Juni 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Qatar mengatakan pihaknya sedang meninjau perannya sebagai mediator ketika pembicaraan antara Israel dan Hamas terhenti

Qatar mengatakan pihaknya sedang meninjau perannya sebagai mediator ketika pembicaraan antara Israel dan Hamas terhenti

Perdana Menteri Qatar mengatakan pemerintahnya sedang meninjau perannya sebagai mediator utama antara Israel dan Hamas setelah mendapat kritik dari para pejabat AS dan Israel, yang mendesak mereka untuk memberikan tekanan lebih besar pada kelompok bersenjata Palestina untuk mencapai kesepakatan.

“Kami telah melihat penghinaan terhadap mediasi kami, dan eksploitasinya untuk kepentingan politik yang sempit,” kata Sheikh Mohammed bin Abdul Rahman bin Jassim Al Thani, perdana menteri Qatar, dalam konferensi pers minggu ini. Hal inilah yang mendorong Qatar untuk mengkaji ulang peran ini secara komprehensif.”

Pada akhir Maret, gelombang diplomasi ulang-alik yang melibatkan Israel, Hamas dan mediator termasuk Amerika Serikat meningkatkan harapan akan perjanjian gencatan senjata baru dalam perang di Gaza. Namun upaya ini tampaknya menemui jalan buntu untuk saat ini, menurut pejabat Israel dan Hamas.

Belum jelas apakah pernyataan Perdana Menteri Qatar akan mengubah peran negaranya. Seorang pejabat Israel yang akrab dengan perundingan tersebut, yang berbicara tanpa menyebut nama untuk membahas pertimbangan sensitif tersebut, mengatakan bahwa mediator Qatar tetap berhubungan dengan perwakilan Israel dan tidak mengubah pendekatan mereka dalam beberapa hari terakhir.

Qatar, sebuah negara kecil di Teluk, telah memperoleh posisi berpengaruh sebagai mediator yang dapat menghubungkan negara-negara Barat dan kelompok bersenjata seperti Hamas dan Taliban. Kota ini menjadi tuan rumah bagi sebagian besar pemimpin politik Hamas, dan telah membantu menengahi gencatan senjata selama eskalasi sebelumnya di Gaza, termasuk pada bulan November lalu.

Sejak pecahnya perang pada bulan Oktober, mediator Qatar, bersama dengan pejabat dari Mesir dan Amerika Serikat, telah berupaya menjadi perantara perjanjian gencatan senjata di Gaza dan pembebasan sandera yang ditahan di sana. Lebih dari 100 sandera dibebaskan dalam gencatan senjata selama seminggu yang dimulai pada akhir November.

READ  Sebuah kapal perang AS tiba di Stockholm untuk melakukan latihan militer dan memperingatkan

Meskipun tidak ada pihak yang mengumumkan usulannya secara terbuka, Hamas menuntut penghentian permanen serangan militer Israel, penarikan total pasukan Israel, dan kembalinya banyak warga Palestina ke Gaza utara dengan imbalan pembebasan para sandera.

Para pejabat Israel mengatakan bahwa perunding mereka telah mengusulkan untuk mengizinkan sebagian warga Palestina kembali ke Gaza utara, namun mereka tidak akan mengizinkan Hamas memulihkan kekuasaannya di sana. Mereka mengatakan bahwa mereka berniat melancarkan operasi militer di kota Rafah, selatan Jalur Gaza, baik gencatan senjata diumumkan atau tidak.

Kedua belah pihak juga berbeda pendapat mengenai jumlah sandera yang akan dibebaskan Hamas pada tahap pertama gencatan senjata sebagai imbalan atas pembebasan tahanan Palestina yang ditahan oleh Israel.

Beberapa pejabat Amerika dan Israel mengatakan bahwa Doha tidak berbuat cukup banyak untuk mendapatkan konsesi dari Hamas. Pejabat Israel mengatakan bahwa Israel berharap mediator Qatar akan memberikan tekanan lebih besar pada kelompok bersenjata tersebut dengan mengancam akan mengusir para pemimpinnya dari Doha atau menutup rekening banknya.

Dan minggu ini, Perwakilan Steny Hoyer dari Maryland, seorang Demokrat, Ia mengatakan bahwa Doha harus menghadapi konsekuensinya jika tidak bersikap lebih keras terhadap Hamas.

Dia mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Qatar harus menjelaskan kepada Hamas bahwa akan ada dampak jika mereka terus menghambat kemajuan.” Dia menambahkan: “Jika Qatar gagal memberikan tekanan ini, Amerika Serikat harus mengevaluasi kembali hubungannya dengan Qatar.”

Kedutaan Besar Qatar di Washington mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa para pemimpin negara tersebut merasakan rasa frustrasi yang sama dengan Hoyer atas kegagalan mencapai kesepakatan.

“Qatar hanyalah perantara – kami tidak mengendalikan Israel atau Hamas.” Kata kedutaanMenambahkan: “Menyalahkan mediator dan mengancamnya tidaklah konstruktif.”

READ  Presiden Meksiko menerbitkan gambar yang dia klaim sebagai kurcaci