Oktober 3, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Presiden mengatakan bahwa pertempuran “brutal” untuk menguasai Severodonetsk Ukraina akan menentukan nasib Donbass

Presiden mengatakan bahwa pertempuran "brutal" untuk menguasai Severodonetsk Ukraina akan menentukan nasib Donbass
  • Kunci Pertempuran Severodonetsk ke Donbass – Zelensky
  • Kota industri hancur, gubernur Luhansk
  • Pasukan Ukraina mundur ke pinggiran kota
  • Pasukan Rusia melebihi jumlah pasukan Ukraina di Donbass – Amerika Serikat

Kyiv/SLOVENIA, Ukraina, 9 Juni (Reuters) – Presiden Ukraina mengatakan pertempuran untuk kota Severodonetsk adalah pertempuran yang brutal dan akan menentukan nasib wilayah Donbass, saat pasukan Rusia menghancurkan kota itu dalam serangan yang menargetkannya. menguasai Ukraina timur.

Setelah gagal merebut ibukota, Kyiv, Kremlin mengatakan sekarang berusaha untuk sepenuhnya “membebaskan” Donbass, tempat separatis yang didukung Rusia memisahkan diri dari kendali pemerintah Ukraina pada tahun 2014.

Separatis menguasai sekitar sepertiga Donbass sebelum invasi pada 24 Februari.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

“Ini adalah pertempuran yang sangat brutal, sangat sulit, dan mungkin salah satu yang terberat dari semua perang ini,” kata Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky dalam sebuah pernyataan video, Rabu.

“Severodonetsk tetap menjadi fokus konfrontasi di Donbass … Untuk sebagian besar, di sinilah nasib Donbass diputuskan sekarang,” tambahnya.

Pejuang Ukraina mundur ke pinggiran kota pada hari Rabu tetapi bersumpah untuk berperang di sana selama mungkin.

“Musuh menembaki unit kami mortir, artileri dan beberapa peluncur roket. Itu menembaki infrastruktur sipil di pemukiman Severodonetsk, Lysichansk, Previlia, Ustinivka, Horsky dan Katrinivka,” kata Staf Umum Ukraina pada hari Kamis.

Rusia membantah menargetkan warga sipil.

Pemboman artileri mengubah kota di provinsi Luhansk Ukraina menjadi gurun yang dibom. Gubernur wilayah Luhansk, Serhiy Gaidai, mengatakan pusat kota sedang dihancurkan.

Gaidai mengatakan bahwa sebuah pabrik kimia dibom di Severodonetsk dan empat warga sipil tewas di daerah itu selama 24 jam terakhir.

READ  Para pejabat Ukraina mengatakan konvoi kemanusiaan telah dihentikan dan digerebek oleh pasukan Rusia. Inilah yang kami ketahui

Gidayi mengatakan bahwa pasukan Ukraina masih menguasai semua kota kecil kembar Lysekhansk di Severodonetsk di tepi barat Sungai Donets Seversky, tetapi pasukan Rusia menghancurkan gedung-gedung apartemen di sana.

Reuters tidak dapat memverifikasi secara independen situasi di lapangan di kedua kota tersebut.

Duta Besar Kyiv untuk Amerika Serikat mengatakan kepada CNN bahwa pasukan Ukraina kalah jumlah secara signifikan di Luhansk dan Donetsk, yang bersama-sama membentuk Donbass, wilayah yang sebagian besar berbahasa Rusia.

Tapi “seperti yang telah kita lihat dalam pertempuran Kyiv, kita bisa kehilangan sesuatu untuk sementara. Tentu saja, kita mencoba untuk menguranginya karena kita tahu apa yang (bisa) terjadi (kapan) Rusia mengambil alih wilayah, tapi kita akan mengambilnya. kembali,” kata Oksana Markarova.

Gaidai mengatakan bahwa Rusia sekarang mengendalikan lebih dari 98% Luhansk.

“Tuhan selamatkan saya”

Di sebelah barat Severodonetsk di Slovyansk, salah satu kota Donbass utama di tangan Ukraina, wanita dengan anak kecil berbaris untuk mengumpulkan bantuan pada hari Rabu sementara penduduk lain membawa ember air di sekitar kota.

Sebagian besar penduduk telah melarikan diri, tetapi pihak berwenang mengatakan sekitar 24.000 masih berada di kota, dalam perjalanan ke serangan yang diperkirakan oleh pasukan Rusia yang telah berkumpul kembali di utara.

