April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Paula Vennells: Mantan Kepala Kantor Pos Menyerahkan CBE karena skandal IT

Paula Vennells: Mantan Kepala Kantor Pos Menyerahkan CBE karena skandal IT
  • Ditulis oleh Oliver Slough dan Natasha Brisky
  • berita BBC

Sumber gambar, TV Parlemen

Komentari foto tersebut,

Paula Fennells mengatakan dia “benar-benar menyesal atas kehancuran” yang menimpa kepala kantor pos dan keluarga mereka

Mantan Kepala Kantor Pos Paula Vennells segera menyerahkan CBE-nya setelah menghadapi tekanan yang meningkat atas skandal IT Horizon.

Lebih dari 700 subpostmaster dituntut berdasarkan data dari perangkat lunak Horizon yang cacat antara tahun 1999 dan 2015.

Beberapa orang masuk penjara karena pembukuan palsu dan pencurian, sementara banyak pula yang bangkrut secara finansial.

Lebih dari satu juta orang telah menandatangani petisi yang menyerukan agar Fennells dicopot dari jabatannya di bank sentral.

Para menteri telah berjanji untuk menetapkan rencana akhir pekan ini untuk membantu ratusan sub-kepala kantor pos membersihkan nama mereka.

Salah satu gagasan yang sedang dijajaki adalah undang-undang baru yang akan membebaskan ratusan orang yang dihukum secara tidak sah.

Dalam sebuah pernyataan, Ms Fennells, yang menjabat sebagai kepala eksekutif Kantor Pos antara tahun 2012 dan 2019, mengatakan dia telah “mendengarkan” subpostmaster dan pihak lain yang meminta dia untuk mengembalikan CBE-nya.

“Saya benar-benar minta maaf atas kehancuran yang menimpa kepala kantor pos dan keluarga mereka, yang hidupnya terkoyak karena dituduh dan dituntut secara salah akibat sistem Horizon.”

Fennells telah lama menghadapi pertanyaan tentang perannya dalam skandal tersebut, yang digambarkan sebagai salah satu kegagalan keadilan yang paling banyak dipublikasikan di Inggris.

Investigasi publik terhadap skandal tersebut telah dilakukan sejak Februari 2021, dan akan dilanjutkan pada hari Kamis setelah liburan Natal.

Fujitsu – perusahaan teknologi Jepang yang membuat sistem Horizon – telah diundang untuk menjawab pertanyaan dari anggota parlemen minggu depan.

Komite Pemilihan Bisnis dan Perdagangan mengatakan Menteri Kantor Pos Kevin Hollinrake telah mengonfirmasi bahwa dia akan menghadiri sidang pembuktian pada 16 Januari.

Ms Fennells diangkat ke jabatan CBE untuk Layanan Kantor Pos dan Amal pada Penghargaan Tahun Baru 2019 – meskipun ada tindakan hukum terhadap Kantor Pos, yang diluncurkan oleh 555 sub-kepala pos pada tahun 2017.

Selama masa jabatannya, Kantor Pos berulang kali membantah adanya masalah pada sistem Horizon.

Penghargaan tersebut diberikan atas karyanya dalam “keberagaman dan inklusi”, “komitmennya terhadap tujuan sosial di jantung bisnis dan dedikasinya untuk mengutamakan pelanggan”, kata Kantor Pos.

Namun, terlepas dari tawaran yang dibuat oleh Nyonya Adas, satu-satunya orang yang dapat melucuti kehormatan seseorang adalah Raja Charles.

Masyarakat bisa mengindikasikan bahwa mereka ingin melepaskan kehormatannya, seperti yang dilakukan Fennells, namun tindakan tersebut tidak mempunyai dampak formal. Sampai Komisi Penyitaan menerima saran Raja dan menindaklanjuti sarannya, Nyonya Fennells akan terus memegang CBE.

Serikat Pekerja Komunikasi (CWU), yang mewakili 110.000 karyawan di Royal Mail (dimana Kantor Pos merupakan bagiannya) Dia mengatakan keputusan Fennells adalah sebuah “isyarat simbolis”.

Petugas nasional CWU Andy Fourie juga memintanya untuk mengembalikan bonus terkait kinerja yang diterimanya selama bekerja di Kantor Pos.

Dia berkata: “Mengingat dia menerima penghargaan ini saat mengawasi kegagalan keadilan terbesar dalam sejarah Inggris, maka sudah sepantasnya uang ini dikembalikan.”

