Juni 14, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Senator AS telah meminta Departemen Kehakiman dan Komisi Perdagangan Federal untuk menyelidiki penolakan F1 untuk bergabung dengan Andretti Global

Senator AS telah meminta Departemen Kehakiman dan Komisi Perdagangan Federal untuk menyelidiki penolakan F1 untuk bergabung dengan Andretti Global

Enam senator AS telah meminta Departemen Kehakiman dan Komisi Perdagangan Federal untuk menyelidiki keputusan manajemen Formula 1 yang menolak tawaran Andretti untuk bergabung dengan grid pada tahun 2025 atau 2026.

Berdasarkan salinan surat yang diperolehnya AtletSekelompok senator bipartisan menyatakan, “Ada kemungkinan bahwa penolakan untuk bertransaksi – terutama jika dilakukan melalui boikot massal – dapat melanggar undang-undang antimonopoli AS.”

Kesepuluh tim tersebut tidak mempunyai hak untuk menyampaikan pendapat, namun telah berulang kali menyatakan kekhawatirannya mengenai dampak potensial dari perluasan jaringan.

Surat ini dikirimkan kepada Lina Khan, Ketua Komisi Perdagangan Federal, dan Jonathan Kanter, Asisten Jaksa Agung Divisi Antimonopoli Departemen Kehakiman. Di antara senator berpengaruh yang menandatangani surat tersebut adalah Senator Amy Klobuchar (D-Minn.), Ketua Subkomite Kehakiman Antitrust. Surat itu muncul setelah Komite Kehakiman DPR memulai penyelidikan atas masalah yang sama.

Perwakilan Jim Jordan (R-Ohio), ketua komite, menulis surat kepada Ketua dan CEO Liberty Media Greg Maffei dan CEO F1 Stefano Domenicali pada 7 Mei, meminta sejumlah dokumen dan komunikasi serta “gugus tugas”. “Level Media Briefing” mengenai keputusan FOM yang menolak tawaran Andretti.

Juru bicara F1 menolak berkomentar mengenai masalah ini.

Inti dari situasi yang sedang berlangsung ini adalah apakah FOM telah terlibat dalam perilaku anti-persaingan. Sebagaimana dinyatakan dalam surat senator, kewenangan FIA berfokus pada keunggulan teknis dan olahraga, dan badan pengelola menyetujui tawaran Andretti pada musim gugur lalu. Oleh karena itu, keputusan ada di tangan FOM, pemegang hak komersial.

Mereka menolak tawaran tersebut karena beberapa alasan namun tetap membuka pintu terhadap kemungkinan tim berpartisipasi di masa depan.

Salah satu tanda tanya seputar proses ini adalah konsep nilai tambah. F1 mengatakan penelitiannya menunjukkan bahwa “F1 akan memberikan nilai pada merek Andretti dan bukan sebaliknya” dan bahwa mereka “tidak dapat mengidentifikasi dampak positif material yang diharapkan terhadap hasil keuangan CRH”.

READ  'Salah satu hari terburuk dalam balapan' - Wolff mengatakan Mercedes harus 'radikal' setelah pengecekan realitas di Bahrain

Pernyataan itu menambahkan: “Berdasarkan permohonan yang ada saat ini, kami tidak yakin bahwa pemohon telah menunjukkan bahwa hal itu akan menambah nilai pada turnamen. Kami menyimpulkan bahwa permohonan pelamar untuk berpartisipasi dalam turnamen tidak akan berhasil.

Aspek nilai tambah adalah sesuatu yang dibahas para senator dalam surat mereka, yang merinci investasi F1 dalam mengembangkan basis penggemar di Amerika. Mereka menyoroti pertumbuhan jumlah penonton dan peningkatan menjadi tiga balapan.

“Bahkan tim individu, seperti Red Bull, merayu penggemar Amerika dengan mengadakan acara di kota-kota Amerika “untuk mengenal lebih dekat keajaiban teknik Formula 1, yang menyatukan penggemar Formula 1.” tim Amerika ke dalam daftar Fl, dan ada alasan untuk mencegah tim Andretti-Cadillac kecuali FOM mencoba mengisolasi mitranya saat ini dari kompetisi.

Keterlibatan FTC atau Departemen Kehakiman akan memperburuk situasi yang sedang berlangsung secara signifikan karena kedua entitas tersebut dapat menegakkan undang-undang antimonopoli.

Para Senator mengakhiri surat mereka dengan menyampaikan bahwa mereka memiliki “kekhawatiran serius bahwa penolakan tim Andretti-Cadillac didasarkan pada keinginan untuk mengecualikan pesaing dari arena pacuan kuda, peluang pemasaran, dan prestise yang akan diberikan berkompetisi di Formula 1. pembuat mobil saingannya.” Untuk menjual mobil di seluruh dunia.

Tokoh teknis utama Formula 1 Symonds bergabung dengan Andretti

Sebagai tanda lain dari dorongan berkelanjutan untuk bergabung dengan tim, Andretti mengumumkan pada hari Selasa bahwa Pat Symonds, direktur teknis Formula 1 yang akan keluar, akan bergabung dengan tim.

Symonds menjabat di Formula 1 sejak Maret 2017 dan menjadi insinyur kunci dalam membentuk era regulasi desain mobil saat ini mulai tahun 2022.

Setelah awalnya berencana untuk pensiun setelah aturan baru berlaku, Symonds yang berusia 70 tahun memilih untuk melanjutkan di Formula 1 menyusul kepergian Ross Brawn pada akhir tahun 2022.

READ  NFL menetapkan waktu dan tanggal kick-off untuk pertandingan Giants vs. Eagles

Dia telah mendapat cuti berkebun dari Formula 1, tetapi setelah selesai, dia akan mulai bekerja dengan Andretti sebagai konsultan teknik eksekutif.

Michael Andretti, Chairman dan CEO Andretti Global, mengatakan kontribusi Simmonds akan menjadi “penting seiring kami terus membangun tim yang kompetitif” dan bahwa “mosi percayanya untuk bergabung dengan upaya kami menunjukkan banyak hal.”

Kedatangan Symonds akan menjadi dorongan lebih lanjut bagi proyek Andretti F1 yang sedang berkembang, di mana mantan kepala teknis Renault F1 Nick Chester memimpin grup desain saat mereka berupaya membuat mobil pertamanya sambil masih menunggu lampu hijau untuk bergabung di lapangan. . — Luke Smith, penulis senior Formula 1

Bacaan wajib

(Foto: Gary Mock/IndyStar/USA Hari Ini)