April 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Polisi Polandia menangkap anggota parlemen di istana presiden saat pertarungan demi supremasi hukum sedang berlangsung – Politico

Polisi Polandia menangkap anggota parlemen di istana presiden saat pertarungan demi supremasi hukum sedang berlangsung – Politico

Dalam eskalasi dramatis perjuangan Polandia untuk memulihkan supremasi hukum, polisi memasuki istana kepresidenan negara itu pada Selasa malam dan menahan dua anggota parlemen yang bersembunyi di bawah perlindungan Presiden Andrzej Duda setelah mereka dijatuhi hukuman penjara karena penyalahgunaan kekuasaan. .

Penangkapan tersebut terjadi di tengah perselisihan antara Duda dan Perdana Menteri baru Donald Tusk, yang berupaya mengakhiri delapan tahun pemerintahan Partai Hukum dan Keadilan yang konservatif dan nasionalis, serta membasmi loyalis pemerintahan sebelumnya dari lembaga-lembaga penting seperti media. , pengadilan dan perusahaan milik negara.

Duda bersekutu dengan PiS dan masih memiliki kapasitas besar untuk menggagalkan upaya reformasi Tusk. Kasus dua terpidana anggota parlemen PiS – Mariusz Kaminski dan Maciej Wasik – yang menikmati perlindungan presiden dengan cepat berubah menjadi pertarungan kemauan yang menentukan antara kedua kubu, hingga polisi akhirnya mengambil tindakan.

“Sesuai perintah pengadilan, orang-orang yang tunduk pada perintah tersebut telah ditangkap,” kata polisi. Dia berkata.

Konflik mengenai nasib para anggota parlemen menyoroti masalah besar yang dihadapi pemerintahan baru dalam menyelesaikan kekacauan yang disebabkan oleh Partai Hukum dan Keadilan dalam sistem peradilan negara. Pemerintahan Tusk yang baru, yang secara tak terduga memenangkan pemilu pada bulan Oktober, ingin membentuk kembali negara tersebut agar sejalan dengan aturan demokrasi UE – mengeluarkan miliaran dana UE yang dibekukan dan menjadikan Warsawa sekali lagi menjadi pemain kuat di Eropa.

Sebelumnya pada hari Selasa, Ketua Parlemen Simon Holonia menggambarkan situasi di sekitar buronan anggota parlemen sebagai “krisis konstitusional yang mendalam”, sementara Tusk membacakan hukuman hukum pidana karena menyembunyikan orang-orang yang dicari oleh polisi.

“Mungkin merupakan hal yang baik jika seluruh krisis ini terjadi, karena semua orang dapat melihat kekacauan yang sayangnya disebabkan oleh PiS, bersama dengan Presiden Duda, dengan ‘mereformasi’ sistem peradilan Polandia,” kata Holonia.

READ  Seoul banjir kematian: ibukota Korea Selatan bersumpah untuk memindahkan keluarga dari rumah bawah tanah bergaya 'parasit'

Duda bersikeras bahwa dia memaafkan keduanya pada tahun 2015 ketika mereka diadili karena menggunakan dokumen palsu dalam upaya tahun 2007 untuk mengkriminalisasi sekutu PiS. PiS berharap untuk menghancurkan partai koalisi junior dan mengkooptasi perwakilannya agar partai tersebut dapat memerintah sendiri – namun upaya tersebut meledak menjadi skandal yang menyebabkan runtuhnya pemerintahan.

Kaminsky saat itu menjabat sebagai kepala Biro Pusat Pemberantasan Korupsi dan Wasik sebagai wakilnya.

Keputusan yang disengketakan

Pada tahun 2017, Mahkamah Agung Polandia memutuskan bahwa pengampunan presiden tidak efektif karena diberikan sebelum keputusan akhir dalam kasus tersebut dan mengembalikan permasalahan tersebut ke pengadilan yang lebih rendah, yang kemudian memvonis keduanya pada bulan Desember dan menjatuhkan hukuman dua tahun penjara. Namun, Mahkamah Konstitusi, pengadilan tinggi lainnya yang dikendalikan oleh loyalis PiS, mengeluarkan keputusannya sendiri yang menyimpulkan bahwa amnesti diperlukan.

Kaminsky dan Wasik mengabaikan hukuman penjara mereka.

“Kami tidak mengakuinya, itu bukan penilaian kami; “Ini benar-benar kekacauan hukum,” kata Kaminsky setelah keputusan pengadilan, sementara Wasik mengatakan: “Kami tidak merasa bersalah, kami tidak merasa bersalah. Kami mendapat pengampunan yang layak dari presiden.”

Simon Holonia menggambarkan situasi seputar pelarian anggota parlemen sebagai “krisis konstitusional yang mendalam” | Radek Pietruszka/EFE melalui EPA

Namun Holonia mengatakan keduanya tidak lagi menjadi anggota Parlemen, dengan alasan adanya ketentuan hukum yang melarang terpidana untuk bertugas di Parlemen, yang menurutnya akan menghalangi mereka untuk berpartisipasi dalam sesi legislatif.

