Juli 23, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Prekuel The Hunger Games menang di box office, dan The Marvels Flops

Prekuel The Hunger Games menang di box office, dan The Marvels Flops

Kemungkinannya selalu berpihak pada prekuel The Hunger Games, The Ballad of Songbirds and Snakes, yang muncul sebagai pemenang di akhir pekan yang sibuk di box office meskipun dibuka sedikit lebih lambat dari yang diperkirakan.

Film ini, yang membawa pemirsa kembali ke distopia Panem untuk pertama kalinya dalam hampir satu dekade, mengumpulkan $44 juta dari 3.776 bioskop di Amerika Utara dan $98 juta di seluruh dunia pada akhir pekan pertama peluncurannya. Penjualan tiket awal tersebut tidak dapat mengembalikan semangat serial aslinya, yang mendorong Jennifer Lawrence menjadi bintang global dan menginspirasi tiga sekuel. Tapi mereka cukup untuk memenangkan akhir pekan atas tiga pendatang baru: “Trolls Band Together” dari Universal dan DreamWorks Animation, “Thanksgiving” dari film thriller berdarah Sony, dan komedi olahraga Taika Waititi “Next Goal Wins.” .

Dengan banyaknya penawaran baru, penjualan tiket bagian kedua film superhero Disney “The Marvels” turun 79% terakhir Rekor Memalukan: Penurunan akhir pekan kedua terbesar (sejauh ini) dalam sejarah Marvel Cinematic Universe. Sebelum akhir pekan ini, “Ant-Man and the Wasp: Quantumania” mengalami penurunan terbesar dalam seri ini sebesar 69,9%.

Setelah mengalami awal terburuk di seluruh Marvel Cinematic Universe, The Marvels menempati posisi ketiga dengan $10,2 juta dari 4.030 bioskop, sehingga total domestiknya menjadi $65 juta. Film dengan pendapatan $220 juta lebih ini merupakan film langka Marvel yang berkinerja buruk di box office, dan salah satu masalahnya adalah film ini menanggung beban kelelahan penonton dengan franchise yang luas ini. Namun jika terus begini, film tersebut mungkin tidak akan mampu menyamai akhir pekan pembukaan pendahulunya, “Captain Marvel” tahun 2019 ($153 juta), pada akhir minggu tersebut. akhir Dari karir teaternya.

Meskipun The Ballad of Songbirds and Snakes memiliki pembukaan yang jauh lebih rendah dibandingkan pendahulunya – masing-masing dari empat sekuel Hunger Games menghasilkan setidaknya $100 juta di box office domestik – para analis yakin film ini sedang berkembang pesat. Biaya produksinya adalah $100 juta, lebih mahal dari bagian pertama seri Hunger Games, namun jauh lebih murah dibandingkan ketiga bagiannya (petualangan terakhir pada tahun 2015 menelan biaya $160 juta).

READ  Reaksi pertama dari pemutaran perdana - The Hollywood Reporter

David A berkata: “Ini adalah awal yang sangat baik untuk sebuah prekuel aksi-petualangan,” kata Gross, yang menjalankan perusahaan konsultan film Franchise Entertainment Research. “Rata-rata, pratinjau dimulai sekitar setengah dari pembukaan film sebelumnya, dan jumlah akhir pekan ini mendekati jumlah tersebut.”

Bintang “West Side Story” Rachel Ziegler dan aktor “The Gilded Age” Tom Blythe membintangi “The Ballad of Songbirds and Snakes,” berdasarkan novel tahun 2020 karya penulis Suzanne Collins. Ini adalah film mandiri dalam franchise “Hunger Games” senilai $3 miliar, dengan latar enam dekade sebelum Katniss Everdeen dengan berani menawarkan diri untuk menghormatinya. Ceritanya berpusat pada Coriolanus Snow muda, yang kemudian menjadi presiden tirani Panem distopia, serta penghormatan Lucy Gray Bird, yang dia bimbing dalam Hunger Games tahunan yang kesepuluh. Ulasannya beragam, dengan film tersebut mendapat rating 60% di Rotten Tomatoes dan rating “B+” di CinemaScore. Penontonnya sebagian besar adalah remaja putri. 65% di antaranya adalah perempuan dan 73% berusia antara 18 dan 34 tahun.

Kemungkinan besar mereka mendapat manfaat dari lonjakan publisitas baru-baru ini (SAG memberikan perjanjian tentatif pada film tersebut beberapa hari sebelum pemogokan berakhir pada 9 November), yang memungkinkan para pemerannya — termasuk Viola Davis, Peter Dinklage, dan bintang “Euphoria” Hunter Schaeffer — berkesempatan untuk mempromosikan film tersebut . sebelum Itu tiba di bioskop. Rilisan era Strike baru-baru ini, seperti Killers of the Flower Moon atau Dumb Money, berjuang tanpa pemeran wajah terkenal untuk menarik perhatian pada film mereka.

Dengan pengecualian “Kemenangan Gol Berikutnya”, para pendatang baru akhir pekan ini bekerja sebagai program tandingan satu sama lain dan berhasil menghasilkan keuntungan yang baik dalam kerangka sebelum Hari Turki. Box office akan semakin sibuk akhir pekan depan dengan dibukanya film epik sejarah karya Ridley Scott “Napoleon” dan musikal animasi Disney “Wish.”

