Mei 18, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Presiden Indonesia meresmikan pembangkit listrik tenaga surya terapung senilai $108 juta

Presiden Indonesia meresmikan pembangkit listrik tenaga surya terapung senilai $108 juta

BURWAKARTA, Indonesia, 9 November (Reuters) – Presiden Indonesia Joko Widodo pada hari Rabu meresmikan pembangkit listrik tenaga surya terapung (PLTS) terapung berkapasitas 192 megawatt (MWp) di reservoir di provinsi Jawa Barat sebagai bagian dari dorongan untuk meningkatkan sumber energi terbarukan dan beralih dari batu bara . .

Proyek senilai 1,7 triliun rupiah ($108,70 juta) ini dikembangkan oleh PLN Nusantara Power, sebuah unit perusahaan utilitas negara Perusahan Listrik Negara (PLN), dan perusahaan energi terbarukan UEA Mastar, sebuah unit dari Perusahaan Investasi Mubadala.

“Saya sudah bicara dengan Menteri Thani dari Uni Emirat Arab, dan akan diperluas menjadi sekitar 500 megawatt, dan kami yakin kita bisa menciptakan energi terbarukan di Indonesia,” kata Jokowi, sapaan akrabnya, kepada wartawan.

Infrastruktur tenaga surya dibangun di Waduk Sirata, 108 kilometer (67,11 mil) tenggara ibu kota Indonesia, Jakarta. Pembangkit listrik tenaga air di bendungan tersebut memiliki kapasitas terpasang sekitar 1.008 MW.

Pembangkit tersebut merupakan pembangkit listrik tenaga surya terapung terbesar ketiga di dunia dan dapat diperluas hingga 1.000 MWp, kata Kepala Eksekutif PLN Dharmawan Prasodjo, seraya menambahkan bahwa 13 rangkaian yang terpasang sejauh ini hanya menempati 4% dari permukaan waduk.

Peraturan mengizinkan hingga 20% dari luas waduk untuk digunakan oleh pembangkit listrik tenaga surya, kata Dharmawan, seraya menambahkan bahwa diskusi sedang dilakukan dengan Mupadala untuk tahap perluasan berikutnya.

READ  Indonesia telah mencatat 4.329 kasus baru COVID-19

“Ini baru permulaan. Presiden berpesan agar kita menjaga momentum peningkatan pengembangan energi terbarukan,” kata Dharmawan di acara yang sama.

Jokowi mengatakan energi terbarukan akan mencapai 12,3% dari bauran energi Indonesia pada tahun 2022, dan tidak mencapai target sebesar 23% pada tahun 2025.

“Itu tidak mudah karena pandemi COVID-19 dan tidak bisa kita capai. Tapi komitmen kita adalah terus bergerak menuju tujuan yang kita janjikan,” kata Jokowi.

($1 = 15.640.0000 rupee)

Laporan oleh Willy Kurniawan, Stanley Vidiando oleh Bernadette Cristina; Penyuntingan oleh Simon Cameron-Moore

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Dapatkan hak lisensiMembuka tab baru