November 30, 2021

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Rusia, Prancis Ingin Tingkatkan Hubungan dengan Indonesia, ASEAN – BeritaBenar

Rusia dan Prancis menginginkan negara-negara Asia Tenggara setelah pengusiran dua kekuatan dunia dari Perjanjian Keamanan AUKUS dan Dialog Strategis Quad – pengaturan keamanan multilateral yang dipimpin AS di jantung Indo-Pasifik.

Pada hari Selasa, kedutaan Rusia dan angkatan laut Indonesia mengumumkan bahwa Moskow dan beberapa anggota kamp ASEAN akan melakukan latihan angkatan laut bersama pertama mereka pada awal Desember. Mereka mengatakan latihan itu, yang akan dilakukan dari pulau Sumatra di Indonesia, akan melibatkan Laksamana Bondaliev (foto), kapal perang anti-kapal selam terbesar Rusia.

“Semua negara anggota ASEAN telah diundang untuk latihan ini,” Natalia Naomova, juru bicara Kedutaan Besar Rusia untuk Negara-negara Asia Tenggara di Jakarta, mengatakan kepada Benares.

“Tujuh negara, termasuk Myanmar, akan mengirimkan kapal perang mereka.”

Naomova mengatakan tidak akan mengirim tiga kapal perang ke 10 negara anggota ASEAN, tetapi akan berpartisipasi dalam pelatihan fase online, yang kemudian akan mengamati fase di laut, menolak menyebutkan nama negara-negara tersebut.

Laos dan Kamboja tidak akan mengirim kapal untuk pelatihan, kata juru bicara angkatan laut Indonesia kepada Benares. Anggota lain dari kamp regional adalah Indonesia, Brunei Malaysia, Myanmar, Filipina, Singapura, Thailand dan Vietnam.

Latihan antara anggota ASEAN dan Rusia, kekuatan angkatan laut terbesar ketiga di dunia, dijadwalkan pada 1-3 Desember. Ini akan berlangsung di lepas pantai Indonesia di provinsi Aceh di Samudera Hindia, kata juru bicara angkatan laut Indonesia Julius Witjojono. .

Latihan ini bertujuan untuk meningkatkan kerja sama operasional antara angkatan laut negara-negara anggota ASEAN dan Rusia, “untuk memastikan keamanan kegiatan ekonomi maritim dan navigasi sipil,” kata kedutaan Rusia dalam sebuah pernyataan.

Dikatakan Menteri Pertahanan Indonesia Prabovo Subiando akan memerintahkan dimulainya pelatihan dari Laksamana Ponteliev, sebuah kapal perusak yang ditugaskan untuk Armada Pasifik Rusia.

READ  Pemerintah Indonesia mendorong inisiatif untuk lebih mengembangkan bisnis start-up yang sedang tumbuh

“Kami berharap latihan ini akan membantu memperkuat hubungan antara ASEAN dan Rusia serta keamanan maritim regional,” kata Laksamana. Julius memberi tahu Benarnius.

Rusia dan ASEAN telah berdialog sejak tahun 1996, tetapi fokus Moskow pada Asia Tenggara datang di tengah dua perjanjian yang dipimpin AS – aliansi pertahanan dengan AUKUS, Inggris dan Australia, dan quad dengan Australia, India dan Jepang.

Peningkatan keterlibatan Rusia di Asia Tenggara terjadi bahkan setelah Moskow menangguhkan misinya ke NATO, yang terakhir mengusir delapan perwira militer Rusia dari markas besarnya di Brussels atas tuduhan spionase.

Bulan lalu, Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan kepada para pemimpin Asia Tenggara selama KTT Rusia-ASEAN bahwa meningkatkan hubungan dengan kamp itu adalah “salah satu prioritas kebijakan luar negeri Rusia.”

Ini termasuk memperkuat stabilitas dan keamanan, menjaga pemulihan ekonomi pasca-epidemi, meningkatkan perdagangan dan memperluas hubungan kemanusiaan, katanya.

“Rusia dan negara-negara ASEAN, dalam banyak hal, memiliki posisi yang sama dalam isu-isu global dan regional utama. Yang terpenting, kita semua mendukung kerja sama yang setara dan saling menguntungkan di kawasan Asia-Pasifik yang lebih luas,” kata Putin kepada kantor berita Rusia TASS selama KTT. . .

