September 28, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Polisi wilayah Kyiv mengatakan wartawan Amerika itu ditembak mati oleh pasukan Rusia di Irbin

Polisi wilayah Kyiv mengatakan wartawan Amerika itu ditembak mati oleh pasukan Rusia di Irbin

Hingga Minggu pagi, wilayah Lviv di Ukraina barat adalah tempat yang aman di negara yang dilanda perang.

Itu adalah tempat di mana keluarga yang tinggal di Timur akan mengirim anak-anak mereka yang terjauh untuk menjaga mereka tetap aman.

Sampai sekarang, ketika sirene berbunyi menandakan kemungkinan serangan udara, Vasyl Konets, seorang pengemudi yang tinggal di Novoyavorivsk, sebuah kota sekitar 20 mil dari Lviv, mengatakan dia tidak terlalu khawatir. Dia akan pergi ke tempat yang aman, tapi mungkin tidak secepat yang seharusnya.

Perang masih jauh.

Itu semua berubah ketika serangan Rusia menghantam tempat pelatihan militer Yavoriv di pinggiran Novoyavorsk, menewaskan 35 orang, kata pemerintah daerah Lviv, Minggu.

Lebih dari 30 rudal yang ditembakkan oleh pesawat tempur di atas Laut Hitam dan Azov menghantam pangkalan militer, Maxim Kozytsky, kepala Administrasi Militer Regional Lviv, mengatakan dalam sebuah pernyataan yang diposting di Facebook pada hari Minggu.

Tiba-tiba, perang berada di puncak Konitz.

Basis pelatihan terkait dengan kehidupan kota. Banyak penghuninya bekerja di sana atau di layanan pendukungnya. Mereka yang tidak bekerja untuk itu mengenal secara langsung seseorang yang bekerja.

Konitz melihat kerusakan yang mereka sebabkan secara langsung.

“Ketika rudal menghantam tanah, saya melihat ledakan dan asap, awan asap dan api berbentuk jamur,” katanya kepada CNN.

“Itu berlangsung selama 30 menit dan saya mendengar mungkin delapan serangan, mungkin beberapa rudal jatuh atau sebagian dari rudal itu meledak secara terpisah, saya tidak tahu.”

Konitz mengatakan kepada CNN bahwa serangan di pangkalan itu “mengubah segalanya.”

“Kami khawatir sekarang. Saya tidak khawatir tentang diri saya sendiri tetapi anak-anak saya. Orang-orang khawatir tentang keselamatan keluarga mereka dan beberapa dari mereka berpikir untuk pindah ke tempat lain,” katanya.
READ  Hong Kong mencabut larangan terbang dan memotong karantina untuk 'meluncurkan kembali' ekonomi

Konitz mengatakan dia sekarang mempertimbangkan untuk mengirim kedua anaknya pergi dari Ukraina – sesuatu yang belum pernah dia pikirkan sebelumnya.

“Rasanya kurang aman dan lebih berbahaya. Kemarin dan kemarin kami lebih santai dan ketika kami mendengar alarm kami tidak bergerak secepat itu, kami tidak menganggapnya serius. Tapi hari ini kami memobilisasi dan bersiap untuk pergi dengan sangat cepat ketika kita mendengar alarmnya.”

Sofia Harbozyuk dari CNN berkontribusi pada posting ini.