April 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Reformasi peradilan Israel: Knesset mengesahkan undang-undang yang melindungi Netanyahu dari pemecatan, di tengah protes atas perubahan peradilan

Reformasi peradilan Israel: Knesset mengesahkan undang-undang yang melindungi Netanyahu dari pemecatan, di tengah protes atas perubahan peradilan

(CNN) Politisi oposisi Israel pada hari Kamis mengutuk undang-undang baru yang akan membatasi cara-cara di mana seorang perdana menteri yang duduk dapat dinyatakan tidak layak untuk menjabat, yang sebagian besar dilihat oleh para kritikus sebagai tindakan perlindungan. Benyamin Netanyahuyang menghadapi pengadilan korupsi yang sedang berlangsung.

Pemimpin Partai Buruh Merav Michaeli juga mengatakan bahwa gerakan protes di Israel sedang berlangsung pemerintah Serangkaian reformasi peradilan yang kontroversial, dan peringatan selanjutnya yang datang dari Washington, harus menjadi “lampu merah” bagi Netanyahu.

Dengan suara 61 banding 47 suara akhir, Knesset menyetujui RUU yang menyatakan bahwa hanya perdana menteri sendiri atau kabinet, dengan mayoritas dua pertiga, yang dapat menyatakan pemimpin tidak layak. Setelah itu, pemungutan suara Kabinet harus disetujui oleh mayoritas super di Parlemen.

Selain itu, pernyataan Knesset Kamis mengatakan bahwa “kekuasaan untuk menyatakan perdana menteri tidak mampu hanya akan menjadi milik pemerintah atau Knesset dan hanya akan terjadi karena ketidakmampuan fisik atau mental.”

RUU itu juga mencegah Mahkamah Agung mempertimbangkan “permintaan untuk menyatakan perdana menteri tidak mampu.”

“Mengingat bahwa perdana menteri saat ini memperoleh kekuasaan dan otoritasnya dari rakyat melalui perwakilan mereka, proposal ini mencerminkan konsep saat ini yang menurutnya pencopotan pemimpin yang bertentangan dengan keinginannya diputuskan oleh perwakilan rakyat sendiri tanpa partisipasi dari tangan yang tidak dipilih. , ”kata pernyataan itu.

Wanita menari selama protes menentang reformasi peradilan kontroversial Netanyahu di Tel Aviv pada 22 Maret 2023.

Ini terjadi sehari setelah duta besar Israel untuk Amerika Serikat dipanggil untuk pemungutan suara di Knesset pada hari Selasa untuk mencabut undang-undang tahun 2005 yang sebelumnya memerintahkan evakuasi empat pemukiman Israel yang dibangun di Tepi Barat utara.

READ  Macron: Duta Besar Prancis dan diplomat lainnya "disandera" di kedutaan besar di Niger

Kantor Perdana Menteri Israel kemudian menegaskan bahwa tidak ada pemukiman baru yang akan didirikan di daerah yang sebelumnya dikosongkan berdasarkan Undang-Undang Pelepasan tahun 2005, meskipun telah dibatalkan.

Kantor Perdana Menteri mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa keputusan DPR “untuk membatalkan bagian dari undang-undang pemisahan mengakhiri undang-undang yang diskriminatif dan memalukan yang melarang orang Yahudi tinggal di daerah utara Samaria, yang merupakan bagian dari tanah air bersejarah kita. ,” menggunakan nama alkitabiah untuk bagian dari Tepi Barat.

Tetapi pemerintah tidak berniat untuk membangun pemukiman baru di daerah-daerah tersebut.”

IDF, yang memperlakukan daerah itu sebagai zona militer tertutup yang melarang masuknya warga sipil Israel, mengatakan masih “mempelajari arti dari RUU tersebut dan akan bertindak sesuai dengan hukum”. Tidak ada perubahan yang akan diterapkan di area tersebut tanpa persetujuan IDF.

Di bawah hukum internasional, itu dianggap sebagai Tepi Barat tanah yang diduduki Permukiman di sana ilegal, yang ditentang Israel.

Dalam sebuah wawancara dengan CNN’s Becky Anderson pada hari Rabu, pemimpin Partai Buruh Michaeli berkata, “Saya pikir protes harus menjadi tanda peringatan dan sinyal yang datang dari Washington harus menjadi lampu merah bagi Benjamin Netanyahu dan baginya untuk menghentikan dirinya.” Untuk menyelamatkan tidak hanya demokrasi Israel dan Negara Israel, tetapi juga hubungan dengan Amerika Serikat.

