April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Saat negosiasi OECD dimulai, Indonesia menghadapi tugas berat untuk bergabung dengan klub elit – BenarNews

Saat negosiasi OECD dimulai, Indonesia menghadapi tugas berat untuk bergabung dengan klub elit – BenarNews

Aspirasi Indonesia untuk bergabung dengan kelompok negara demokrasi yang sebagian besarnya kaya akan menjadi sebuah tugas berat, karena perjalanan masih panjang untuk menyelaraskan kebijakan tata kelola, antikorupsi, lingkungan hidup, dan lainnya dengan norma-norma ketat kelompok tersebut, kata para analis.

Organisasi untuk Kerja Sama dan Pembangunan Ekonomi (OECD) yang beranggotakan 38 orang mengatakan pekan lalu bahwa mereka telah memutuskan untuk membuka diskusi dengan Indonesia mengenai pemberian keanggotaan. Jakarta sendiri ingin bergabung dengan klub elite sebagai sarana mewujudkan Indonesia menjadi negara maju pada tahun 2045.

Indonesia mungkin merupakan negara dengan perekonomian terbesar di Asia Tenggara, namun statistik menunjukkan bahwa Indonesia masih merupakan negara berkembang. Persatuan negara-negara dan sistem ekonomi global.

Jika diterima menjadi anggota OECD, Indonesia akan menjadi anggota pertama di Asia Tenggara dari kelompok yang berbasis di Paris, namun hasil dari pencalonan keanggotaannya akan memakan waktu bertahun-tahun sebelum diketahui. Jepang dan Korea Selatan adalah satu-satunya negara Asia yang masuk dalam grup tersebut.

Menjadi bagian dari OECD bukannya tanpa tantangan, kata Bhima Yudhishtra, ekonom di Pusat Studi Ekonomi dan Hukum (CELIOS).

“Bergabung dengan OECD memerlukan harmonisasi banyak ketentuan dengan standar OECD, khususnya di bidang perizinan, persaingan usaha, dan perdagangan,” kata Bhima kepada BenarNews.

Pada dasarnya, kata Bhima, badan eksklusif tersebut menetapkan standar dan praktik terbaik di bidang investasi, perpajakan, lingkungan hidup, tata kelola, antikorupsi, dan hak asasi manusia.

OECD bekerja dengan anggotanya dan mitra lainnya untuk berbagi data, analisis, dan saran kebijakan mengenai berbagai masalah ekonomi, sosial, dan lingkungan.

Meskipun Indonesia bercita-cita menjadi anggota OECD dengan berupaya meningkatkan daya saing ekonomi dan mempercepat transformasi struktural, terdapat kesenjangan besar antara aspirasi dan kenyataan.

Sekretaris Jenderal Organisasi untuk Kerja Sama dan Pembangunan Ekonomi (OECD) Mathias Gorman (kiri) berjabat tangan dengan Presiden Indonesia Joko Widodo saat ia tiba untuk KTT Pemimpin G20 di Nusa Dua, Bali, Indonesia, 15 November. 2022. [Mast Irham/Pool/AFP]

Tawaran Indonesia untuk bergabung dengan OECD adalah bagian dari visi jangka panjangnya untuk menjadi negara berpenghasilan tinggi pada tahun 2045 seiring dengan peringatan 100 tahun perjuangan kemerdekaan dari pemerintahan kolonial Belanda, kata pemerintah.

READ  Australia, rival perebutan gelar, memenangkan pertandingan pembuka kampanye melawan Indonesia

Untuk mencapai tujuan ini, Indonesia harus mempertahankan tingkat pertumbuhan ekonomi yang tinggi, mendiversifikasi perekonomian, mengembangkan sumber daya manusia, dan mengatasi tantangan sosial dan lingkungan, kata Kementerian Perekonomian dalam sebuah pernyataan.

“Bergabungnya Indonesia dengan OECD merupakan salah satu strategi pemerintah untuk mencapai Visi Indonesia Emas 2045 yang memerlukan partisipasi dan dukungan seluruh pemangku kepentingan,” kata Feri Ardianto, Asisten Deputi Kementerian Perekonomian, dalam keterangannya.

Sekretaris Jenderal OECD Matthias Gorman memuji keputusan kelompok tersebut untuk membuka pembicaraan aksesi dengan Indonesia sebagai sesuatu yang “bersejarah”.

“Sebagai negara dengan ekonomi terbesar di Asia Tenggara dan negara demokrasi terbesar ketiga di dunia, Indonesia adalah pemain global yang signifikan, memberikan kepemimpinan penting di kawasan ini dan sekitarnya,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Namun, sejauh ini tidak ada hal bersejarah yang terjadi.

Indonesia harus menjalani tinjauan komprehensif oleh 23 kelompok OECD dan memerlukan persetujuan bulat dari 38 negara anggota sebelum dapat diterima di klub suci tersebut.

Mungkin perlu waktu bertahun-tahun.

ID-OECD-gambar-TIGA.JPG
Orang-orang bermasker di luar gedung lembaga tersebut di Jakarta pada November. Mereka berpartisipasi dalam demonstrasi pada tanggal 23 , 2023. [Ajeng Dinar Ulfiana/Reuters]

Yang terpenting, para analis mengatakan Indonesia mungkin menghadapi kesulitan dalam memenuhi beberapa standar OECD.

Ambil contoh, permasalahan korupsi yang terus terjadi di tingkat tertinggi negara ini.

Kerajinan ini telah menjadi fokus beberapa pemerintahan sejak era demokrasi dimulai pada tahun 1998, namun belum ada kemajuan yang dicapai. Faktanya, para kritikus mengatakan situasi ini telah memburuk selama beberapa tahun terakhir di bawah pemerintahan Presiden Joko “Jokowi” Widodo yang menjabat selama dua periode.

