April 23, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Planet aneh dengan awan metalik yang terlihat seperti “cermin raksasa di luar angkasa”

Planet aneh dengan awan metalik yang terlihat seperti “cermin raksasa di luar angkasa”

Ditulis oleh Will Dunham

WASHINGTON (Reuters) – Ini adalah planet yang menurut para astronom mungkin seharusnya tidak ada.

Para peneliti mengatakan pada hari Senin bahwa mereka telah melihat sebuah planet yang sangat panas di luar tata surya kita, sebuah dunia yang sangat panas sedikit lebih besar dari Neptunus yang mengorbit bintang mirip matahari setiap 19 jam dan tampaknya terbungkus awan metalik yang terbuat dari titanium dan silikat yang dipantulkan oleh matahari. permukaan. Sebagian besar cahaya yang masuk kembali ke ruang angkasa.

“Itu adalah cermin raksasa di luar angkasa,” kata astronom James Jenkins dari University Diego Portales dan Center of Excellence in Astrophysics and Associated Technologies (CATA) di Chili, rekan penulis penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Astronomy and Astrophysics.

Itu memantulkan sekitar 80% cahaya yang masuk, menjadikannya objek paling reflektif yang dikenal di alam semesta. Venus, objek paling terang di langit Bumi bersama dengan Bulan, adalah objek paling reflektif dari tata surya kita, dan tertutup awan asam sulfat beracun. Venus memantulkan sekitar 75% dari cahaya yang masuk. Bumi mencerminkan sekitar 30%.

Planet yang disebut LTT9779b dan bintangnya terletak di galaksi Bima Sakti kita sekitar 264 tahun cahaya dari Bumi ke arah konstelasi Sculptor. Satu tahun cahaya adalah jarak yang ditempuh cahaya dalam setahun, 5,9 triliun mil (9,5 triliun km).

Planet ini memiliki diameter sekitar 4,7 kali lebih besar dari Bumi, dan mengorbit lebih dekat ke bintangnya – lebih dekat dari planet Merkurius di tata surya kita ke Matahari dan 60 kali lebih dekat ke orbit Bumi. Dengan radiasi matahari dari bintangnya, suhu permukaannya sekitar 3.270 derajat Fahrenheit (1.800 derajat Celcius), lebih panas dari lava cair.

READ  Bagaimana bulan membuat hari lebih panjang di bumi?

Dengan bintangnya yang begitu dekat, mengejutkan bahwa ia memiliki atmosfer apa pun, menurut para peneliti. Atmosfer yang mengandung awan air, seperti di Bumi, sudah lama tersapu oleh radiasi matahari. Tapi mereka mengira awannya metalik, campuran titanium dan silikat – bahan yang menyusun sebagian besar batuan di kerak bumi.

“Kami bahkan berpikir bahwa awan dapat memadat menjadi tetesan, hujan titanium di beberapa bagian atmosfer,” kata Jenkins.

Para peneliti mempelajari planet ini menggunakan teleskop orbit CHEOPS Badan Antariksa Eropa.

“Tidak ada planet lain seperti ini yang ditemukan sejauh ini,” kata astronom dan penulis utama studi Sergio Hoyer dari Laboratorium Astrofisika Marseille di Prancis.

Memiliki atmosfer saat mengorbit dekat dengan bintangnya menjadikannya “planet yang seharusnya tidak ada,” menurut astronom dan rekan penulis studi Vivian Parmentier dari Observatorium Côte d’Azur di Prancis.

“Ada kemungkinan tutupan awan yang sangat reflektif membantu mencegah pemanasan planet terlalu banyak dan menghilangkan atmosfernya,” kata Parmentier. “Ini cukup unik karena semua planet lain berada pada suhu yang cukup besar untuk membuat atmosfernya terlalu panas untuk membentuk awan dan karena itu gelap seperti batu bara.”

Itu juga tampak tertambat secara pasang surut ke bintangnya seperti Bulan ke Bumi, dengan sisi siang permanen menghadap bintang dan sisi malam permanen menghadap ke luar.

Semua planet yang diketahui sebelumnya mengorbit bintangnya dalam waktu kurang dari satu hari Bumi adalah “planet panas” – raksasa gas yang komposisinya mirip dengan planet terbesar di tata surya kita tetapi jauh lebih panas karena radiasi matahari – atau planet berbatu yang lebih kecil dari Bumi dan tidak memiliki atmosfer .

READ  SpaceX melanjutkan peluncuran Falcon 9 Hari Kabisat yang jarang terjadi setelah astronot Crew-8 tertunda - Spaceflight Now

Para peneliti bertanya-tanya apakah LTT9779b, yang diklasifikasikan sebagai “Neptunus yang sangat panas”, mungkin dimulai sebagai gas raksasa hanya untuk kehilangan sebagian besar atmosfernya, atau jika dimulai dengan ukurannya saat ini.

Lebih dari 5.000 planet telah ditemukan di luar tata surya kita – disebut exoplanet – banyak di antaranya memiliki karakteristik yang sama sekali berbeda dari delapan planet di tata surya kita. Dengan instrumen yang semakin kuat – Teleskop Luar Angkasa James Webb mulai beroperasi tahun lalu dan Teleskop Sangat Besar sedang dibangun di Chili – lebih banyak penemuan menunggu.

“Keanekaragaman exoplanet luar biasa, dan kami baru saja menggores permukaannya,” kata Parmentier.

(Laporan oleh Will Dunham; Disunting oleh Rosalba O’Brien)