Februari 26, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Polisi Jerman sedang mempersiapkan lebih banyak penangkapan setelah menggagalkan rencana kudeta

Polisi Jerman sedang mempersiapkan lebih banyak penangkapan setelah menggagalkan rencana kudeta
  • Polisi sedang mempersiapkan lebih banyak penangkapan sebagai bagian dari penyelidikan plot kudeta
  • Jerman dikejutkan oleh rencana penggulingan pemerintah
  • Hakim memerintahkan penahanan kelompok konspirator pertama

BERLIN (Reuters) – Polisi Jerman merencanakan lebih banyak penangkapan saat mereka menyelidiki kelompok sayap kanan yang menurut jaksa sedang bersiap untuk menggulingkan pemerintah dan melantik mantan anggota keluarga kerajaan Jerman sebagai pemimpin nasional.

Penyelidik mengatakan kelompok tersebut, banyak di antaranya adalah anggota gerakan Reichsbuerger (Warga Negara Reich), merencanakan untuk melantik aristokrat Heinrich XIII Prinz Reuss sebagai pemimpin negara baru dan menemukan bukti bahwa beberapa anggota berencana menyerbu Bundestag dan menangkap anggota parlemen. . .

Heinrich adalah keturunan keluarga kerajaan Reuss di negara bagian timur Thuringia. Pria berusia 71 tahun, yang bekerja sebagai pengembang real estate, ditangkap di ibu kota keuangan Frankfurt pada hari Rabu.

Seorang juru bicara Kementerian Dalam Negeri mengatakan pada hari Kamis bahwa penggerebekan yang dilakukan sehari sebelumnya adalah “tindakan eksekutif” paling ekstensif terhadap Reichsberger yang pernah ada di Jerman.

Mengenai risiko keamanan yang ditimbulkan oleh Reichsburger, dia menambahkan: “Potensi risiko masih tinggi dan otoritas keamanan sedang memantau situasi dengan penuh minat.”

Jaksa mengatakan 19 dari tersangka komplotan ditahan pada hari Rabu, sementara enam lainnya dijadwalkan untuk menghadap hakim pada hari Kamis. Banyak tersangka berusia di atas 50 tahun, termasuk sayap kanan, penyangkal COVID, dan orang-orang yang menolak negara Jerman modern.

Holger Moensch, kepala Kantor Polisi Federal, mengatakan kepada ARD pada hari Kamis bahwa jumlah tersangka dalam kasus tersebut sekarang mencapai 54 orang, dan jumlah itu dapat bertambah.

Penemuan dugaan komplotan itu datang sebagai gelombang kejut di salah satu negara demokrasi paling stabil dan ekonomi terbesar di Eropa.

READ  Penjelajah telah menemukan bangkai kapal Perang Dunia II yang menewaskan hampir 1.000 warga Australia | berita konflik

“Ini benar-benar tidak dapat dimengerti: apakah Anda mendengar tentang rencana semacam itu dari negara lain tetapi hal ini terjadi di luar pintu saya?” kata Melanie Merle, yang tinggal di dekat apartemen di ibu kota keuangan Frankfurt tempat Heinrich ditangkap.

“Pemerintahan yang kita miliki tidak sempurna,” tawanya, “tapi mungkin lebih baik dari yang mereka rencanakan.”

Baik keluarga Royce maupun kantor Heinrich tidak menanggapi permintaan komentar.

Jaksa mengatakan seorang mantan anggota parlemen dari partai sayap kanan Alternatif untuk Jerman juga termasuk di antara mereka yang ditahan.

Teori konspirasi

Jaksa mengatakan kelompok itu terinspirasi oleh teori konspirasi negara bagian Reichsbuerger dan QAnon Jerman, yang pendukungnya termasuk di antara mereka yang ditangkap setelah penyerbuan Capitol AS pada Januari 2021.

Anggota Reichsbuerger tidak mengakui Jerman modern dan perbatasannya sebagai negara yang sah. Beberapa mengabdi pada “Reich” (kekaisaran) Jerman kuno di bawah monarki, sementara beberapa juga berbagi gagasan Nazi dan percaya bahwa Jerman berada di bawah pendudukan militer.

Pada hari Kamis polisi menggeledah pondok berburu Weidmanschel di Thuringia, yang dikatakan milik Heinrich.

Wakil walikota kota tersebut mengatakan penduduk setempat telah menerima pesan yang memberitahu mereka bahwa paspor yang dikeluarkan oleh otoritas Jerman tidak sah.

“Musim panas lalu semua warga Bad Laubenstein menerima surat yang memberitahu kami bahwa kami bukan orang Jerman karena paspor kami bukan orang Jerman,” kata Andre Burckhardt kepada Reuters.

Dia menambahkan, “Kami kemudian memiliki kesempatan untuk mengajukan dokumen asal Jerman dari pemerintahan Reuss. Hal ini tentu saja menimbulkan protes besar di kalangan penduduk.”

Menteri dalam negeri Thuringia, Georg Meyer, memilih partai Alternatif untuk Jerman, yang ada di parlemen negara bagian, karena menjadi front bagi ekstremis sayap kanan dan menyebarkan apa yang dia gambarkan sebagai delusi tentang penggulingan negara.

READ  Rusia mengatakan sebuah pesawat militer yang membawa 74 orang jatuh di wilayah Belgorod

“Orang-orang takut, dan AfD mengambil keuntungan dari itu dan menawarkan solusi sederhana,” kata Meyer, yang berasal dari partai Sosial Demokrat Kanselir Olaf Scholz.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu, AfD mengutuk upaya kelompok sayap kanan dan menyatakan keyakinan pada kemampuan pihak berwenang untuk mengklarifikasi situasi dengan cepat dan sepenuhnya.

Laporan oleh Miranda Murray Penulisan oleh Keith Ware Penyuntingan oleh Kirsty Knoll, Toby Chopra, Raisa Kasuluski dan Nick McPhee

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.