Keduanya menolak menerima hal ini, dan mengancam akan memasuki Dewan Legislatif untuk sidang yang dijadwalkan pada hari Rabu, sehingga Holonia menunda sidang tersebut hingga minggu depan.

“Tidak ada jaminan bahwa minggu yang sibuk ini, yang dipenuhi dengan segala macam kompromi, keputusan, pertengkaran dan laporan, akan berjalan lancar,” kata Holonia.

READ  Rusia menolak untuk menarik diri dari Ukraina sebagai syarat untuk pembicaraan

Pengadilan tidak membuat pekerjaannya lebih mudah.

Beberapa hari yang lalu, majelis Mahkamah Agung Polandia – yang independensinya dipertanyakan oleh pengadilan Eropa dan hakimnya ditunjuk dengan cara yang menurut para kritikus melanggar hukum Polandia – menemukan bahwa Holonia salah dalam memutuskan bahwa keduanya tidak benar. Perwakilannya lebih tinggi. Namun majelis Mahkamah Agung lainnya, yang diakui oleh pengadilan lain, dijadwalkan mengeluarkan keputusannya pada hari Rabu.

Pada saat yang sama, pengadilan yang menghukum Kaminski dan Vasek mengeluarkan surat kepada polisi yang meminta agar mereka dipindahkan ke penjara.

Namun, Duda mengundang mereka ke istananya di pusat Warsawa.

Pada Selasa sore, mereka keluar untuk memberikan komentar singkat kepada wartawan sebelum kembali ke gedung berbentuk kolom yang penuh hiasan.

“Ada krisis yang sangat serius di negara ini. Sebuah kediktatoran gelap mulai terbentuk. Kita tidak bisa membiarkan tahanan politik masuk ke Polandia,” kata Kaminski.

Polisi masuk

Namun, pada malam harinya, Duda meninggalkan gedung untuk bertemu dengan pemimpin oposisi Belarusia Sviatlana Tsikhanouskaya, dan polisi bergerak masuk selama dia tidak ada.

“Penegakkan hukum akhirnya berhasil” kicauan Michal Shcherba, anggota parlemen dari Civic Coalition, salah satu partai pembentuk pemerintahan baru.

Namun para pendukung Kaminsky dan Vasek mengecam penangkapan mereka sebagai tindakan ilegal.

Beata Szydlo menggambarkan mereka sebagai “tahanan politik pertama rezim Tusk” | Piotr Pollak/EFE melalui EPA

Beata Szydlo, mantan Perdana Menteri PiS, Bernama Mereka adalah “tahanan politik pertama rezim Tusk.”

Duda bisa saja membebaskan mereka dari penjara, namun ia harus memberikan pengampunan lagi – sesuatu yang sejauh ini ia tolak.

“Posisi saya jelas: kekuasaan presiden telah dilaksanakan secara efektif pada tahun 2015, dan para laki-laki tersebut telah diampuni. Dengan demikian, kasus ini telah ditutup untuk selamanya. Para laki-laki tersebut mempunyai kursi di parlemen.” Dia berkata Awal minggu ini.

READ  Setahun setelah perang Ukraina, harga gas AS turun. Inilah yang diharapkan di masa depan

Namun, bahkan jika mereka melakukan hal tersebut, Holonia menegaskan bahwa mereka masih memiliki catatan kriminal, sehingga mereka tidak memenuhi syarat untuk menjadi anggota parlemen.

Pertempuran di sekitar Kaminski dan Vasek merupakan bagian dari perang yang lebih luas, ketika Tusk dan pemerintahannya berusaha untuk merebut kendali institusi di tangan loyalis PiS, sambil membentuk komisi khusus untuk menyelidiki dan mengadili pelanggaran yang dilakukan oleh pemerintahan sebelumnya.

“Banyak hal bergantung pada tekad pemerintah baru dan seberapa jauh upaya yang akan diambil untuk mengembalikan Polandia ke supremasi hukum,” kata Jakub Jarachewski, peneliti di Democracy Reporting International, sebuah LSM.

Bulan lalu, pemerintah melanggar peraturan dan mengambil alih media pemerintah, yang menjadi alat propaganda PiS. Hal ini menimbulkan reaksi marah dari para loyalis PiS, dengan Duda berjanji untuk memveto rancangan undang-undang pengeluaran dan tuntutan hukum yang diajukan ke pengadilan yang setia kepada mantan partai yang berkuasa.

“Apakah ada yang benar-benar berpikir kita sedang menjalankan misi yang ringan, mudah, dan menyenangkan? Tidak, itu akan menjadi sulit, sulit, dan tidak menyenangkan untuk sementara waktu. Untuk itulah Anda mempekerjakan saya.” kicauan minggu lalu.