Mei 29, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Rabbit's R1 adalah gadget kecil bertenaga AI yang tumbuh di dalam diri Anda

Rabbit's R1 adalah gadget kecil bertenaga AI yang tumbuh di dalam diri Anda

Kredit gambar: Brian Pemanas

Jika ada satu kesimpulan menyeluruh dari acara peluncuran Rabbit R1 tadi malam, ini adalah: perangkat keras bisa menjadi menyenangkan lagi. Setelah satu dekade dominasi ponsel pintar yang tak terbantahkan, sekali lagi terjadi kehebohan di sektor barang elektronik konsumen. Kebijaksanaan dan umur panjang dari setiap produk atau faktor bentuk – meskipun penting – dapat dikesampingkan sejenak. Yang harus Anda lakukan adalah duduk di baris terakhir dan menikmati pertunjukannya.

Meskipun saya terbang keluar bandara setiap bulan, tadi malam adalah malam pertama saya di hotel TWA yang terletak di antara labirin Terminal 5 JFK. Lagipula, seseorang jarang menginap di hotel tempat dia tinggal. Ruang ini mengingatkan kita pada era lain, ketika orang-orang berdandan di pesawat dan koki tersenyum Kaki babi utuh.

Kredit gambar: Brian Pemanas

DeLorean sewaan bermerek Kelinci diparkir di luar, sebuah penghormatan post-modern terhadap pelukan masa lalu yang telah berusia satu dekade. Lagu Ritchie Valens kurang kentara terjepit di antara lagu-lagu Motown di speaker elevator saat kami berjalan tiga lantai menuju ruang acara bawah tanah.

Ratusan peserta sudah mengantri saat saya tiba di lokasi. Wajah-wajah yang familier dari dunia jurnalisme teknologi juga dipertimbangkan, namun sebagian besar dari mereka merupakan pengguna awal yang antusias. Kedua kelompok tersebut dibedakan berdasarkan saham “Pers” dan “VIP”. Seorang pria yang berdiri di depan saya dalam antrean menyatakan bahwa dia terbang dari Los Angeles khusus untuk acara ini.

Seperti Humane, tim Kelinci jelas terlibat dalam adegan tersebut. Pendekatannya serupa, namun berbeda, dengan pendekatan yang pertama menginvestasikan sejumlah besar dana ke dalam video viral, termasuk klip video Penggoda gerhana Perusahaan ini jelas membayangkan dirinya sebagai semacam penerus spiritual dari posisi Apple yang terkenal di tahun 1984. Namun, ada kesan bahwa Rabbit tidak terlalu mengantisipasi besarnya hype yang akan dihasilkan oleh debut perusahaannya di CES 2024.

“Saat kami mulai membangun R1, kami mengatakan secara internal bahwa kami akan senang jika kami menjual 500 perangkat pada hari peluncuran,” kata perusahaan itu. Diterbitkan pada X. “Dalam 24 jam, kami sudah mengalahkannya sebanyak 20 kali lipat!”

READ  Apakah masih di antara kita di PC, PS5, Switch, Xbox?

Akan sulit untuk mengatur waktu peluncurannya dengan lebih baik. Hype generatif untuk AI telah mencapai puncaknya. Humane telah mengungkapkan Ai Pin tetapi belum meluncurkannya. Intel mengumumkan tahun 2024 Komputer kecerdasan buatan Samsung akan segera melakukan hal yang sama untuk smartphone. Sementara itu, Apple telah menjanjikan berita besarnya dalam beberapa bulan mendatang.

Kredit gambar: Brian Pemanas

Saat memberikan presentasi besar, sebuah perusahaan teknologi juga perlu berpakaian pantas. Fokus pada desain produk adalah persamaan utama lainnya antara Rabbit dan Humane. Meskipun faktor bentuknya sangat berbeda, Ai Pin dan R1 merupakan bukti nilai desain industri. Sementara itu, Rabbit mengambil satu halaman dari buku pedoman Nothing, mengontrak para pemberani di Teenage Engineering untuk menciptakan produk yang tampak sangat orisinal. Faktanya, R1 terasa seperti sebuah karya seni sama seperti yang lainnya. Itu adalah benda berwarna oranye, dan itu adalah sesuatu yang mungkin ingin Anda pasangkan ke setang sepeda Anda jika cuaca buruk.

Meskipun ciri fisik khas Ai Pin adalah tidak adanya layar, Kelinci menggunakan layar tersebut — meskipun sederhana. Layarnya hanya 2,88 inci, dan terkadang terlihat hampir horizontal entah kenapa. Ini berlaku ganda untuk fungsionalitas sentuh. Sama seperti Ai Pin, sebagian besar interaksi Anda dilakukan dengan suara, dengan pengguliran analog dan tombol yang sebagian besar mengisi kekosongan.

