Maret 5, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Putin memanggil Stalingrad untuk memprediksi kemenangan atas “neo-Nazisme” di Ukraina

Putin memanggil Stalingrad untuk memprediksi kemenangan atas “neo-Nazisme” di Ukraina
  • Presiden Rusia berbicara dalam bahasa Volgograd
  • Sudah 80 tahun sejak kemenangan Soviet di Stalingrad
  • Dia membandingkan Putin dengan kampanye Rusia di Ukraina
  • Konten ini diproduksi di Rusia, di mana liputan operasi militer Rusia di Ukraina dibatasi oleh undang-undang.

VOLGOGRAD, Rusia (Reuters) – Presiden Vladimir Putin mengangkat semangat tentara Soviet yang mengalahkan pasukan Nazi Jerman di Stalingrad 80 tahun lalu dengan menyatakan pada Kamis bahwa Rusia akan mengalahkan Ukraina yang diduga dalam cengkeraman inkarnasi baru Nazisme. .

Dalam pidato berapi-api di Volgograd, yang dikenal sebagai Stalingrad hingga 1961, Putin mengecam Jerman karena membantu mempersenjatai Ukraina dan mengatakan, bukan untuk pertama kalinya, bahwa dia siap memanfaatkan seluruh persenjataan Rusia, termasuk senjata nuklir.

“Sayangnya, kami melihat bahwa ideologi Nazisme dalam bentuk dan penampilannya yang modern sekali lagi secara langsung mengancam keamanan negara kami,” kata Putin kepada audiensi perwira militer dan anggota kelompok patriotik dan pemuda setempat.

“Berulang kali kita harus menangkis agresi kolektif Barat. Luar biasa tapi benar: kita kembali diancam oleh tank Leopard Jerman dengan salib di atasnya.”

Pembaruan terbaru

Lihat 2 cerita lainnya

Pejabat Rusia telah menggambarkan kesejajaran dengan perjuangan melawan Nazi sejak pasukan Rusia memasuki Ukraina hampir setahun yang lalu.

Ukraina—yang merupakan bagian dari Uni Soviet dan menderita kehancuran di tangan pasukan Hitler—menolak kesejajaran ini sebagai dalih palsu untuk mengobarkan perang penaklukan kekaisaran.

Stalingrad adalah pertempuran paling berdarah dalam Perang Dunia II, ketika Tentara Merah Soviet, yang menelan korban lebih dari satu juta jiwa, mematahkan punggung pasukan invasi Jerman pada tahun 1942-3.

Putin meminta apa yang dia katakan sebagai semangat para pembela Stalingrad untuk menjelaskan mengapa dia yakin Rusia akan menang di Ukraina, dengan mengatakan bahwa pertempuran Perang Dunia II telah menjadi simbol dari “sifat rakyat kita yang tidak dapat dihancurkan”.

READ  Amerika Serikat terlibat dalam diplomasi tingkat tinggi untuk menghindari veto resolusi PBB mengenai bantuan penting ke Gaza.

“Mereka yang menyeret negara-negara Eropa, termasuk Jerman, ke dalam perang baru dengan Rusia, dan mengharapkan kemenangan atas Rusia di medan perang, tampaknya tidak mengerti bahwa perang modern dengan Rusia akan sangat berbeda bagi mereka,” tambahnya.

“Kami tidak mengirim tank kami ke perbatasan mereka tetapi kami memiliki sarana untuk melawan, itu tidak akan berakhir dengan baju besi, semua orang harus memahami itu.”

Pawai Kemenangan

Ketika Putin selesai berbicara, hadirin memberinya tepuk tangan meriah.

Putin sebelumnya telah meletakkan bunga di makam marshal Soviet yang mengawasi pertahanan Stalingrad dan mengunjungi kompleks peringatan utama kota, di mana dia mengheningkan cipta untuk menghormati mereka yang tewas selama pertempuran.

Ribuan orang berbaris di jalan-jalan Volgograd untuk menyaksikan parade kemenangan saat pesawat terbang di atas kepala, melewati tank modern dan kendaraan lapis baja era Perang Dunia Kedua.

Beberapa kendaraan modern memiliki huruf “V”, simbol yang digunakan oleh pasukan Rusia di Ukraina.

Irina Zolotoreva, 61, yang mengatakan kerabatnya bertempur di Stalingrad, melihat seperti apa Ukraina itu.

“Negara kami berjuang untuk keadilan dan kebebasan. Kami menang pada tahun 1942 dan ini adalah contoh untuk generasi sekarang. Saya yakin kami akan menang lagi sekarang apapun yang terjadi.”

Titik fokus perayaan itu adalah kompleks peringatan Mamaev Kurgan, di atas bukit yang menghadap ke Sungai Volga dan didominasi oleh patung kolosal bernama The Motherland Calls – seorang wanita yang mengacungkan pedang raksasa.

Pertempuran lima bulan itu membuat kota yang menyandang nama pemimpin Soviet Joseph Stalin itu menjadi puing-puing, sambil mengklaim sekitar dua juta orang tewas dan terluka di kedua sisi.

Patung baru Stalin didirikan di Volgograd pada hari Rabu bersama dengan dua orang lainnya, perwira Soviet Georgy Zhukov dan Alexander Vasilevsky.

READ  Majelis Umum PBB menyerukan gencatan senjata di Gaza

Terlepas dari catatan Stalin memimpin kelaparan yang menewaskan jutaan orang dan represi politik yang menewaskan ratusan ribu, dalam beberapa tahun terakhir politisi dan buku teks Rusia telah menekankan perannya sebagai pemimpin masa perang yang sukses yang mengubah Uni Soviet menjadi negara adidaya.

(Laporan oleh Tatyana Gomozova) Ditulis oleh Andrew Osborne Editing oleh Mark Trevelyan dan Kevin Levy

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.