Rusia telah melakukan latihan angkatan laut bilateral dengan beberapa negara ASEAN, termasuk Indonesia dan Vietnam. Pada Desember 2020, tiga kapal angkatan laut Indonesia dan tiga kapal Rusia melakukan latihan bersama di Laut Jawa.

The Observer Research Foundation mengatakan dalam sebuah penelitian tahun lalu bahwa ASEAN juga mendapat manfaat dari pertumbuhan Rusia.

Studi tersebut mengatakan bahwa negara-negara Asia Tenggara “ingin mengembangkan kebijakan yang menghindari sepihak antara China – yang sangat terkait secara ekonomi – dan Amerika Serikat.” Ditulis oleh sarjana Nivedita Kapoor.

READ  resep apa? Dapur awan melihat 'peluang besar' di Indonesia

Sementara itu, Ari Afriansya, dosen keamanan internasional Universitas Indonesia, mengatakan latihan angkatan laut pertama antara Rusia dan ASEAN ini juga akan menguntungkan Indonesia, ekonomi terbesar di Asia Tenggara.

“Indonesia lebih tertarik dengan latihan ini karena sebagian besar Selat Malaka berada di wilayah Indonesia,” katanya.

Indonesia membutuhkan Selat Malaka yang aman karena merupakan salah satu jalur pelayaran tersibuk di dunia, tambah Ari.

Menlu Prancis Kunjungi Indonesia

Prancis, pada bagiannya, marah dengan perjanjian AUKUS, di mana Amerika Serikat dan Inggris setuju untuk menyediakan teknologi Australia untuk kapal selam bertenaga nuklir.

Karena AUKUS, Prancis kehilangan kontrak besar untuk menjual kapal selam ke Australia, sehingga Paris berusaha untuk menuntut kekuatan Indo-Pasifik lainnya, terutama Indonesia, negara terbesar di Asia Tenggara, untuk hubungan “nyata”.

Selain itu, Prancis bukan bagian dari Quattro – ini adalah Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka – meskipun memiliki pulau di wilayah tersebut. Sehingga ingin membangun hubungan dengan Asia Tenggara, khususnya dengan Indonesia, yang dikatakan Paris sebagai “pusat strategi Prancis di kawasan Indo-Pasifik”.

Menteri Luar Negeri Prancis Jean-Yves Le Drian diperkirakan tiba di Jakarta pada hari Selasa untuk kunjungan dua hari, dengan Paris bertujuan untuk menunjukkan komitmennya terhadap Indo-Pasifik.

Le Drian akan bertemu dengan utusan Indonesia Retno Marsudi dan Presiden Joko Widodo pada hari Rabu, kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Indonesia Teuku Faizasyah.

Kedutaan Prancis di Jakarta menekankan dalam sebuah pernyataan komitmennya untuk berkontribusi pada keamanan regional dan pembentukan tatanan internasional berdasarkan hukum dan keragaman di kawasan Indo-Pasifik.

Pada 31 Oktober, Presiden Prancis Emmanuel Macron bertemu dengan Djokovic di sela-sela KTT G20 di Roma. Usai pertemuan, Djokovic menyambut baik “kemajuan” kerja sama keamanan kedua negara.

READ  Sembcorp akan membangun penyimpanan 1 GWp Solar Plus di Indonesia dengan mitra lokal

Pada bulan Juli, Menteri Pertahanan Indonesia Bravo mengatakan kementeriannya berharap untuk membeli jet tempur canggih, termasuk F-15 buatan AS, Rafales dari Prancis, dan Sukhoi Su-35 dan Su-57 dari Rusia.

“Indonesia memiliki potensi untuk mendaratkan pesawat tempur dupa di China atau Amerika Serikat, dan lelang Raphael Prancis akan memiliki keunggulan dibandingkan yang lain, sampai saingan baru muncul di cakrawala,” kata artikel analis politik Indonesia Johannes Nugroho. .

Ari Firdaus di Jakarta berkontribusi dalam laporan ini.