Mei 19, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Selandia Baru memberi tahu China tentang kekhawatirannya tentang bantuan mematikan ke Rusia

Selandia Baru memberi tahu China tentang kekhawatirannya tentang bantuan mematikan ke Rusia

Menteri Luar Negeri Selandia Baru Nanaya Mahuta menyatakan keprihatinannya kepada China tentang pemberian bantuan yang mematikan untuk mendukung Rusia dalam perangnya melawan Ukraina selama pertemuan dengan timpalannya dari China.

Kantor persnya pada hari Sabtu merinci pernyataan peringatan Mahuta di Beijing, beberapa hari setelah Presiden China Xi Jinping menyelesaikan perjalanannya ke Moskow, hubungan yang ramah di mana Xi dan Presiden Rusia Vladimir Putin saling memberi penghormatan dan berbicara tentang persahabatan yang mendalam.

Perjalanan empat hari Mahuta, yang dimulai pada hari Rabu, adalah yang pertama oleh seorang menteri luar negeri Selandia Baru ke Beijing sejak 2018 tetapi itu terjadi pada saat yang genting ketika Xi mengunjungi Moskow pada minggu yang sama untuk memberi Putin dorongan diplomatik setelah ICC mengatakan. Anda ingin mengadili dia atas kejahatan perang.

Mengenai perang Ukraina, Mahuta menegaskan kembali kecaman pemerintahnya atas “invasi ilegal” rekannya Chen Gang ke Moskow.

Dia juga memberi tahu pendahulu Chen, Wang Yi, yang sekarang menjadi pejabat tinggi kebijakan luar negeri Partai Komunis China, bahwa perdamaian dan kemakmuran adalah harapan semua pihak, menurut kantor berita resmi China Xinhua. Dia dikutip mengatakan dalam laporan bahwa Selandia Baru mendukung penyelesaian politik perselisihan melalui dialog.

Badan tersebut menambahkan bahwa Wang mengatakan bahwa tugas mendesak adalah untuk mencapai gencatan senjata dan dimulainya kembali pembicaraan damai, dan China akan terus memainkan peran konstruktif dalam mempromosikan penyelesaian politik.

READ  Korea Selatan menjadi tuan rumah bagi Jepang dan Tiongkok, sementara sekutu AS berusaha meyakinkan Beijing

Kantor persnya mengatakan bahwa selama pertemuan dengan Chen, Mahuta menyuarakan keprihatinan tentang situasi hak asasi manusia di Xinjiang, erosi kebebasan di Hong Kong, perselisihan di Laut China Selatan, dan meningkatnya ketegangan di Selat Taiwan.

Kantor menambahkan bahwa para menteri membahas kemungkinan kunjungan Perdana Menteri Selandia Baru Chris Hepkins ke China tahun ini.

China adalah mitra dagang terbesar Selandia Baru dan eksportir Selandia Baru bergantung pada China untuk membeli produk susu dan komoditas pertanian lainnya.