“Saya hanya bisa berharap Perdana Menteri saya Benjamin Netanyahu akan bekerja sama secepat mungkin dan tidak membiarkan hubungan AS-Israel mencapai titik yang berbahaya bagi Israel, dan itu tidak baik untuk kawasan,” katanya. saya melanjutkan.

Michaeli mengatakan dia menentang undang-undang tersebut, menyebutnya sebagai “keputusan yang sangat merugikan dan berbahaya”. “Salah satu pendorong kudeta yudisial yang sekarang mereka coba lewati adalah para pemukim yang ingin menggulingkan Mahkamah Agung Israel selama bertahun-tahun karena mereka ingin dapat melakukan apapun di Tepi Barat yang ingin mereka lakukan. .”

READ  Massa menyerbu situs Tbilisi Pride Fest, memaksa mereka untuk membatalkan acara tersebut

Pemimpin oposisi Israel menegaskan dukungan historis partainya untuk solusi damai bagi konflik Israel-Palestina, mengacu pada mendiang Perdana Menteri Yitzhak Rabin, yang menandatangani Kesepakatan Oslo dengan pemimpin Palestina saat itu Yasser Arafat. Dia mengatakan bahwa Partai Buruh mengetahui seberapa dekat konflik di Tepi Barat terkait dengan reformasi peradilan.

Oposisi mengutuk undang-undang tersebut

Tokoh oposisi telah mengumumkan rencana untuk menggugat undang-undang yang membatasi cara seorang perdana menteri yang menjabat dapat dinyatakan tidak layak di Mahkamah Agung. Mantan Perdana Menteri Yair Lapid menyebutnya sebagai “hukum pribadi yang memalukan dan korup” dan bahwa Netanyahu pada akhirnya “hanya mengurus dirinya sendiri”.

“Seperti pencuri di malam hari, koalisi baru saja mengesahkan undang-undang pribadi yang memalukan dan korup sebagai tanggapan atas desas-desus tidak berdasar tentang pengunduran diri. Setiap warga Israel harus tahu – beberapa hari sebelum Paskah, sementara biaya hidup meningkat, Netanyahu sekali lagi mengincar, ”kata Lapid, Kamis.

Michaeli mengatakan undang-undang yang disahkan adalah “undang-undang yang memalukan dan tercela yang seluruh tujuannya adalah untuk mencegah Netanyahu masuk penjara”.

“Ini semua yang dilakukan oleh koalisi dan pemerintah ini dengan undang-undang pribadi dan kudeta rezim. Mereka mengorbankan Negara Israel untuk menetap di bawah pemerintahan yang korup,” katanya.

Pemerintah sayap kanan baru Netanyahu telah memulai rencana kontroversial untuk mereformasi sistem peradilan negara dengan melemahkan Mahkamah Agung dan melemahkan pengawasan yudisial atas pembuatan kebijakan.

Netanyahu, perdana menteri Israel pertama yang muncul di pengadilan sebagai terdakwa, diadili atas tuduhan penipuan, pelanggaran kepercayaan dan penyuapan. Dia menyangkal melakukan kesalahan.

Para pengunjuk rasa telah turun ke jalan dalam beberapa pekan terakhir atas reformasi peradilan kontroversial pemerintah.

Sebagai bagian dari kesepakatan dengan pengadilan untuk menjabat sebagai perdana menteri meskipun persidangannya sedang berlangsung, Netanyahu setuju untuk menyatakan konflik kepentingan. Jaksa Agung kemudian memutuskan bahwa pengumuman tersebut berarti Netanyahu tidak dapat berpartisipasi dalam pembuatan kebijakan reformasi peradilan. Sebuah petisi saat ini diajukan ke Mahkamah Agung Israel untuk menyatakan Netanyahu tidak layak menjabat dengan alasan bahwa dia telah melanggar deklarasi konflik kepentingan ini.

READ  Anehnya, Perdana Menteri Inggris yang baru adalah Amerika

Selama berbulan-bulan, ratusan ribu orang Israel turun ke jalan secara teratur untuk memprotes reformasi besar-besaran, dengan mengatakan hal itu akan merusak demokrasi Israel. Mereka bergabung dengan tokoh-tokoh terkemuka di bidang keamanan, teknologi tinggi, keuangan, dan akademisi di Israel.