Mei 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Presiden Indonesia telah mengumumkan bahwa larangan ekspor minyak sawit akan berakhir pada hari Senin

Presiden Indonesia telah mengumumkan bahwa larangan ekspor minyak sawit akan berakhir pada hari Senin

File Gambar: Pekerja memuat tandan baru minyak sawit pada 27 April 2022, dari tempat pengumpulan ke pabrik CPO di Bekanbaru, Rio, Indonesia. REUTERS / Willi Kurniawan

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

  • Larangan itu diberlakukan pada 28 April karena operasi sebelumnya gagal
  • Larangan itu akan menelan biaya $ 407 juta sebulan – Menteri Keuangan
  • Setelah larangan itu dicabut, pemerintah akan memantau pasokan dan harga secara ketat
  • Kelompok industri telah memperingatkan kerusakan pada sektor minyak sawit
  • Paguyuban berharap kegiatan perkebunan kembali normal

Jakarta, 19 Mei (Reuters) – Presiden Indonesia mengatakan dia akan mencabut larangan tiga minggu ekspor minyak sawit mulai Senin karena perbaikan pasokan minyak goreng domestik, sebuah langkah yang telah dipuji oleh para petani di tengah meningkatnya seruan untuk mencabutnya. .

Pengekspor minyak sawit utama dunia berhenti mengekspor minyak sawit mentah dan beberapa turunannya pada 28 April dalam upaya untuk menahan kenaikan harga minyak goreng domestik, pasar sudah tercengang oleh intervensi pemerintah sebelumnya.

Presiden Joko Widodo, Kamis, mengatakan pasokan minyak goreng kini sudah melebihi permintaan, meski harga grosir belum turun di bawah target Rp 14.000 per liter.

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

“Saya tahu harga minyak goreng relatif tinggi di banyak daerah, tetapi saya berharap harganya akan sangat terjangkau dalam beberapa minggu mendatang,” kata Djokovic, yang dikenal sebagai presiden, dalam sebuah pernyataan video.

Kelompok industri telah memperingatkan bahwa sektor minyak sawit dapat lumpuh dalam beberapa minggu mendatang jika larangan ekspor berlanjut.

Dalam mengambil keputusan ini, kata dia, pemerintah akan mempertimbangkan kepentingan 17 juta pekerja.

READ  Indonesia sedang mengukur kebijakan untuk menghadapi dampak konflik Ukraina-Rusia

“Bahkan jika ekspor dibuka kembali, pemerintah akan terus memantau (pasar) secara ketat untuk memastikan permintaan terpenuhi dengan harga terjangkau,” tambah Djokovic.

Perjanjian patokan minyak sawit di Malaysia turun 0,98% dan diperkirakan akan turun lebih lanjut setelah pengumuman Indonesia.

Bangunan Tekanan

Anggota Badan Anggaran DPR sebelumnya meminta Pemerintah mengkaji pembatasan ekspor yang dilakukan Menteri Keuangan Shri Mulyani Indira.

Larangan itu muncul ketika pasar minyak nabati global berjuang untuk mengurangi pasokan minyak bunga matahari mereka karena perang di Ukraina.

Minyak sawit menyumbang sekitar sepertiga dari pasar minyak nabati dunia, menyumbang sekitar 60% dari pasokan Indonesia.

Meskipun ada larangan untuk mengurangi ketidakpuasan domestik terhadap minyak goreng, tekanan untuk menguranginya telah meningkat karena para petani Indonesia telah melihat permintaan mereka untuk kelapa sawit menyusut.

Awal pekan ini, para petani berunjuk rasa menentang larangan ekspor karena harga sawit turun di seluruh negeri. Baca selengkapnya

Menanggapi pengumuman Djokovic, Asosiasi Petani Kelapa Sawit (SPKS) berharap perkebunan akan “kembali normal dan meningkatkan ekonomi petani”.

Indonesia memiliki kapasitas penyimpanan sekitar 6 juta ton, termasuk pelabuhan, dan stok domestik mencapai sekitar 5,8 juta ton pada awal Mei, Sahat Sinha, direktur pelaksana Asosiasi Industri Minyak Nabati Indonesia, mengatakan kepada Reuters.

Perusahaan perkebunan mulai memperpanjang kesenjangan panen karena ketidakpastian penjualan produk mereka, sementara petani kecil mengantre selama beberapa hari di pabrik kelapa sawit untuk mencoba menjual buah mereka.

Eddie Martono, Sekretaris Jenderal Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia, mengatakan: “Situasi sebenarnya di lapangan sangat sulit karena tangki mulai penuh.

“Kami berharap produksi minyak sawit akan dilanjutkan saat ekspor dibuka kembali.”

Laporan tambahan oleh Stanley Vientiano, Stefano Suleiman, Zahra Matarani; Diedit oleh Ed Davis, Martin Betty dan Nick McPhee

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.