November lalu, sebuah kasus terkenal muncul di mana seekor rubah sedang menunggu anak ayam atau ada beberapa rubah yang terlibat.

Rantai korupsi dalam kasus ini tidak biasa, mencerminkan bagaimana momok ini terjadi dari atas ke bawah.

READ  Ekspor unggas yang terbatas menghalangi peluang Indonesia untuk mengalihkan pasokan ke Malaysia

Kepala Badan Pemberantasan Korupsi (KPK) utama negara ini diberhentikan – dan kemudian dipecat pada bulan Desember – karena dicurigai meminta suap dari mantan menteri sebagai imbalan atas keringanan hukuman dalam kasus korupsi yang menimpanya.

Adapun sang menteri mengundurkan diri pada Oktober lalu setelah dilakukan penyelidikan dugaan suap dari bawahannya.

Tak heran jika Indonesia menduduki peringkat 115 dari 180 negara dalam Indeks Persepsi Korupsi Transparency International tahun 2023.

Indeks ini mengukur seberapa korupnya sektor publik di setiap negara, menurut para ahli dan pebisnis.

OECD memiliki agenda antikorupsi yang kuat, yang mencakup alat untuk mencegah, mendeteksi dan memberikan sanksi korupsi di sektor publik dan swasta.

Masalah lain yang dihadapi Indonesia adalah penghormatan dan perlindungan hak asasi manusia.

Jakarta telah meratifikasi sebagian besar perjanjian hak asasi manusia internasional, namun masih dituduh melakukan pelanggaran serius seperti pembunuhan di luar hukum atau sewenang-wenang, penyiksaan, penangkapan sewenang-wenang dan pembatasan kebebasan berpendapat dan berkumpul.

Masalah hak asasi manusia lainnya di negara ini termasuk dugaan pelanggaran yang dilakukan oleh aparat keamanan di wilayah Papua yang bergolak, diskriminasi terhadap kelompok LGBTQ, dan undang-undang yang mengkriminalisasi penodaan agama.

ID-OECD-pic-FOUR.jpg
Terak panas mengalir dari truk ke tempat pembuangan sampah di pabrik pengolahan nikel yang dioperasikan oleh PT Vale Indonesia di Sorowago, provinsi Sulawesi Selatan, Indonesia, pada 28 Juli 2023. [Jojon/Antara Foto/via Reuters]

Industri pengolahan nikel di Indonesia dikatakan penuh dengan pelanggaran hak asasi manusia dan lingkungan hidup – negara ini memiliki cadangan nikel terbesar di dunia.

Permintaan global akan nikel pada baterai kendaraan listrik, ponsel pintar, dan perangkat lainnya mendorong upaya Indonesia untuk menjadi negara maju, dan industri ini berkembang pesat.

Batubara, bahan bakar fosil yang paling kotor, menyediakan 65% kebutuhan energi Indonesia dan sektor energi menyumbang hampir setengah emisi negara. Namun, Indonesia belum memasukkan pembangkit listrik tenaga batu bara dari rencananya untuk menghentikan penggunaan batu bara secara bertahap, dimana negara-negara kaya telah menjanjikan pendanaan sebesar US$20 miliar.

READ  Bank Indonesia akan mempertahankan suku bunga rendah sampai inflasi meningkat untuk mengurangi likuiditas pada tahun 2022

Tantangan lain terhadap keanggotaan OECD yang dikemukakan oleh para kritikus adalah sistem hukum Indonesia yang rumit, yang menurut mereka menyebabkan inkonsistensi dan inefisiensi. Selain itu, seringnya perubahan undang-undang dan peraturan, keterbatasan yurisdiksi, dan korupsi yang meluas menyebabkan lemahnya penegakan hukum, tambah mereka.

ID-OECD-pic-FIVE.jpg
September. 27, 2023 di Pokor, Jawa Barat, Indonesia, karyawan sebuah produsen sepatu kecil menandai produk baru untuk merilis video pengenalan perusahaan mereka di media sosial. [Aditya Aji/AFP]

Namun, Bhima dari CELIOS mengatakan bahwa jika Indonesia berhasil melakukan reformasi komprehensif yang diperlukan untuk menjadi anggota OECD dan diterima dalam kelompok tersebut, maka akan ada banyak manfaat potensial yang dapat diperoleh.

Misalnya, peningkatan penegakan hukum di Indonesia akan membantu memerangi korupsi dan penghindaran pajak, serta mendorong perlindungan lingkungan dan transisi energi, katanya.

Ia menambahkan, negara Asia Tenggara dapat mengembangkan kapasitas industri dan teknologinya melalui praktik terbaik yang dilakukan anggota OECD.

“Beberapa standar yang diadopsi dari OECD dapat memperkuat posisi Indonesia secara global dan lebih terbuka terhadap peluang investasi berkualitas dari negara maju,” ujarnya.

“[I]Indonesia dapat belajar banyak dari OECD tentang bagaimana mempersiapkan struktur ekonomi yang lebih baik seperti memperkuat sektor manufaktur dan teknologi.

Sektor bisnis Indonesia juga akan mendapat manfaat dari keanggotaan OECD, kata Trajat Wibowo, ekonom senior di Institute for Economic and Financial Development.

“[I] Hal ini akan menciptakan lingkungan yang adil dan percaya diri bagi perusahaan-perusahaan dari negara-negara OECD untuk bekerja, berinvestasi dan berdagang dengan Indonesia,” katanya kepada Benarnews.

“Tantangannya adalah kelompok teknis mempersiapkan proses aksesi sesuai keinginan OECD.