Mei 23, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Sekjen PBB dan Presiden Rusia Putin membahas perang di Ukraina

Sekjen PBB dan Presiden Rusia Putin membahas perang di Ukraina

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengatakan dia berbicara dengan Presiden Rusia Vladimir Putin pada hari Rabu tentang ekspor pupuk Rusia melalui pelabuhan Laut Hitam Ukraina untuk mengatasi krisis pangan global yang berkembang yang mengancam banyak kelaparan.

Sekjen PBB mengatakan mereka juga membahas keamanan di pembangkit nuklir terbesar di Eropa, di mana dia mengatakan pemboman telah berhenti selama tiga hari terakhir dan tawanan perang.

“Saya pikir masih ada negosiasi yang terjadi,” katanya. “Saya sangat berharap bahwa masalah tawanan perang akan diselesaikan sepenuhnya, dan saya sangat berharap bahwa semua tawanan perang akan ditukar di kedua sisi.”

Guterres mengatakan pada konferensi pers bahwa Putin mengatakan bahwa misi pencarian fakta yang dia tunjuk atas permintaan Rusia dan Ukraina untuk menyelidiki pembunuhan di penjara Olenivka di wilayah separatis Ukraina timur pada 29 Juli akan dapat pergi ke sana “dengan cara apa pun. kita pilih, Ini adalah aspek yang sangat penting.” Negara-negara yang bertikai saling menuduh melakukan serangan itu, di mana otoritas separatis dan pejabat Rusia mengatakan 53 tawanan perang Ukraina tewas dan 75 terluka.

Guterres mengatakan panggilan telepon dengan Putin merupakan tindak lanjut dari pertemuannya dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky di Lviv pada 18 Agustus, dan panggilan rutin ke kepala staf Zelensky, Andrei Yermak.

Putin tidak akan menghadiri pertemuan tahunan para pemimpin dunia minggu depan di Majelis Umum PBB, yang menurut Guterres berlangsung “pada saat bahaya besar”.

“Dunia kita penuh dengan perang, dilanda kekacauan iklim, kecewa dengan kebencian, dipermalukan oleh kemiskinan, kelaparan, dan ketidaksetaraan,” kata Sekretaris Jenderal.

Guterres mengatakan bahwa perang di Ukraina tidak hanya menghancurkan negara, tetapi juga merugikan ekonomi global, dan harapan untuk kesepakatan damai “sedikit”. “Bohong jika saya mengatakan saya berharap itu terjadi segera,” tambahnya.

READ  Kelaparan adalah “bencana besar” di Gaza CNN

Meskipun ada kesepakatan pada 22 Juli untuk memulai pengiriman gandum Ukraina dari pelabuhan Laut Hitam dan mengirimkan makanan dan pupuk Rusia ke pasar dunia, Guterres mengatakan, “ada risiko kelaparan ganda tahun ini.”

Sekretaris Jenderal mengatakan bahwa harga pupuk yang tinggi telah mengurangi budidaya tanaman pangan dan itulah mengapa sangat penting untuk meningkatkan ekspor amonia Rusia – salah satu komponen utama pupuk – dan mengapa pembicaraan sedang berlangsung tentang kemungkinan pengiriman melalui pelabuhan Laut Hitam yang saat ini digunakan untuk mengirim biji-bijian dari Ukraina.

Koordinator Perdagangan PBB Rebecca Greenspan, yang memimpin tim yang berusaha memfasilitasi akses global tanpa hambatan ke makanan dan pupuk Rusia, mengatakan kepada wartawan pada hari Selasa bahwa Rusia melaporkan peningkatan 12% dalam ekspor makanan dari Juni hingga Juli, tetapi ekspor pupuk tetap rendah di tertutupi. Konvensi, dengan asuransi, pembiayaan dan pengiriman masih masalah.

Guterres mengatakan dia membahas “situasi tragis dalam pupuk” dan hambatan untuk pengiriman amonia dari Rusia dengan Putin.

“Kami menghadapi risiko krisis di pasar pupuk,” kata Sekretaris Jenderal PBB. “Kami mendapat berita dari berbagai belahan dunia bahwa area budidaya jauh lebih kecil daripada siklus sebelumnya, yang berarti pada 2022 kami berisiko kekurangan pangan nyata.”

“Jadi menghilangkan kendala yang masih ada terkait ekspor pupuk Rusia mutlak diperlukan saat ini,” ujarnya.

Kesepakatan biji-bijian berakhir pada 22 Juli dalam 120 hari, dan Guterres mengatakan “dialog yang sangat penting” sedang berlangsung antara PBB dan Rusia, dan antara PBB dan Ukraina, “dan kami tidak hanya mencari untuk melestarikan kesepakatan biji-bijian. tetapi untuk mengembangkannya.” Itu mungkin mengirimkan amonia Rusia melalui saluran Laut Hitam yang sama dengan biji-bijian Ukraina, katanya.

READ  Panglima angkatan udara Ukraina mengolok-olok Moskow setelah rudal menghantam pangkalan angkatan laut utama Rusia di Sevastopol, Krimea

Greenspan, yang mengetuai Konferensi PBB tentang Perdagangan dan Pembangunan, mengatakan pupuk dibutuhkan pada Oktober dan November, paling akhir, untuk musim tanam belahan bumi utara.

Mengenai masalah pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhia di tenggara Ukraina, yang terbesar di Eropa, kepala pengawas nuklir PBB mengatakan pada hari Senin bahwa ia telah memulai konsultasi dengan Ukraina dan Rusia mengenai seruannya untuk “zona perlindungan untuk keselamatan dan keamanan nuklir. ” di sekitar fasilitas, dan kedua belah pihak tampak tertarik.

Rafael Grossi, direktur jenderal Badan Energi Atom Internasional, mengatakan kedua pihak tampaknya tertarik.

Usulan itu dibuat minggu lalu setelah memimpin tim inspektur ke pembangkit nuklir dan meninggalkan dua dari mereka di sana untuk memantau keamanannya. Pasukan Rusia menduduki pabrik itu tetapi karyawan Ukraina telah menjalankannya sejak awal perang.

Pembangkit listrik Zaporizhzhya dihubungkan kembali ke jaringan listrik Ukraina selama akhir pekan, memungkinkan para insinyur untuk mematikan reaktor yang beroperasi terakhir dalam upaya untuk mencegah bencana ketika pertempuran berkecamuk di wilayah tersebut.

Menurut informasi terakhirnya, kata Guterres, listrik disediakan untuk memastikan pendinginan reaktor dan listrik lain yang diperlukan.

“Kami sekarang sudah tiga hari tanpa pengeboman,” katanya.