Mei 24, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Putin ingin negara-negara “tidak bersahabat” membayar gas Rusia dalam rubel

Putin ingin negara-negara "tidak bersahabat" membayar gas Rusia dalam rubel

Presiden Rusia Vladimir Putin mendengarkan Gubernur Wilayah Novgorod Andrei Nikitin selama pertemuan di Kremlin di Moskow, Rusia pada 22 Maret 2022. Sputnik/Mikhail Klementev/Kremlin via Reuters

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan, pada hari Rabu, bahwa Rusia akan berusaha untuk membayar dalam rubel untuk penjualan gas dari negara-negara “tidak ramah”, menaikkan harga gas di Eropa karena kekhawatiran bahwa langkah seperti itu akan memperburuk krisis energi di kawasan itu.

Ketergantungan negara-negara Eropa pada gas Rusia untuk memanaskan rumah dan kekuatan ekonomi mereka telah menjadi sorotan sejak Moskow mengirim pasukan ke Ukraina pada 24 Februari dan pengenaan sanksi Barat berikutnya yang bertujuan mengisolasi Rusia secara ekonomi.

Dengan jerat keuangan yang diperketat dan Uni Eropa terbagi atas sanksi terhadap sektor energi Rusia, Putin menanggapi dengan pesan yang jelas – jika Anda menginginkan gas kami, belilah mata uang kami.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

“Rusia tentu saja akan terus memasok gas alam sesuai dengan jumlah dan harga … yang ditentukan dalam kontrak yang disepakati sebelumnya,” kata Putin dalam pertemuan yang disiarkan televisi dengan para menteri senior pemerintah.

“Perubahan hanya akan mempengaruhi mata uang pembayaran, yang akan berubah menjadi rubel Rusia,” katanya.

Gas Rusia merupakan sekitar 40 persen dari total konsumsi di Eropa, dan impor gas UE dari Rusia bervariasi antara 200 juta dan 800 juta euro ($880 juta) per hari sepanjang tahun ini. Kemungkinan bahwa perubahan mata uang bisa mendatangkan malapetaka pada perdagangan ini mengirim harga gas grosir Eropa naik sebanyak 30% pada hari Rabu.

READ  Norwegia meningkatkan siaga militer sebagai tanggapan atas perang Ukraina

Rubel Rusia sempat melonjak ke level tertinggi tiga minggu di atas 95 terhadap dolar dan, meskipun ada beberapa kenaikan, tetap jauh di bawah 100 setelah pengumuman mengejutkan. Mata uang turun sekitar 20% sejak 24 Februari.

“Di permukaan, ini tampaknya merupakan upaya untuk mendukung rubel dengan memaksa pembeli gas membeli mata uang yang sebelumnya terdepresiasi untuk membayar,” kata Vinicius Romano, kepala analis di konsultan Rystad Energy.

Putin mengatakan bahwa pemerintah dan Bank Sentral memiliki waktu satu minggu untuk menemukan solusi tentang cara mentransfer operasi ini ke mata uang Rusia dan raksasa gas Gazprom. (GAZP.MM) Perubahan yang sesuai dengan kontrak gas akan diperlukan.

Dengan bank-bank besar enggan memperdagangkan aset Rusia, beberapa pembeli gas Rusia di Uni Eropa tidak segera dapat menjelaskan bagaimana mereka dapat membayar gas di masa depan.

Beberapa perusahaan, termasuk perusahaan minyak dan gas besar Eni, Shell, BP, RWE dan Uniper – importir gas Rusia terbesar di Jerman – menolak berkomentar.

Moskow menggambarkan tindakannya di Ukraina sebagai “operasi militer khusus” untuk melucuti senjata dan “mendiskreditkan” tetangganya. Ukraina dan sekutu Baratnya menggambarkan ini sebagai alasan tidak berdasar yang telah menimbulkan kekhawatiran akan konflik yang lebih luas di Eropa.

Pelanggaran aturan?

Menurut Gazprom, 58% dari penjualan gas alamnya ke Eropa dan negara-negara lain pada 27 Januari diselesaikan dalam euro. Dolar AS membentuk sekitar 39% dari total penjualan dan pound Inggris sekitar 3%.

Komisi Eropa mengatakan pihaknya berencana untuk mengurangi ketergantungan UE pada gas Rusia hingga dua pertiga tahun ini dan mengakhiri ketergantungannya pada pasokan bahan bakar Rusia “jauh sebelum 2030”.

Namun tidak seperti Amerika Serikat dan Inggris, negara-negara Uni Eropa tidak setuju untuk menghukum sektor energi Rusia, mengingat ketergantungannya.

READ  Israel mungkin mencabut mozaik Kristen kuno di dekat Armagedon. Lalu kemana perginya percikan kemarahan itu?

Komisi Eropa yang beranggotakan 27 negara tidak segera menanggapi permintaan komentar.

“Tidak jelas seberapa mudah bagi pelanggan Eropa untuk mengubah pembayaran mereka menjadi rubel mengingat skala pembelian ini,” kata Leon Isbeki, koordinator konsultan Energy Aspects.

“Namun, tidak ada sanksi yang melarang pembayaran gas Rusia dalam rubel,” katanya, seraya menambahkan bahwa Bank Sentral Rusia dapat memberikan likuiditas tambahan ke pasar valuta asing yang memungkinkan pelanggan dan bank Eropa mendapatkan jumlah rubel yang diperlukan. . Di pasar.

Namun, ada pertanyaan tentang apakah keputusan Rusia akan melanggar aturan kontrak yang disepakati di euro.

“Ini akan merupakan pelanggaran aturan pembayaran yang termasuk dalam kontrak yang ada,” kata sumber senior pemerintah Polandia, menambahkan bahwa Polandia tidak berniat menandatangani kontrak baru dengan Gazprom setelah perjanjian jangka panjang saat ini berakhir pada akhir tahun ini.

Seorang juru bicara perusahaan gas Belanda Enico, yang membeli 15% gas dari anak perusahaan Gazprom di Jerman, Wingas GmbH, mengatakan pihaknya memiliki kontrak jangka panjang dalam mata uang euro.

“Saya tidak bisa membayangkan kita akan setuju untuk mengubah ketentuan itu.”

Rusia telah menyusun daftar negara-negara “tidak bersahabat” yang cocok dengan negara-negara yang telah menjatuhkan sanksi. Antara lain, kesepakatan dengan perusahaan dan individu dari negara-negara tersebut harus disetujui oleh komisi pemerintah.

Daftar negara termasuk Amerika Serikat, negara-negara anggota Uni Eropa, Inggris, Jepang, Kanada, Norwegia, Singapura, Korea Selatan, Swiss dan Ukraina.

Beberapa negara ini, termasuk Amerika Serikat dan Norwegia, tidak membeli gas Rusia.

(1 dolar = 0,9097 euro)

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Dilaporkan oleh wartawan Reuters. Ditulis oleh Nina Chestney; Diedit oleh Catherine Evans dan Carmel Crimmens

READ  Rekaman drone menunjukkan bagaimana Rusia menghancurkan kota Ukraina dalam pertempuran sengit

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.