Mei 29, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

China bukan SpaceX, itu mungkin sumber kecelakaan roket di bulan

China bukan SpaceX, itu mungkin sumber kecelakaan roket di bulan

Pada tanggal 4 Maret, sisa-sisa rudal buatan manusia Anda akan menabrak bulan.

Namun ternyata tidak demikian, seperti diberitakan sejumlah laporan sebelumnya, Termasuk The New York TimesSpaceX, Elon Musk, yang akan bertanggung jawab untuk menciptakan kawah di permukaan bulan.

Sebaliknya, penyebabnya kemungkinan adalah bagian dari roket yang diluncurkan oleh badan antariksa China.

Bulan lalu, Bill Gray, pengembang Project Pluto, satu set perangkat lunak astronomi yang digunakan untuk menghitung orbit asteroid dan komet, mengumumkan bahwa bagian atas roket SpaceX Falcon 9 berada di jalur yang bersinggungan dengan Bulan. . Roket itu meluncurkan DSCOVR untuk Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional pada 11 Februari 2015.

Mr. Gray telah melacak bagian roket ini selama bertahun-tahun, dan pada awal Januari, roket itu melewati 6.000 mil dari permukaan bulan, diayunkan oleh gravitasi bulan di sekitar jalur yang tampaknya akan menabrak orbit berikutnya.

Pengamatan oleh para astronom amatir saat objek itu meluncur ke Bumi lagi mengkonfirmasi dampak yang akan datang di dalam kawah Hertzsprung kuno, yang lebarnya 315 mil.

Tapi email hari Sabtu dari John Giorgini, seorang insinyur di Jet Propulsion Laboratory NASA di California, mengubah cerita.

Giorgini menjalankan Horizons, database online yang dapat menetapkan posisi dan orbit untuk hampir 1,2 juta objek di tata surya, termasuk sekitar 200 pesawat ruang angkasa. Seorang pengguna Horizons bertanya kepada Giorgini seberapa yakin dia bahwa tubuh itu adalah bagian dari roket DSCOVR. “Itu mendorong saya untuk menyelidiki kasus ini,” kata Pak Giorgini.

Hampir setiap objek baru yang diamati di langit adalah asteroid, dan itu juga asumsi untuk objek ini. Telah diberikan penunjukan WE0913A.

Namun, ternyata WE0913A mengorbit Bumi, bukan Matahari, yang membuatnya kemungkinan besar berasal dari Bumi. Gray mengatakan dia pikir itu mungkin bagian dari roket yang meluncurkan DSCOVR. Lebih banyak data mengkonfirmasi bahwa WE0913A melewati bulan dua hari setelah peluncuran DSCOVR, yang muncul untuk mengkonfirmasi identifikasi.

Mr Gray sekarang menyadari bahwa kesalahannya adalah memikirkan meluncurkan DSCOVR pada lintasan menuju Bulan dan menggunakan gravitasi untuk mengayunkan pesawat ruang angkasa ke tujuan akhir sekitar satu juta mil dari Bumi di mana pesawat ruang angkasa akan memberikan peringatan badai matahari yang masuk.

Tapi, seperti yang ditunjukkan oleh Mr. Giorgini, DSCOVR sebenarnya diluncurkan pada lintasan langsung yang tidak melampaui Bulan.

“Saya benar-benar berharap saya telah meninjau itu,” kata Gray sebelum pengumumannya keluar pada bulan Januari. “Tapi ya, begitu John Giorgini menunjukkannya, menjadi jelas bahwa saya telah melakukan kesalahan.”

SpaceX, yang tidak menanggapi permintaan komentar, tidak mengatakan bahwa WE0913A bukanlah panggung roketnya. Tapi dia mungkin juga tidak melacaknya. Sebagian besar waktu, tahap kedua Falcon 9 didorong kembali ke atmosfer untuk terbakar. Dalam hal ini, rudal membutuhkan semua propelan untuk membawa DSCOVR ke tujuannya yang jauh.

Namun, tahap kedua, tidak bertenaga dan tidak terkendali, berada di orbit yang tidak mungkin membahayakan satelit apa pun, dan ada kemungkinan orang tidak melacaknya.

“Akan sangat baik jika orang-orang yang menempatkan booster ini ke orbit tinggi akan mengungkapkan secara terbuka apa yang mereka taruh di sana dan ke mana mereka pergi daripada harus melakukan semua pekerjaan detektif ini,” kata Gray.

READ  SpaceX meluncurkan 4 astronot NASA setelah penerbangan pribadi

Tapi jika ini bukan rudal DSCOVR, lalu apa? Mr. Gray memeriksa peluncuran lain di bulan-bulan sebelumnya, dengan fokus pada peluncuran yang menuju bulan. “Tidak banyak dalam kategori itu,” kata Mr. Gray.

Kandidat terbesar adalah roket Long March 3C yang meluncurkan pesawat ruang angkasa China Chang’e-5 T1 pada 23 Oktober 2014. Pesawat ruang angkasa itu mengayun mengelilingi Bulan dan kembali ke Bumi, di mana ia menjatuhkan kapsul kecil yang mendarat di Mongolia. Itu adalah tes yang mengarah ke misi Chang’e-5 pada tahun 2020 yang berhasil mengumpulkan batu dan debu bulan dan mengembalikannya untuk dipelajari di Bumi.

Sebuah simulasi komputer dari orbit WE0913A dalam waktu menunjukkan bahwa ia akan terbang dekat dengan bulan pada 28 Oktober, lima hari setelah peluncuran Cina.

Selain itu, Mr. Gray mengatakan bahwa data orbital dari kubus yang terkait dengan tahap ketiga roket Long March “adalah cincin mati” untuk WE0913A. “Ini adalah jenis kasus yang kemungkinan besar akan Anda bawa ke juri dan mendapatkan vonis.”

Pengamatan lebih lanjut bulan ini telah mengubah prediksi kapan objek akan menabrak bulan beberapa detik dan beberapa mil ke timur. “Ini masih seperti hal yang sama,” kata Christophe Demoutis, astronom amatir di timur laut Prancis.

Masih tidak ada kemungkinan untuk melewatkan bulan.

Runtuhnya akan terjadi sekitar 07:26 ET, tetapi karena dampaknya akan berada di sisi jauh bulan, itu tidak akan terlihat oleh teleskop dan satelit Bumi.

Adapun apa yang terjadi pada bagian Falcon 9, “kami masih mencoba mencari tahu di mana fase kedua DSCOVR berada,” kata Gray.

Tebakan terbaik adalah bahwa ia berakhir di orbit mengelilingi matahari, bukan Bumi, dan mungkin masih ada di sana. Ini akan membuatnya tidak terlihat untuk saat ini. Ada preseden untuk kembalinya potongan roket kuno: pada tahun 2020, UFO yang baru ditemukan Ternyata itu adalah bagian dari roket yang diluncurkan pada tahun 1966 Misi Surveyor Otomatis NASA ke Bulan.

READ  Tonton misi astronot SpaceX Ax-1 meninggalkan stasiun luar angkasa hari ini