April 23, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Rusia menyerang Odessa, Kiev, Ukraina; Ledakan terdengar di Sevastopol | Berita tentang perang antara Rusia dan Ukraina

Rusia menyerang Odessa, Kiev, Ukraina;  Ledakan terdengar di Sevastopol |  Berita tentang perang antara Rusia dan Ukraina

cerita pembangunan,

Dilaporkan bahwa sistem pertahanan udara Ukraina di wilayah Odessa dan ibu kota Kiev menangkis serangan udara Rusia.

Pejabat Ukraina mengatakan Rusia melancarkan serangan udara malam kedua di kota pelabuhan Ukraina Odessa serta menyerang ibu kota Kiev, sementara laporan juga muncul tentang ledakan di kota pelabuhan Sevastopol, Krimea yang dicaplok Rusia.

Gubernur wilayah Odessa, Oleh Kepper, mengatakan di media sosial Rabu pagi bahwa sistem pertahanan udara terlibat dalam menangkis serangan udara Rusia, dan mendesak warga untuk tetap tinggal di tempat perlindungan.

Angkatan Udara Ukraina mengatakan telah mendeteksi peluncuran rudal Kalibr Rusia dari Laut Hitam, tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Sebuah video yang diposting di media sosial, dimaksudkan untuk menunjukkan akibat serangan udara Rusia di Odessa, menunjukkan sebuah gedung apartemen bertingkat dengan beberapa jendela pecah dan pecahan kaca di jalan.

Administrasi militer di ibu kota mengatakan kepada saluran Telegram bahwa sistem pertahanan udara juga berpartisipasi dalam menangkis serangan udara Rusia di Kiev. Menurut kantor berita Reuters bahwa seorang saksi mata mendengar ledakan dan asap mengepul di dekat Kiev.

Berita online Ukraina melaporkan bahwa kepala administrasi militer kota Kiev, Serhiy Popko, mengatakan bahwa semua drone Rusia yang menyerang ibu kota ditembak jatuh.

“Malam yang sulit terjadi serangan udara di seluruh Ukraina… Odessa khususnya. Tapi musuh juga tidak melupakan Kiev,” kata Popko seperti dikutip di aplikasi perpesanan Telegram.

Dia dikutip mengatakan bahwa serangan Rusia dengan drone buatan Iran “sia-sia”, menambahkan bahwa sejauh ini tidak ada korban atau kerusakan infrastruktur yang dilaporkan.

(Al Jazeera)

Serangan terhadap Odessa, salah satu pelabuhan ekspor biji-bijian utama Ukraina, mengikuti sumpah pembalasan Rusia setelah ledakan di jembatan yang menghubungkan Rusia ke Krimea pada Senin, yang dituding Moskow dilakukan oleh Ukraina.

READ  Jalur pendakian paling berbahaya di dunia

Tak lama setelah menabrak jembatan Krimea pada hari Senin, Moskow menarik diri dari perjanjian yang mengizinkan biji-bijian diekspor dari pelabuhan Laut Hitam Ukraina, sebuah langkah yang menurut PBB mengancam akan menyebabkan kelaparan di seluruh dunia.

Serangan Rusia dimaksudkan untuk mengintimidasi dunia dan mereka yang ingin melihat pasokan biji-bijian penting terus diekspor dari Ukraina, kata Serhiy Prachuk, juru bicara departemen militer Odessa, dalam pesan audio di saluran Telegramnya Rabu pagi.

“[They’re] “Mereka mencoba menakut-nakuti seluruh dunia, terutama mereka yang ingin bekerja di koridor biji-bijian… Ukraina, Turki, dan PBB,” kata Prachuk.

Dan dia berkata: “Tapi saya pikir semua orang yang berakal sehat dan normal akan melihat dan berkata: Odessa tidak takut, tidak takut dan tidak akan takut – kami akan bekerja.”

Seperti dilansir berita online di Ukraina Rabu pagi, penduduk Sevastopol, ibu kota Krimea yang dianeksasi Rusia, melaporkan mendengar ledakan di kota pelabuhan tempat Armada Laut Hitam Rusia bermarkas. Rekaman online juga diduga menunjukkan rudal ditembakkan dari Sevastopol.

Tidak ada detail lain atau konfirmasi independen tentang kejadian di Sevastopol.

Angkatan Udara Ukraina juga memperingatkan kemungkinan peluncuran rudal jelajah Rusia dari Laut Hitam semalam karena bagian timur Ukraina berada di bawah peringatan serangan udara, yang dimulai tak lama setelah tengah malam pada hari Rabu.

Blogger militer pro-Kremlin mengatakan serangan di Odessa “besar-besaran” dan Moskow menggunakan campuran rudal dan drone di kota dan daerah lain.

Reuters tidak dapat memverifikasi laporan tersebut secara independen.

Pada hari Selasa, Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan telah membom sasaran militer di dua kota pelabuhan Ukraina semalam dalam “serangan balasan kolektif” sebagai tanggapan atas serangan di jembatan Krimea.

READ  Pembaruan langsung: Rusia menginvasi Ukraina