Albina Petrovna, 85, menggambarkan momen ketika ada serangan terhadap gedung tempat dia tinggal, menghancurkan jendela rumahnya dan menghancurkan balkonnya.

“Pecahan kaca menimpa saya, tetapi Tuhan menyelamatkan saya. Saya memiliki goresan di mana-mana.”

Militer Ukraina mengatakan empat orang tewas dalam pemboman Rusia terhadap sekitar 20 kota di Donbass dalam 24 jam terakhir, dan pasukannya telah membunuh 31 tentara Rusia. Reuters tidak segera dapat memverifikasi angka-angka tersebut.

READ  Pemakaman Ratu: Mengungkap Rencana Keamanan Para Pemimpin Dunia; Biden untuk hadir

Di Solidar, Donetsk, penduduk berlindung di ruang bawah tanah saat peluru menghantam kota pada hari Rabu.

Kata seorang warga yang tidak mau disebutkan namanya.

Antonina, 65, terisak pada penghuninya, dan bertanya, “Kapan Anda akan selesai?”

Departemen Darurat Regional Kharkiv mengatakan dua orang tewas dan empat terluka dalam kebakaran yang terjadi akibat pengeboman dan menyebar ke sebuah kafe, toko kelontong dan perpustakaan sekolah.

Moskow mengatakan pihaknya terlibat dalam “operasi militer khusus” untuk melucuti senjata dan “mendiskreditkan” tetangganya. Ukraina dan sekutunya mengatakan Moskow melancarkan perang agresi tak beralasan yang telah menewaskan ribuan warga sipil dan meratakan kota-kota.

Angka PBB menunjukkan bahwa lebih dari 7 juta orang telah melintasi perbatasan dari Ukraina sejak invasi Rusia pada 24 Februari.

Takut pil

Ukraina adalah salah satu pengekspor biji-bijian terbesar di dunia, dan negara-negara Barat menuduh Rusia menciptakan ancaman kelaparan global dengan memblokade pelabuhan Ukraina di Laut Hitam dan Laut Azov. Moskow mengatakan sanksi Barat harus disalahkan atas kekurangan pangan.

Turki sedang mencoba untuk menengahi negosiasi untuk membuka pelabuhan Ukraina di Laut Hitam. Menteri Luar Negeri Mevlut Cavusoglu menerima Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov pada hari Rabu dan mengatakan kesepakatan yang didukung PBB di pelabuhan dimungkinkan dengan pembicaraan lebih lanjut. Baca lebih banyak

Lavrov mengatakan pelabuhan Ukraina dapat dibuka, tetapi Ukraina harus membersihkannya terlebih dahulu. Ukraina menolak pernyataan Rusia sebagai “kata-kata kosong” dan mengatakan serangan Rusia di lahan pertanian dan situs pertanian memperburuk krisis.

Vitaly Kim, gubernur wilayah Mykolaiv, di mana gudang salah satu terminal komoditas pertanian terbesar Ukraina dihancurkan oleh pemboman Rusia pada akhir pekan, mengatakan kepada Reuters bahwa Moskow berusaha mengintimidasi dunia agar memenuhi persyaratannya. Baca lebih banyak

READ  Kementerian Luar Negeri Ukraina menyebut "penculikan" walikota Melitopol sebagai "kejahatan perang"

Kremlin mengutip Presiden Rusia Vladimir Putin yang mengatakan bahwa sanksi Barat harus dicabut agar biji-bijian Rusia dapat mencapai pasar. Baca lebih banyak

Berbicara di KTT Pemimpin Bisnis Universitas Yale melalui tautan video pada hari Rabu, Zelensky mengatakan dia yakin Rusia tidak akan mencari akhir diplomatik untuk perang kecuali dunia mendukung pasukan Ukraina dalam perjuangan mereka.

“Kami adalah negara yang independen, adil dan normal,” kata Zelensky, menambahkan upaya perangnya: “Kami melakukannya di tanah kami dan perlahan-lahan mendorong mereka kembali. Begitulah cara kami akan terus bergerak.”

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan tambahan oleh kantor Reuters; Ditulis oleh Ramy Ayoub dan Michael Perry. Diedit oleh Cynthia Osterman, Lincoln Fest dan Kim Coogill

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.