donnie Darko, Kembali ke masa depan Banyak penelitian lain yang menunjukkan bahwa bergerak melintasi waktu menimbulkan banyak masalah bagi aturan dasar alam semesta: jika kamu kembali ke masa lalu dan mencegah orang tuamu bertemu, misalnya, bagaimana kamu bisa hidup untuk kembali ke masa lalu? di tempat pertama?

Ini adalah kejutan besar yang dikenal sebagai Paradoks Kakek, namun beberapa tahun yang lalu, mahasiswa fisika Jermaine Tobar, dari Universitas Queensland di Australia, menemukan cara “mengkuadratkan bilangan” agar perjalanan waktu dapat berjalan tanpa paradoks.

“Dinamika klasik mengatakan jika Anda mengetahui keadaan suatu sistem pada waktu tertentu, hal itu dapat memberi tahu kita sejarah keseluruhan sistem.” Tobar menjelaskan pada tahun 2020 lalu.

“Namun, teori relativitas umum Einstein memprediksi adanya putaran waktu atau perjalanan waktu – di mana suatu peristiwa bisa terjadi di masa lalu dan masa depan – secara teoritis mengubah studi tentang dinamika.”

Perhitungannya menunjukkan bahwa ruang-waktu dapat beradaptasi untuk menghindari paradoks.

Untuk menggunakan contoh topikal, bayangkan seorang penjelajah waktu melakukan perjalanan ke masa lalu untuk mencegah penyebaran penyakit—jika misinya berhasil, penjelajah waktu tidak akan mempunyai penyakit untuk kembali ke masa lalu untuk dikalahkan.

Penelitian Tobar menunjukkan bahwa penyakit ini masih bisa keluar dengan cara lain, melalui jalur yang berbeda atau dengan cara yang berbeda, sehingga menghilangkan paradoks tersebut. Apapun yang dilakukan penjelajah waktu, penyakitnya tidak akan berhenti.

READ  Pengingat: Bersihkan cache iPhone Anda setiap bulan atau lebih

Tidak mudah bagi non-matematikawan untuk mendalami karya Tobar, namun ia menyelidiki efeknya Proses deterministik (tanpa keacakan apa pun) pada sejumlah wilayah sembarang dalam kontinum ruang-waktu, dan menunjukkan bagaimana keduanya Kurva waktu tertutup (Seperti prediksi Einstein) Ini bisa sesuai dengan aturan kehendak bebas dan fisika klasik.

“Matematikanya telah diverifikasi – dan hasilnya seperti fiksi ilmiah.” kata fisikawan Fabio Costa dari Universitas Queensland, yang mengawasi penelitian ini.

Fabio Costa (kiri) dan Jermaine Tobar (kanan). (ho fu)

Penelitian tersebut menyelesaikan masalah dengan hipotesis lain, yaitu bahwa perjalanan waktu mungkin terjadi, namun penjelajah waktu akan dibatasi dalam melakukan apa yang mereka lakukan, untuk mencegah mereka menciptakan paradoks. Dalam model ini, penjelajah waktu bebas melakukan apa pun yang mereka inginkan, tetapi paradoks tidak mungkin terjadi.

Meskipun angka-angka mungkin bisa digunakan, namun membengkokkan ruang dan waktu untuk mencapai masa lalu masih jauh dari kenyataan – mesin waktu yang telah diciptakan para ilmuwan sejauh ini memiliki konsep yang sangat tinggi sehingga saat ini hanya ada sebagai kalkulasi di halaman.

Kita mungkin bisa mencapainya suatu hari nanti—Stephen Hawking yakin hal itu mungkin terjadi—dan jika kita bisa mencapainya, penelitian baru ini menunjukkan bahwa kita akan bebas melakukan apa yang kita ingin dunia lakukan di masa lalu: dunia akan menyesuaikan diri.

“Berusahalah semaksimal mungkin untuk menciptakan paradoks, peristiwa akan selalu menyesuaikan diri, untuk menghindari kontradiksi.” kata Kosta.

“Serangkaian operasi matematika yang kami temukan menunjukkan bahwa perjalanan waktu dengan kehendak bebas secara logis mungkin terjadi di alam semesta kita tanpa paradoks apa pun.”

Penelitian ini dipublikasikan di Gravitasi klasik dan kuantum.

Versi sebelumnya dari artikel ini diterbitkan pada September 2020.