Banyak korban skandal ini masih berjuang agar hukuman mereka dibatalkan atau menerima kompensasi penuh setelah dipaksa membayar ribuan poundsterling dari kantong mereka sendiri untuk kekurangan yang disebabkan oleh perangkat lunak akuntansi Horizon.

Jo Hamilton, mantan kepala kantor pos yang dihukum pada tahun 2008 karena mencuri ribuan poundsterling dari sebuah toko desa di Hampshire, mengatakan dia senang Ms Fennells setuju untuk mengembalikan kehormatan tersebut.

“Sangat disayangkan hanya butuh satu juta orang untuk melumpuhkan hati nuraninya,” katanya.

Downing Street mengatakan “jelas merupakan keputusan yang tepat” bagi Fennells untuk mengembalikan CBE-nya.

Dia mengatakan dia secara pribadi telah menulis surat kepada Nyonya Fennells setelah persidangan istrinya untuk meminta penyelidikan lebih lanjut atas kasusnya, namun tidak menerima bantuan.

Komentari foto tersebut,

Michael Rudkin mengatakan keluarganya dikucilkan oleh komunitasnya

Rudkin, yang kehilangan pekerjaan dan jabatannya di serikat pekerja karena skandal Horizon, mengatakan keluarganya juga kehilangan teman atas tuduhan tersebut.

CBE (Komandan Kerajaan Inggris) diberikan kepada seseorang yang telah 'melampaui dan melampaui komunitas atau negara'.

Setelah Gentleman atau Knighthood, itu adalah tingkat tertinggi Ordo Kerajaan Inggris, diikuti oleh OBE (Petugas Ordo Kerajaan Inggris), dan kemudian MBE (Anggota Ordo Kerajaan Inggris).

Nomor 10 juga mengatakan akan mendukung “pengakuan lebih lanjut” atas pekerjaan Sub-Kepala Pos Alan Bates dan lainnya untuk mengungkap skandal Horizon.

Sumber gambar, ITV/Shutterstock

Komentari foto tersebut,

Will Mellor sebagai mantan Kepala Kantor Pos Lee Castleton dan Amy Nuttall sebagai Lisa Castleton dalam acara TV Mr. Bates vs.

Hingga tahun 2012, Kantor Pos merupakan bagian dari Royal Mail sebelum dipecah menjadi dua. Antara tahun 2003 dan 2010, kepala eksekutif Royal Mail adalah Adam Crozier, yang memimpin ITV dan sekarang menjadi ketua BT.

Ia digantikan oleh Dame Moya Green yang menjalankan Royal Mail selama delapan tahun, selama waktu tersebut perusahaan tersebut diprivatisasi dan terdaftar di Bursa Efek London pada tahun 2013.

Pemerintah sedang mempertimbangkan opsi untuk mempercepat keadilan bagi kepala kantor pos yang terbukti bersalah.

Mantan menteri Nadhim Zahawi menyerukan “RUU sederhana” untuk membatalkan semua hukuman yang masih ada berdasarkan “data buruk”.

Namun, sejumlah pihak lain tidak setuju, termasuk mantan Jaksa Agung Dominic Grieve yang mengatakan kepada BBC bahwa hal tersebut merupakan “campur tangan parlemen dalam proses peradilan”.

Sebaliknya, ia mengatakan setiap kasus “harus dipertimbangkan berdasarkan manfaatnya” dan dikirim ke Komisi Peninjauan Kasus Pidana, yang menyelidiki tuduhan kegagalan dalam penegakan keadilan.

Skandal ini digambarkan sebagai kegagalan keadilan yang paling luas dalam sejarah Inggris, namun sejauh ini hanya 93 hukuman yang dibatalkan, dan dari jumlah tersebut, hanya 30 orang yang menyetujui penyelesaian kompensasi “penuh dan final”, yang berarti banyak korban masih berjuang. untuk membersihkan nama mereka. Nama mereka.

Sekitar 54 kasus mengakibatkan hukuman tetap ditegakkan, orang tersebut tidak diberi izin untuk mengajukan banding, atau pemohon banding menarik diri dari proses tersebut.

READ  Naksir Halloween di Seoul: Pihak berwenang Korea Selatan mengatakan mereka tidak memiliki pedoman untuk kerumunan Halloween