Juli 14, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Prospek Boom Nikel Indonesia di Tengah Tantangan Sistematis dari Batubara | IFRI

Prospek Boom Nikel Indonesia di Tengah Tantangan Sistematis dari Batubara |  IFRI

Indonesia memiliki 42% cadangan nikel dunia, serta cadangan tembaga, emas, timah, dan terutama batu bara dalam jumlah besar. Kekayaan sumber daya alam ini menjadikan industri pertambangan penting dalam pembangunan ekonomi Indonesia dan kini menjadi lebih penting lagi: Indonesia berhasil menjadi produsen nikel terbesar di dunia dalam beberapa tahun, seiring dengan meningkatnya pangsa ekstraksi nikel global. Dari 5% pada tahun 2015 menjadi 50% pada tahun 2023. Negara ini juga merupakan pengekspor bijih tembaga terbesar ketiga di dunia.

Batubara dan mineral transisi energi secara bertahap menggantikan minyak dan gas dalam ekspor Indonesia. Antara tahun 2011 dan 2023, ekspor minyak dan gas turun hampir dua pertiganya dan pangsa ekspor nasional turun dari 20% menjadi 6%. Pada tahun 2023, pendapatan ekspor tembaga lebih besar daripada pendapatan minyak dan setara dengan pendapatan gas.

Namun demikian, cadangan mineral yang besar dan aktivitas pertambangan kurang dikelola oleh pemerintah Indonesia. Hingga saat ini, perkembangan industri mineral sangat bergantung pada investasi Tiongkok dan aktivitas bernilai rendah, khususnya pengolahan pirometalurgi. Oleh karena itu, diversifikasi mitra dagang dan perluasan ke rantai nilai baru yang lengkap merupakan tujuan utama pemerintah Indonesia.

Indonesia juga berupaya meningkatkan perdagangan dengan Amerika Serikat (AS), Uni Eropa (UE), dan Uni Ekonomi Eurasia. Namun, negosiasi mengenai perjanjian-perjanjian tersebut saat ini menghadapi hambatan dari undang-undang AS (Undang-undang Anti-Inflasi dan Status Kepedulian Perusahaan Asing), yang sangat mengancam ekspor komponen mineral baterai Indonesia ke pasar AS, dan juga menghadapi hambatan untuk masuk ke pasar AS. Uni Eropa. Karena peraturan lingkungan hidup.

Bagian kedua dari strategi Indonesia berfokus pada pengembangan segmen industri baru dalam rantai nilai: kilang, pabrik pengolahan hidrometalurgi, pabrik baterai, dll. Untuk mendorong langkah-langkah ini, pemerintah Indonesia menggunakan dua cara utama: dengan mengecualikan perusahaan asing. Perusahaan lokal dan pembatasan ekspor untuk ekspor bijih mentah. Larangan tersebut telah diberlakukan untuk nikel pada tahun 2020 dan bauksit pada tahun 2023, sementara larangan tersebut diperkirakan berlaku untuk tembaga pada tahun 2024 dan mungkin setelahnya untuk timah.

READ  JETP Indonesia ingin tahu di mana uang itu

Indonesia saat ini menghadapi dampak negatif dari aktivitas pertambangan di wilayahnya, termasuk kurangnya keamanan di pertambangan dan pabrik peleburan, pengambilalihan warga, kehadiran suku asli di lokasi tambang, dan yang terpenting, kerusakan. lingkungan.

Kerusakan seperti ini menghabiskan banyak energi bagi akarnya, yang seringkali bergantung pada penggunaan batu bara. Dekarbonisasi perekonomian Indonesia telah menjadi tantangan besar bagi negara ini, dimana dampak perubahan iklim sudah terlihat jelas di wilayah kepulauan ini, dengan terjadinya cuaca ekstrem dan naiknya permukaan air laut yang menggenangi ibu kota Jakarta.

Negara ini telah menandatangani Kemitraan Transisi Energi yang Adil dan menyiapkan skenario dekarbonisasi dalam kerangka ini untuk melakukan transisi besar-besaran menuju emisi nol bersih sekaligus memastikan pertumbuhan yang stabil dan berkelanjutan. Prioritas utama di tahun-tahun mendatang mencakup pasokan energi terbarukan, pengembangan jaringan listrik, dan penghentian penggunaan batu bara secara dini.

Penggunaan sumber energi terbarukan dan jaringan listrik yang besar dan berketahanan menjadi lebih sulit karena kondisi geografis negara ini. Kepulauan ini terdiri dari 17.000 pulau, beberapa di antaranya belum berkembang, sulit diakses, dan berjauhan. Selain itu, dibandingkan dengan negara-negara berkembang lainnya, tingkat biaya pembangkit listrik tenaga surya dan angin di Indonesia saat ini masih tinggi, sementara subsidi pemerintah untuk batu bara tidak mendukung sumber pembangkit listrik yang rendah karbon.

Jika dua poin pertama lebih menantang, maka poin terakhir tampaknya lebih sulit mengingat besarnya ketergantungan perekonomian Indonesia pada batu bara. Oleh karena itu, kekhawatiran akan kemampuan dan kemauan Indonesia untuk mengikuti jalur dekarbonisasi yang sejati dan berbeda semakin meningkat.

Ada juga banyak pertanyaan mengenai strategi perdagangan mineral Indonesia. Pembatasan baru terhadap ekspor bijih mentah diperkirakan akan mulai berlaku, sementara aktivitas penambangan dan pengolahan mineral baru sedang dikembangkan di seluruh nusantara, karena produksi nikel negara ini berada pada titik tertinggi dalam sejarah.

READ  Indonesia Harus Bimbing ASEAN di Tengah Konflik China-AS - Akademisi

Peningkatan produksi nikel yang luar biasa ini, ditambah dengan perlambatan ekonomi global, telah menyebabkan penurunan tajam harga nikel, sehingga nikel kehilangan separuh nilainya antara Januari 2023 dan Februari 2024. Akibatnya, banyak produsen yang menghadapi risiko, khususnya di Australia atau Kaledonia Baru.

Mungkin ada strategi yang disengaja untuk membanjiri pasar dan menetralisir persaingan, terutama karena perusahaan-perusahaan Tiongkok menguasai 75% pasokan nikel global (terutama dari Indonesia tetapi juga dari Filipina). Produksi minyak dan gas Indonesia menurun, dan Indonesia semakin bergantung pada ekspor nikel dan tingginya harga nikel untuk stabilitas perekonomian, dan batubara juga merupakan hal yang penting. Nasionalisme sumber daya dan strategi industri Indonesia, yang menarik investasi asing, khususnya melalui janji keanggotaan OECD, memerlukan jalur yang kredibel untuk mengurangi jejak karbon dari pembangkit listrik.

Dalam perjalanan menuju dekarbonisasi dan pengembangan rantai nilai baterai industri, ada tiga langkah yang dapat dipertimbangkan:

  • Penggunaan sumber energi terbarukan, khususnya listrik tenaga surya fotovoltaik (PV) dan pembangkit listrik tenaga angin lepas pantai, serta peralihan subsidi secara bertahap dari batu bara ke sumber energi terbarukan.
  • Membangun industri baterai yang bersih berdasarkan kriteria lingkungan, sosial dan tata kelola (ESG) yang tinggi dan sumber daya bawah tanah Indonesia, yang mencakup sebagian besar logam yang digunakan dalam produksi baterai.
  • Melestarikan iklim dan keanekaragaman hayati serta menjunjung tinggi standar ESG dengan mendukung solusi inovatif untuk pengelolaan limbah tambang.