Mei 24, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Protes Perancis: Seorang petani perempuan terbunuh ketika sebuah mobil menabrak demonstran Perancis

Protes Perancis: Seorang petani perempuan terbunuh ketika sebuah mobil menabrak demonstran Perancis
  • Ditulis oleh Chris Bookman di Toulouse dan Paul Kirby di London
  • berita BBC

Sumber gambar, Valentin Chapuis/AFP

Komentari foto tersebut,

Petani muda yang meninggal itu digambarkan sebagai seorang peternak sapi lokal yang ikut aksi protes di jalan nasional N20

Seorang petani berusia 30-an tewas dan suami serta putrinya yang masih remaja terluka parah ketika sebuah mobil menabrak penghalang jalan saat terjadi protes nasional yang dilakukan oleh para petani Prancis.

Para petani memblokir jalan-jalan utama selama beberapa hari di barat daya, salah satu kawasan pertanian terpenting di Prancis.

Jaksa setempat mengatakan bukti awal menunjukkan bahwa kecelakaan yang terjadi di selatan Toulouse itu tidak disengaja.

Menteri Pertanian Mark Visno mengatakan hal ini merupakan “tragedi bagi kita semua”.

Kecelakaan yang terjadi pada hari Selasa ini terjadi ketika para petani di seluruh Perancis memperluas penghalang jalan setelah pertemuan dengan Perdana Menteri Gabriel Attal untuk mengatasi keluhan mengenai peraturan lingkungan baru dan kenaikan biaya energi.

Jaksa mengatakan mobil itu “menabrak tumpukan jerami dan menabrak tiga orang” saat melaju di jalur ganda di jalan nasional utama N20 di Pamie, 70 kilometer (43 mil) selatan Toulouse, saat hari masih gelap sekitar pukul 05.00. :45 ( 04:45 GMT) Selasa pagi.

Petani yang meninggal, yang bernama lokal Alexandra Sunak, digambarkan sebagai peternak sapi dari desa terdekat Saint-Felix-de-Tournegat.

Jaksa setempat pernah mengatakan bahwa putri petani tersebut yang berusia 14 tahun meninggal di rumah sakit karena luka-lukanya, namun kemudian mengklarifikasi bahwa dia masih dalam kondisi kritis. Suami petani tersebut mendapat perawatan di ruang perawatan intensif.

Tiga orang di dalam mobil ditangkap. Mereka dilaporkan berkendara dari Toulouse ke Andorra, dua jam perjalanan ke selatan.

Investigasi terhadap pembunuhan telah dibuka, meskipun jaksa setempat Olivier Moisset mengatakan insiden tersebut tampaknya tidak disengaja.

Petani muda yang meninggal adalah anggota serikat petani utama FNSEA, yang presidennya Arnaud Rousseau mengatakan bahwa “pada saat ini, [French] “Pertanian sedang menghadapi tragedi yang sulit untuk diatasi.”

“Saya ingin memberi tahu masyarakat di lapangan terlebih dahulu bahwa mereka mendapat dukungan penuh dari para petani Prancis.”

Ketika protes petani menyebar di seluruh Perancis, ketua Persatuan Petani Muda, Arnaud Gilot, mengatakan dia belum pernah melihat tekad sebesar ini sebelumnya. “Jika perlu, kami akan memblokade Paris…sebagiannya [of our members] “Mereka tidak akan rugi apa-apa, kelangsungan hidup mereka dipertaruhkan.”

Traktor dan truk memblokir jalan raya A7 di tenggara Perancis, dengan slogan “Kami tidak sabar untuk memberi makan Anda” tertulis dengan warna merah di salah satu kendaraan.

Protes terbaru dimulai di wilayah barat daya pekan lalu. Meskipun merupakan salah satu kawasan pertanian terpenting di negara itu, FNSEA mengatakan para petani di wilayah Perancis ini memiliki pendapatan terendah dalam profesi ini.

Mereka sudah diberi nama.”Pameran Gilet“, atau jaket hijau – referensi yang lebih luas Rompi kuning Protes sipil yang melanda Prancis akibat kenaikan harga bahan bakar.

Pekan lalu, lebih dari 400 traktor memblokir pusat kota Toulouse, kota berpenduduk sekitar 800.000 orang. Selama beberapa hari terakhir, beberapa jalan raya utama di barat daya telah diblokir sepenuhnya oleh para petani yang mendirikan tempat tidur di tengah jalan raya.

Menteri Dalam Negeri Perancis, yang sadar akan sensitivitas politik dari situasi ini, mengatakan pada hari Senin bahwa ia tidak akan memerintahkan polisi untuk menghentikan pengepungan tersebut.

Perdana Menteri Gabriel Attal menanggapi berita kecelakaan itu pada hari Selasa dengan menghormati keluarga dan teman-teman mereka yang terlibat. Dia mengatakan di media sosial bahwa negaranya “kewalahan dan bersatu” dan seluruh petani Prancis berduka.

READ  Ukraina mengatakan pertempuran untuk kota kembar Donbass mencapai 'klimaks yang menakutkan'