Januari 31, 2023

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Sedikitnya 44 orang tewas dalam kecelakaan pesawat terburuk di Nepal dalam hampir lima tahun

KATHMANDU (Reuters) – Sedikitnya 44 orang tewas pada Minggu ketika sebuah pesawat domestik jatuh di kota Pokhara, Nepal, kata otoritas penerbangan, kecelakaan terburuk di negara kecil Himalaya itu dalam hampir lima tahun.

Ratusan petugas penyelamat menjelajahi lereng bukit tempat pesawat Yeti Airlines yang membawa 72 orang dari ibu kota, Kathmandu, jatuh. Jagannath Nirula, juru bicara Otoritas Penerbangan Sipil Nepal, mengatakan cuaca cerah.

“Tiga puluh mayat telah ditemukan dan dikirim ke rumah sakit,” kata Nirola kepada Reuters. Dia menambahkan, “14 jenazah lainnya masih tergeletak di lokasi kecelakaan, dan pihak berwenang sedang menyiapkan derek untuk mengangkutnya.”

Televisi lokal menunjukkan petugas penyelamat berebut di sekitar bagian pesawat yang rusak. Sebagian tanah di dekat lokasi kecelakaan terbakar saat api muncul.

“Pesawat itu terbakar,” kata pejabat polisi Ajay KC, seraya menambahkan bahwa petugas penyelamat sedang berjuang untuk mencapai lokasi di ngarai sempit di antara dua bukit dekat bandara kota turis itu.

Grafik Reuters

Otoritas penerbangan mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pesawat menghubungi bandara dari City George pada pukul 10:50 (0505 GMT). “Kemudian jatuh.”

Aaron Tamu, seorang penduduk setempat, mengatakan kepada Reuters bahwa dia tiba di lokasi beberapa menit setelah pesawat jatuh, “setengah dari pesawat menuruni lereng bukit.” “Separuh lainnya jatuh ke City River Lane.”

Khum Bahadur Chhetri mengatakan dia menyaksikan penerbangan dari pendekatan atapnya.

“Saya melihat pesawat bergetar dan bergerak ke kiri dan ke kanan dan tiba-tiba hidungnya jatuh dan memasuki selat,” kata Chhetri kepada Reuters, seraya menambahkan bahwa penduduk setempat telah membawa dua penumpang ke rumah sakit.

Menteri Keuangan Bishnu Paudel mengatakan kepada wartawan bahwa pemerintah telah membentuk sebuah komite untuk menyelidiki penyebab keruntuhan dan diperkirakan akan menyerahkan laporan dalam waktu 45 hari.

READ  Para menteri luar negeri Amerika Serikat dan China mengadakan pembicaraan pribadi pertama mereka sejak Oktober

serangkaian patah tulang

Kecelakaan itu adalah yang paling mematikan di Nepal sejak Maret 2018, ketika sebuah helikopter US-Bangla Dash 8 dari Dhaka jatuh saat mendarat di Kathmandu, menewaskan 51 dari 71 orang di dalamnya, menurut Jaringan Keselamatan Penerbangan.

Setidaknya 309 orang telah tewas sejak tahun 2000 dalam kecelakaan pesawat atau helikopter di Nepal – rumah bagi delapan dari 14 gunung tertinggi di dunia, termasuk Gunung Everest – di mana perubahan cuaca yang tiba-tiba dapat menyebabkan kondisi berbahaya.

Uni Eropa telah melarang maskapai penerbangan Nepal dari wilayah udaranya sejak 2013, dengan alasan masalah keamanan.

Juru bicara maskapai Sudarshan Partola mengatakan bahwa yang berada di dalam pesawat bermesin ganda ATR-72 adalah dua bayi dan empat awak.

Di antara penumpang terdapat lima orang India, empat orang Rusia, seorang Irlandia, dua orang Korea Selatan, seorang Australia, seorang Prancis, dan seorang Argentina.

ATR72 pembuat pesawat Eropa ATR adalah pesawat twin-turboprop skala besar yang dibangun oleh perusahaan patungan dengan Airbus. (AIR.PA) dan Leonardo Italia. Menurut situsnya, Yeti Airlines memiliki enam armada pesawat ATR72-500.

“Profesional ATR berkomitmen penuh untuk mendukung penyelidikan dan pelanggan,” kata perusahaan itu di Twitter, menambahkan bahwa pemikiran pertamanya adalah bagi mereka yang terkena dampak setelah mereka diberitahu tentang insiden tersebut.

Airbus dan Leonardo tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Situs pelacak penerbangan FlightRadar24 mengatakan di Twitter bahwa pesawat Yeti Airlines berusia 15 tahun dan dilengkapi dengan transceiver usang dengan data yang tidak dapat diandalkan.

“Kami mengunduh data beresolusi tinggi dan memeriksa kualitas datanya,” katanya.

Yeti menggambarkan dirinya di situs webnya sebagai maskapai penerbangan domestik terkemuka. Armadanya terdiri dari enam ATR 72-500, termasuk yang jatuh. Itu juga memiliki Tara Air, dan bersama-sama keduanya menawarkan “jaringan terluas” di Nepal, kata perusahaan itu.

READ  China meluncurkan stasiun luar angkasa Wentian dengan roket raksasa

(Laporan oleh Gopal Sharma). Pelaporan tambahan oleh Jamie Freed. Ditulis oleh Devgyot Ghoshal dan Aditya Kalra; Diedit oleh William Mallard

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.