April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Rata-rata Nikkei Jepang mencapai rekor tertinggi, melampaui puncaknya pada tahun 1989

Rata-rata Nikkei Jepang mencapai rekor tertinggi, melampaui puncaknya pada tahun 1989

Saham-saham di Jepang terlihat murah karena melemahnya yen, yang merupakan keuntungan bagi eksportir yang memperoleh keuntungan di luar negeri. Perubahan signifikan pada sektor korporasi juga memberikan lebih banyak hak kepada pemegang saham, sehingga memungkinkan mereka untuk mendorong perubahan demi keuntungan kepemilikan saham mereka.

Berbeda dengan negara-negara lain, kenaikan inflasi di Jepang baru-baru ini dipandang sebagai tanda bahwa segala sesuatunya sudah menuju ke arah yang benar, setelah beberapa dekade harga rendah dan pertumbuhan ekonomi yang lambat membuat masyarakat dan dunia usaha enggan berbelanja.

Saham-saham Jepang juga mendapat keuntungan dari penurunan yang terjadi di Tiongkok, dimana pertumbuhan ekonomi melambat akibat penurunan sektor real estate dan sejumlah tantangan sistemik dan politik. Pasar Tiongkok baru-baru ini diperdagangkan pada titik terendah yang belum pernah dicapai sejak kekalahan pada tahun 2015.

Investor luar negeri sangat antusias membeli saham-saham Jepang, dengan mengalirkan dana bersih sebesar $14 miliar ke pasar pada bulan Januari, menurut data dari Japan Exchange Group, sebuah perubahan besar dari sekitar $3 miliar yang mereka keluarkan pada bulan Desember.

Keuntungan perusahaan yang kuat, merupakan alasan lain bagi investor untuk mengucurkan dananya ke Jepang. Keuntungan perusahaan-perusahaan besar Jepang diperkirakan meningkat lebih dari 40% dalam hasil kuartalan terbaru mereka, menurut Goldman Sachs. Analis bank mencatat bahwa perusahaan-perusahaan terbesar, seperti Toyota dan SoftBank, juga melaporkan beberapa kejutan pendapatan terbesar. Nilai Toyota baru-baru ini melonjak hingga mencapai rekor nilai pasar untuk sebuah perusahaan Jepang, sekitar $330 miliar, melampaui angka yang ditetapkan oleh grup telekomunikasi NTT pada tahun 1987.

READ  Saham turun karena investor menyaksikan konflik antara Rusia dan Ukraina

“Orang-orang yang skeptis terus mengatakan Jepang tidak pernah berubah dan orang asing selalu kecewa, jadi keluarlah sekarang,” tulis analis Goldman Sachs. Namun mereka mengatakan kenaikan saham baru-baru ini tampaknya tidak terlalu berlebihan dibandingkan dengan kenaikan sebelumnya yang sudah memudar.

Menurut survei fund manager yang dilakukan oleh Bank of America, membeli saham Jepang adalah perdagangan terpopuler ketiga tahun ini, namun masih tertinggal jauh dari dua perdagangan pertama: bertaruh melawan pasar saham Tiongkok dan membeli sekelompok saham teknologi raksasa. Seperti Apple dan Microsoft, yang dikenal sebagai “Tujuh Besar”.

Pertumbuhan ekonomi Jepang masih berada pada posisi yang lemah. Angka yang dirilis minggu lalu menunjukkan bahwa perekonomian negara tersebut secara tak terduga mengalami kontraksi pada kuartal keempat, dibandingkan dengan kenaikan 3,1 persen di Amerika Serikat.

Meskipun sebagian besar negara di dunia telah menaikkan suku bunga untuk memerangi inflasi, Jepang tetap mempertahankan suku bunga rendah dalam upaya untuk memicu inflasi, dan lebih memilih untuk melakukan intervensi di pasar untuk mencegah mata uangnya melemah terlalu cepat, atau imbal hasil obligasi pemerintah meningkat terlalu tajam.

Dengan pertumbuhan yang baru saja mulai pulih, bank sentral mencoba mengukur kapan waktu yang tepat untuk mulai menaikkan suku bunga – menopang mata uangnya – tanpa menghilangkan inflasi sepenuhnya.

Yang lebih rumit adalah dampak ekonomi dari gempa bumi yang melanda Semenanjung Noto, di pantai barat negara itu, pada bulan Januari. Perekonomian Jepang juga berisiko jika sebagian besar negara-negara lain mulai melambat.

Saat ini, para ekonom memperkirakan bank sentral akan menaikkan suku bunga keluar dari wilayah negatif, namun mempertahankannya pada angka nol hingga sisa tahun ini.

READ  Pengusaha Crypto dituduh melakukan penipuan $150 juta