Selain memasukkan kata sandi Wi-Fi Anda, tidak banyak alasan untuk menyentuh layar. Ini yang terbaik. Tugas terbesar dan paling berat yang dihadapi oleh perangkat keras AI yang sedang berkembang adalah membenarkan keberadaannya di luar ponsel pintar. Lagi pula, siapa pun yang memiliki perangkat seluler setengah layak (dan banyak perangkat jelek) dapat mengakses model AI generatif. Saat ini sebagian besar diakses melalui browser atau aplikasi mandiri, namun model seperti ChatGPT dan Google Gemini akan semakin terintegrasi ke dalam sistem operasi seluler dalam beberapa bulan dan tahun mendatang.

Kredit gambar: Brian Pemanas

Ketika saya mengajukan pertanyaan kepada Human, Bethany Bongiorno, salah satu pendiri dan CEO, memberikan anekdot berikut: “[Humane’s co-founders] Kami pergi makan malam ini, dan ada sebuah keluarga yang duduk di sebelah kami. Ada tiga anak, seorang ibu dan seorang ayah, dan mereka selalu berbicara di telepon. Ini benar-benar memulai percakapan tentang alat luar biasa yang kami buat, tetapi juga beberapa efek sampingnya.

READ  E3 Gaming Expo akan ditutup secara permanen

Tidak adanya layar di Ai Pin pada dasarnya merupakan sebuah keuntungan. Sekali lagi, ada banyak alasan untuk mempertanyakan kebijaksanaan dan efektivitas keputusan desain ini, namun terlepas dari itu, ini sangat penting bagi produk. Perlu dicatat bahwa dengan harga $199, hambatan untuk membenarkan harga jauh lebih rendah daripada harga yang diminta Ai Pin.

Brian Pemanas

Kenyataannya adalah bahwa pada tahap awal generasi pertama ini, hal-hal baru merupakan nilai jual yang sangat besar. Anda mungkin melihat daya tarik perangkat akses khusus ke LLM atau tidak. Harga Kelinci yang relatif terjangkau sedikit membuka dunia ini. Anda juga harus ingat bahwa R1 tidak memerlukan biaya layanan bulanan, sementara Humane mengenakan biaya $24 per bulan untuk fungsionalitas tersebut. Ini, ditambah dengan layar sentuh (walaupun terbatas) dan desain yang sangat bagus, dan Anda dapat memahami mengapa produk ini menghilangkan banyak tenaga dari layar Ai Pin.

Tidak ada perangkat yang memperdagangkan aplikasi seperti yang dilakukan ponsel pintar modern. Anda berinteraksi secara eksklusif dengan sistem operasi onboard. Namun, ini dapat ditautkan ke akun lain termasuk Spotify, Uber, Midjourney, dan DoorDash. Sistem dapat mengambil rekaman audio dan melakukan terjemahan dua arah. Sistem juga dapat memperoleh konteks lingkungan melalui kamera on-board.

Salah satu tes pertama yang saya lakukan adalah memberikan deskripsi rak buku saya. Saya mengarahkan kamera ke deretan empat jilid: Moby-Dick karya Herman Melville; “Pantai Barbary” oleh Herbert Asbury; “Memahami Media” oleh Marshall McLuhan; Dan “Dodsworth” oleh Sinclair Lewis. Saya mengalami kesulitan untuk memahami buku terakhir secara global, dan hal ini dapat dimengerti karena ini adalah buku yang paling tidak mudah dipahami.

READ  Waktu dan lokasi bos dunia Ashava di Diablo 4

Dia mengamati dan memahami cukup banyak apa yang dia lihat dengan “Moby-Dick”, menyebutnya sebagai “klasik” dan sesekali memberikan ringkasan singkatnya. Dua buku di tengah dikenali 50% hingga 75% sepanjang waktu. Saya juga mencoba memberikan beberapa konteks mengenai pilihan kurasi dan terkadang mengambil risiko untuk memuji kurasi tersebut.

Namun, ada kalanya konteksnya agak berlebihan. Saya bertanya kepada R1 kapan Oakland A dimainkan (saya menambahkan kota setelah permintaan awal untuk “A” hanya muncul sebagai “Ace”), dan dia memberi saya waktu permainan untuk malam ini, sebelum menjalankan daftar 10 berikutnya atau lebih. Bahkan tim yang mereka mainkan. Tapi, hei, aku adalah penggemar A seumur hidup. Saya menikmati kekalahan seperti itu.

Kredit gambar: Brian Pemanas

Hal yang penting dari semua artikel tahap awal ini adalah bahwa jenis perangkat ini dirancang untuk meningkatkan dan menyesuaikan hasil semakin sering digunakan. Saya menulis ini setelah saya mengambil perangkat tadi malam. Saya akan mengirimkannya ke Devin untuk tulisan yang lebih mendalam.

Setelah hanya bermain dengan R1 selama beberapa jam, saya dapat dengan pasti memberi tahu Anda bahwa ini adalah perangkat yang lebih mudah diakses daripada Humane Pin, berkat layar sentuh dan harganya. Film ini tidak menyelesaikan obsesi layar budaya yang menjadi perhatian Humane – dan juga tidak ditujukan pada ambisi besar seperti itu. Sebaliknya, ini adalah produk yang dirancang dengan indah yang menawarkan visi menarik tentang arah yang akan dicapai.