READ  Horoskop masa depan Anda: 8 Oktober 2023

Di tempat kedua, Trolls Band Together dibuka sesuai ekspektasi, menghasilkan $30,6 juta dari 3.870 bioskop. Ini merupakan pembukaan akhir pekan terbesar ketiga untuk sebuah film animasi tahun ini, di belakang peringkat pertama “The Super Mario Bros. Movie” ($146 juta) ($146 juta) dan “Spider-Man: Across The Spider-Verse” ($120 juta) . . . Acara animasi ini, bersama dengan “Elemental” dan “Puss in Boots: The Last Wish,” telah mendapatkan keuntungan dari daya tahan yang luar biasa di box office. Dengan rating “A” dari CinemaScore, “Trolls 3” dapat menikmati jangka waktu yang sama dalam beberapa minggu ke depan.

“Trolls” yang cocok untuk keluarga, menampilkan suara Anna Kendrick dan Justin Timberlake dalam sebuah petualangan tentang boy band bergaya *Nsync, telah mencatatkan debut yang kuat di luar negeri dan telah meraup $76,3 juta di box office internasional dan $108 juta di seluruh dunia . . Biaya produksinya adalah $95 juta.

Sulit untuk menilai kinerja trilogi ini dibandingkan dengan sekuelnya, “Trolls World Tour” tahun 2020, yang tayang perdana secara bersamaan sesuai permintaan ketika bioskop ditutup selama masa pandemi terburuk. Film pertama, “Trolls” pada tahun 2016 meraup $46 juta di dalam negeri dan menjadi hit dengan $350 juta di box office global.

“Thanksgiving” dengan rating R karya Eli Roth dibuka sedikit di belakang ekspektasi dengan $10,2 juta di 3.204 lokasi. Ini telah dikaitkan dengan film The Marvels, jadi tempat terakhir di tangga lagu box office akan ditentukan pada hari Senin. Film ini hanya menghabiskan biaya produksi $15 juta, sehingga masih bisa menghasilkan pendapatan yang signifikan pada akhir box office. Patrick Dempsey dan bintang TikTok Addison Rae memimpin pemeran Thanksgiving, tentang seorang pembunuh misterius bersenjatakan kapak yang meneror penduduk Plymouth, Massachusetts setelah kerusuhan Black Friday berakhir dengan tragedi. Film ini mendapat rating “B-” di CinemaScore dan 83% di Rotten Tomatoes.

“Ulasannya sangat bagus dan akan terlihat bagus pada akhir pekan Thanksgiving mendatang,” kata Gross.

READ  Keke Palmer mengumumkan kehamilannya dalam monolog 'SNL'

Film menakutkan lainnya, film horor Universal dan Blumhouse berdasarkan video game “Five Nights at Freddy’s,” berada di posisi kelima dengan pendapatan $3,3 juta di 2.829 bioskop. Setelah empat akhir pekan dirilis, film dengan anggaran terbatas ini telah meraup pendapatan kotor sebesar $132 juta di Amerika Utara dan $271 juta di seluruh dunia sejauh ini.

Komedi olahraga Waititi “Next Goal Wins” gagal dalam debut domestiknya, menempati posisi keenam dengan $2,7 juta di 2.240 bioskop. Tanpa ulasan positif atau skor penonton yang kuat (memiliki 41% di Rotten Tomatoes dan CinemaScore “B+”), Searchlight mungkin akan kesulitan pulih selama musim liburan yang sibuk. Michael Fassbender membintangi Next Goal Wins, terinspirasi oleh kisah nyata tim sepak bola Samoa Amerika dan pelatih yang bertugas mengubah pecundang abadi menjadi juara.

Di tempat lain, “Killers of the Flower Moon” karya Martin Scorsese turun ke posisi kesepuluh, menghasilkan $1,9 juta dari 1.714 situs pada penayangan kelimanya. Penjualan tiket untuk film epik kriminal senilai $200 juta, yang dibintangi Leonardo DiCaprio dan Robert De Niro, terjual habis dengan harga $63,5 juta di Amerika Utara dan $145,7 juta di seluruh dunia.

Sulit untuk menilai apakah ini sukses atau gagal untuk sebuah film mahal. Jumlah ini jauh lebih kecil dibandingkan penghasilan film-film Scorsese yang dibintangi bintang. Namun Apple, yang mendukung film berbiaya besar tersebut dan mempekerjakan Paramount untuk mendistribusikannya secara teatrikal, tidak memiliki metrik kesuksesan yang sama dengan aktor tradisional Hollywood. Mereka mengandalkan minat dari para Oscar dan pelanggan baru Apple TV+ untuk membantu membenarkan biaya yang sangat besar.

“Pada akhirnya, durasi tiga setengah jam itu menjadi penentu kesuksesan box office, dan saya ragu nominasi penghargaan akan mendorongnya lebih tinggi lagi.” kata Jeff BockAnalis Hubungan Peserta Pameran.