Juni 26, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Prancis mengakhiri pembatasan visa untuk Maroko setelah keluar dari Piala Dunia | Berita Piala Dunia

Prancis mengakhiri pembatasan visa untuk Maroko setelah keluar dari Piala Dunia |  Berita Piala Dunia

Lebih dari 780.000 orang keturunan Maroko tinggal di Prancis, dan pembatasan visa mempersulit kerabat untuk berkunjung.

Menteri Luar Negeri Prancis Catherine Colonna mengatakan bahwa Paris telah memulihkan hubungan konsuler yang normal dengan Maroko setelah perselisihan selama setahun atas keputusan Prancis untuk mengurangi jumlah visa bagi warga Maroko yang mengunjungi Prancis.

Pengumuman pada hari Jumat datang dua hari setelah Prancis dan Maroko saling berhadapan di semifinal Piala Dunia sepak bola di Qatar.

Prancis memenangkan pertandingan yang sangat dinantikan, yang juga menimbulkan banyak analisis tentang hubungan Maroko dengan mantan penguasa kolonialnya dan hubungan antara kebangsaan kedua negara. Kualifikasi menakjubkan Maroko untuk semifinal Piala Dunia membuat negara itu menjadi negara Arab pertama dan negara Afrika pertama yang mencapai kejuaraan dunia sepak bola.

“Tujuan kami adalah untuk meningkatkan pertukaran manusia antara Prancis dan Maroko dan untuk memperkuat ikatan yang mendalam antara kedua masyarakat kami yang membuat hubungan kami sangat istimewa,” kata Colonna pada konferensi pers dengan mitranya dari Maroko saat berkunjung ke ibu kota, Rabat.

Prancis mengumumkan tahun lalu, di bawah tekanan publik untuk mengekang imigran ilegal, yang secara drastis akan mengurangi jumlah visa yang diberikan kepada warga negara Aljazair, Maroko dan Tunisia karena penolakan negara-negara Afrika Utara untuk mengambil kembali warganya yang tinggal secara ilegal di Prancis.

Menurut Institut Statistik dan Studi Ekonomi Prancis, ada lebih dari 780.000 orang asal Maroko di Prancis, dan sengketa visa telah mempersulit kerabat mereka di Maroko untuk mengunjungi mereka.

Menteri Luar Negeri Maroko Nasser Bourita mengatakan langkah Prancis untuk menormalisasi hubungan “berjalan ke arah yang benar” di tengah ketegangan yang dipicu oleh sengketa visa.

READ  Perang Rusia-Ukraina: Apa yang Kita Ketahui pada Hari ke 41 Invasi Rusia | Ukraina

Bourita mengatakan Prancis telah mengambil keputusan sepihak untuk mengakhiri pembatasan visa setelah apa yang juga dia gambarkan sebagai keputusan sepihak untuk memberlakukan pembatasan ini.

Tentu saja ada reaksi publik dan juga dari orang-orang yang terkena dampak keputusan ini. “Saya pikir semua orang tahu itu,” katanya.

“Hari ini, keputusan untuk memulihkan hubungan konsuler yang normal sekali lagi merupakan keputusan sepihak yang dihormati Maroko dan tidak akan dikomentari secara resmi,” tambahnya.

Kedua menteri menekankan bahwa kedua negara adalah mitra penting di bidang ekonomi, pendidikan, dan keamanan serta memiliki pandangan yang sama mengenai banyak masalah internasional di Afrika dan Timur Tengah.

Belum jelas apakah Prancis telah menerima imbalan apa pun dari Maroko.