Juli 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Mantan Perdana Menteri Thailand Shinawatra dituduh mencemarkan nama baik monarki

Mantan Perdana Menteri Thailand Shinawatra dituduh mencemarkan nama baik monarki

BANGKOK (AP) – Mantan Perdana Menteri Thailand Thaksin Shinawatra Dia didakwa dan diperiksa pada hari Selasa atas tuduhan mencemarkan nama baik monarki negara tersebut dalam salah satu dari beberapa kasus pengadilan yang mengguncang politik Thailand. Dia diberikan jaminan.

Thaksin dianggap sebagai kekuatan tidak resmi di belakang partai yang memimpin pemerintahan, Partai Pheu Thai, meski digulingkan dari kekuasaan melalui kudeta 18 tahun lalu.

Prayuth Bijrajona, juru bicara Kantor Kejaksaan, mengatakan dalam konferensi pers bahwa dia memberi tahu jaksa pada Selasa pagi dan didakwa.

Thaksin, 74 tahun, secara sukarela kembali ke Thailand tahun lalu dari pengasingan dan menjalani hampir seluruh hukumannya atas tuduhan korupsi di rumah sakit, bukan di penjara. Untuk alasan medis. Dia adalah Pemberian pembebasan bersyarat Di bulan Februari.

Sejak itu, Thaksin tetap menonjolkan diri dengan berkeliling negeri Penampilan publik Dan pernyataan-pernyataan politik yang dapat membuat marah kelompok konservatif yang kuat yang berada di belakang penggulingannya pada tahun 2006.

Pemecatannya dari kekuasaan memicu polarisasi politik yang mendalam di Thailand. Penentang Thaksin, yang umumnya merupakan pendukung setia monarki, menuduhnya melakukan korupsi, penyalahgunaan kekuasaan, dan tidak menghormati Raja Bhumibol Adulyadej, yang meninggal pada tahun 2016.

Penuntutan kasus lese majeste sudah berlangsung lama Beberapa analis memandang langkah ini sebagai peringatan dari musuh-musuh Thaksin agar ia memoderasi aktivitas politiknya.

Pengacara Thaksin, Wenyat Chatmontree, mengatakan kepada wartawan, Thaksin siap memasuki proses peradilan. Pengadilan Kriminal, tempat Thaksin hadir setelah dia didakwa, mengatakan Thaksin telah disetujui untuk dibebaskan dengan jaminan dengan uang jaminan sebesar 500.000 baht ($13.000) dengan syarat dia tidak boleh bepergian ke luar Thailand kecuali pengadilan menyetujuinya. Paspornya disita.

READ  Rusia Lancarkan Serangan ke Kiev - Militer - DW - 12/06/2024

Pencemaran nama baik terhadap undang-undang properti, kejahatan yang dikenal sebagai lese majeste, dapat diancam dengan hukuman penjara antara tiga hingga 15 tahun. Undang-undang ini merupakan salah satu undang-undang yang paling keras secara global, dan semakin banyak digunakan di Thailand untuk menghukum para pengkritik pemerintah.

Winyatt mengatakan kliennya “tidak khawatir, dan selalu menegaskan bahwa dia tidak melakukan kesalahan apa pun. Dia datang ke sini dengan keyakinan penuh untuk membela kasusnya.”

Thaksin awalnya didakwa melakukan lèse majeste pada tahun 2016 atas komentar yang dia sampaikan setahun sebelumnya kepada wartawan di Korea Selatan. Kasus tersebut tidak dilanjutkan pada saat itu karena ia mengasingkan diri pada tahun 2008 untuk menghindari hukuman dalam kasus yang ia sebut sebagai kasus politik.

Kasusnya hanyalah satu dari beberapa kasus yang memperumit politik Thailand sejak pemerintahan Pheu Thai mengambil alih kekuasaan setelah Senat – sebuah badan konservatif yang ditunjuk oleh militer – Berhasil diblokir Progresif maju Partai peraih suara terbanyak mampu mengambil alih kekuasaan tahun lalu.

Move Forward kini menghadapi solusi Setelah Komisi Pemilihan Umum meminta Mahkamah Konstitusi untuk memutuskan apakah mereka bersalah dalam upaya menggulingkan monarki konstitusional melalui kampanye amandemen undang-undang lese majeste.

Sedangkan Perdana Menteri Sritha Thavisin yang berasal dari Pheu Thai Dia sedang diselidiki terkait pengangkatannya sebagai anggota Dewan Menteri Yang dipenjara karena tuduhan suap. Jika terbukti bersalah, Sreetha mungkin terpaksa meninggalkan jabatannya.

Pengadilan di Thailand, khususnya Mahkamah Konstitusi, adalah benteng pertahanan monarki, yang digunakan oleh pihak monarki dan badan-badan negara independen seperti Komisi Pemilihan Umum untuk melumpuhkan lawan-lawan politik.

Mahkamah Konstitusi pada hari Selasa mengadakan sidang prosedural mengenai kasus Move Forward dan Shrettha, dan menjadwalkan persidangan lebih lanjut pada tanggal 3 Juli untuk kasus pertama dan 10 Juli untuk kasus terakhir.

READ  Biden meluncurkan paket keamanan $800 juta untuk Ukraina melalui telepon dengan Zelensky

Pengadilan juga memutuskan pada hari Selasa bahwa pedoman untuk tiga fase telah selesai sebagian Proses pemungutan suara untuk memilih Senat baru Hukum.

Masa jabatan Senat saat ini, yang ditunjuk oleh junta yang menggulingkan pemerintahan Pheu Thai sebelumnya pada tahun 2014, telah berakhir bulan lalu, sehingga membuka peluang untuk menjadikan keanggotaannya lebih demokratis.

Empat puluh senator sementara berada di balik petisi menentang Sreetha, sebuah tindakan yang dianggap menguntungkan partai politik pro-militer dalam pemerintahan koalisi.

Situasi ini mengingatkan kita akan tantangan yang dihadapi Pheu Thai Membentuk aliansi dengan musuh lamanyakata Napon Jatusripitak, ilmuwan politik dan peneliti tamu di ISEAS-Yusof Ishak Institute di Singapura. Hal ini juga mencerminkan “keseimbangan kekuasaan yang sangat timpang antara kekuatan terpilih dan non-terpilih di Thailand,” tambahnya.

Dia menambahkan: “Demokrasi Thailand sekali lagi menjadi sandera kekuatan yang tidak bertanggung jawab terhadap kepentingan publik.”

___

Ikuti liputan AP di Asia-Pasifik https://apnews.com/hub/asia-pacific