April 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Saudi Aramco meningkatkan dividen meski labanya menurun

Saudi Aramco meningkatkan dividen meski labanya menurun

Sumber gambar, Gambar Getty

Saudi Aramco mengumumkan penurunan tajam keuntungannya, setelah raksasa energi itu mengurangi produksi dan harga minyak turun tajam pada tahun 2023.

Keuntungannya turun 25% menjadi $121 miliar (£91 miliar) setelah mencapai rekor tahun pada tahun 2022.

Namun angka tersebut masih menjadi keuntungan tertinggi kedua bagi perusahaan pelat merah tersebut.

Perusahaan mengatakan pihaknya meningkatkan pembayarannya kepada pemegang saham dan mencari peluang investasi di Tiongkok.

Dividen akan meningkat menjadi $98 miliar, meningkat hampir sepertiga dibandingkan tahun 2022, ketika perusahaan membukukan rekor keuntungan sebesar $161 miliar, berkat dampak perang Rusia di Ukraina terhadap harga energi. Harga minyak mencapai $130 per barel pada tahun 2022

Negara Saudi memiliki sekitar 95% saham perusahaan tersebut, dan dengan demikian keuntungan yang melimpah menyebabkan tercapainya surplus anggaran Kerajaan pada tahun 2022.

Pada tahun 2023, harga minyak turun menjadi $85 per barel. Selain itu, Saudi Aramco telah mengurangi produksinya untuk membantu mendukung harga minyak, sehingga memberikan tantangan tambahan terhadap keuntungan.

“Pada tahun 2023, kami mencapai laba bersih tertinggi kedua yang pernah ada. Fleksibilitas dan ketangkasan kami berkontribusi pada arus kas yang sehat dan tingkat profitabilitas yang tinggi, meskipun terjadi tantangan ekonomi,” kata Amin Nasser, CEO Aramco, dalam sebuah pernyataan.

Arab Saudi bertujuan untuk mendiversifikasi perekonomian negaranya, menggunakan pendapatan dari sektor energi untuk membiayai transisi.

Al-Nasser mengatakan perusahaan akan membuat beberapa pengumuman tahun ini mengenai investasi energi terbarukan di Arab Saudi.

Namun dia juga mengatakan raksasa minyak tersebut sedang mencari peluang untuk berinvestasi di Tiongkok, di mana permintaan minyak meningkat.

Saudi Aramco sudah memiliki investasi di kilang Tiongkok.

Dia memperkirakan pasar minyak akan “cukup kuat” pada tahun 2024 dengan permintaan sedikit meningkat dibandingkan tahun lalu.

Dia menambahkan bahwa diskusi sedang berlangsung mengenai bagian dalam kemitraan dengan produsen mobil Perancis Renault dan Geely Cina, yang memproduksi mesin mobil hibrida.