Juli 20, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Saham zigzag karena pekerjaan AS mengering, kiwi melonjak karena kejutan RBNZ

Saham zigzag karena pekerjaan AS mengering, kiwi melonjak karena kejutan RBNZ
  • Wall Street menghentikan rentetan kemenangan karena data menjadi lemah
  • Harga obligasi dan berjangka yang lebih tinggi mengantarkan lebih banyak pemotongan Fed tahun ini
  • RBNZ naik 50 basis poin vs perkiraan 25; kiwi naik 1%

SINGAPURA (Reuters) – Saham berjuang untuk membuat kemajuan pada hari Rabu, karena dolar memperpanjang kerugian dan obligasi terus menguat, karena tanda-tanda pasar tenaga kerja AS yang melambat membuat investor khawatir tentang prospek ekonomi, sementara tingkat yang lebih besar dari perkiraan. Dolar kiwi naik.

Perdagangan Asia berkurang karena liburan di Hong Kong dan China, yang membuat MSCI Asia-Pasifik Tidak Termasuk Jepang (.MIAPJ0000PUS) sedikit lebih baik daripada datar, sementara Nikkei Jepang (.located) telah jatuh sejak pertengahan Maret.

Kontrak berjangka menunjukkan bahwa pasar Eropa siap untuk pembukaan yang lebih rendah, dengan Eurostoxx 50 berjangka turun 0,26% dan DAX berjangka Jerman turun 0,12%. Namun, FTSE berjangka naik 0,04%.

Semalam, kemenangan beruntun empat hari berakhir untuk indeks Wall Street, dengan ketiga indeks utama jatuh, dan ekspektasi suku bunga melemah setelah data menunjukkan peluang kerja AS mencapai level terendah dalam hampir dua tahun di bulan Februari.

Imbal hasil Treasury dua tahun, yang mengikuti ekspektasi suku bunga jangka pendek, turun hampir 15 basis poin dan dolar mengikuti pergerakan, mencapai level terendah dua bulan.

Karena kekhawatiran kepercayaan yang melanda bank belum hilang, “potensi resesi pasar telah meningkat,” kata Jamie Dimon, CEO bank terbesar AS, JPMorgan Chase & Co., dalam surat kepada pemegang saham.

“Krisis saat ini belum berakhir,” katanya. “Dan bahkan ketika dia berada di belakang kita, akan ada dampak darinya selama bertahun-tahun yang akan datang.”

READ  Trump Media sedang mengaudit ulang laporan keuangannya

Suku bunga berjangka AS telah meningkat kuat selama beberapa minggu terakhir karena pedagang percaya bahwa bank di bawah tekanan akan tetap memperketat pinjaman dan menghemat kebutuhan pembuat kebijakan moneter untuk melakukan pekerjaan itu.

Harga berjangka terbaru menunjukkan ada peluang yang lebih baik bahwa Federal Reserve bahkan akan menaikkan suku bunga, memotong lebih dari 60 basis poin tahun ini.

Hasil 2 tahun adalah 3,864% dan hasil 10 tahun adalah 3,352%, dengan seluruh kurva hasil AS di bawah bagian atas jendela tingkat dana federal, yaitu 5%.

Emas, yang tidak memberikan imbal hasil, mencapai level tertinggi satu tahun di atas $2.000 per ons dalam semalam. Terakhir naik 0,2% pada $2.023,27 per ons. Emas berjangka AS naik 0,16%, menjadi $2.025,40 per ons.

“The Fed mungkin menyelinap lagi, tetapi distribusi probabilitas di sekitar tingkat kebijakan condong tajam ke negatif,” kata John Briggs, kepala ekonomi dan strategi pasar di NatWest Markets.

“Kami tidak berpikir ini adalah sesuatu yang akan mengubah harga pasar dalam waktu dekat.”

Ruang dolar

Di luar AS, pasar melihat bank sentral lain melanjutkan kenaikan mereka untuk menjinakkan inflasi. Sebuah jajak pendapat Reuters dari ahli strategi valuta asing menunjukkan bahwa kebanyakan dari mereka mengharapkan tekanan lanjutan pada dolar tahun ini.

Reserve Bank of New Zealand mengejutkan para pedagang dengan kenaikan 50 basis poin pada hari Rabu yang mengirim dolar Selandia Baru naik 1% pada satu titik ke level tertinggi dua bulan – berbeda dengan bank sentral Australia, yang menghentikan kenaikannya pada hari Selasa.

Investor di tempat lain melihat kenaikan harga toko di Eropa, karena ekspor Jerman ternyata sangat kuat. Euro menetap di $1,0952, sangat dekat dengan level tertinggi dua bulan yang tercatat semalam terhadap dolar di $1,0973. Kiwi terakhir naik 0,60% pada $0,635.

READ  Produsen mobil Eropa prihatin dengan kehebatan mobil listrik China di Munich Motor Show

Cina dan Asia pada umumnya adalah harapan besar untuk pertumbuhan.

Data Jepang pada hari Rabu menunjukkan bahwa aktivitas jasa tumbuh pada laju tercepat dalam lebih dari sembilan tahun pada bulan Maret – meskipun produksi pabrik tetap lemah.

Data awal pekan ini menunjukkan bahwa sektor manufaktur China kehilangan momentum di bulan Maret, meskipun arus masuk investasi mencapai rekor tertinggi di kuartal pertama di tengah optimisme di antara orang asing bahwa dukungan kebijakan untuk bisnis ada di depan.

Pasar komoditas stabil setelah harga minyak naik pada hari Senin di tengah berita kejutan pengurangan produksi OPEC+. Minyak mentah AS naik 0,4 persen menjadi $81,03 per barel, sementara minyak mentah Brent mencatat $85,31, naik 0,44 persen pada hari itu.

Diedit oleh Sam Holmes. Diedit oleh Stephen Coates

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.