Oktober 2, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Peti mati kerajaan, seperti peti mati Ratu Elizabeth, dilapisi dengan timah. Inilah alasannya

Peti mati kerajaan, seperti peti mati Ratu Elizabeth, dilapisi dengan timah.  Inilah alasannya

Perjalanan berliku terakhir Ratu Elizabeth II dari Westminster Abbey ke Wellington Arch ke Kastil Windsor pada hari Senin mempengaruhi delapan tentara yang membawa peti matinya – sebagian karena dikelilingi oleh peluru.

Tradisi ini telah berlangsung berabad-abad dan dimulai dengan pertimbangan praktis: untuk membantu jenazah raja yang telah meninggal tetap autentik, terutama sebelum teknik pengawetan modern.

Ratu Elizabeth II dimakamkan setelah pemakaman kenegaraan yang bersejarah

Sebagai bahan dalam peti mati, timbal, kata Julie Ann Tadeo, profesor penelitian sejarah di University of Maryland, “membantu mengunci kelembapan, menjaga tubuh lebih lama dan mencegah bau dan racun keluar dari tubuh.” “Peti matinya tetap dipajang selama beberapa hari dan melakukan perjalanan panjang ke tempat peristirahatan terakhirnya.”

Taddeo mencatat bahwa beban ekstra menciptakan kebutuhan untuk delapan pengusung jenazah, bukan enam orang biasa.

Tentara yang membawa peti mati raja Inggris yang telah meninggal, setelah insiden pada tahun 1901 ketika kuda yang menarik peti mati Ratu Victoria panik dan peti matinya hampir tumpah di jalan. Winston Churchill, yang menjadi tuan rumah pemakaman kenegaraan terakhir Inggris sebelum pemakaman Elizabeth pada Senin, juga membawa peti mati berlapis timah. Salah satu pengusung jenazah, Lincoln Perkins, mengatakan kepada BBC bahwa benda itu sangat berat sehingga terpeleset dari bahu beberapa pengusung jenazah ketika mereka harus berhenti di beberapa anak tangga. “Jangan khawatir, Pak,” kata Perkins sambil menjatuhkan “pendorong” di belakang untuk mencegah peti mati jatuh, dia berkata dengan keras kepada mayat itu, “Jangan khawatir, Pak, kami akan mengurusnya. Anda.”

Peti mati Ratu Elizabeth II melakukan perjalanan dari Westminster Hall ke Wellington Arch dan ke tempat peristirahatan terakhirnya, Kastil Windsor, untuk pemakaman kenegaraannya pada 19 September. (Video: Alexa Juliana Ard / The Washington Post)

“Anda benar-benar bisa merasakannya terlepas dari bahunya,” kata Perkins. “Jika kami menjatuhkannya… Saya tidak tahu apa yang akan terjadi, sangat memalukan, tapi kami tidak melakukannya.”

READ  Ringkasan dan reaksi mentah WWE (18 Juli 2022): The Balls Ring

Ratu Elizabeth II, yang memerintah Inggris selama 70 tahun, telah meninggal pada usia 96 tahun

Peti mati Elizabeth dimakamkan Senin malam di brankas di Kapel Memorial Raja George VI, bagian dari Kapel St George di Kastil Windsor. Dia terletak dekat dengan orang tuanya, saudara perempuan dan suaminya Pangeran Philip, yang meninggal tahun lalu.

Prosedur pelestarian mengingatkan pada yang digunakan oleh orang Mesir kuno berpangkat tinggi, yang juga ditempatkan di kamar daripada dikubur di tanah dan yang tubuhnya diawetkan dengan baik. Dan sementara orang Mesir kuno sering kaya terkubur Dengan tumpukan perhiasan, patung, dan harta benda lainnya, kata Tadeo, Ratu dilaporkan dimakamkan hanya dengan cincin kawinnya, yang terbuat dari emas Welsh, dan sepasang anting mutiara.

Penghematan seperti itu akan berarti bahwa Elizabeth, yang dikenal karena cengkeramannya pada ekonomi dan kesederhanaan, dikuburkan dengan harta yang lebih sedikit daripada beberapa pendahulunya; Tadeo mengatakan Ratu Victoria dimakamkan dengan jubah suaminya, belat dari tangannya, seikat rambut dan gambar pelayan favoritnya, dengan siapa dia dikabarkan berselingkuh. Bola, tongkat kerajaan, dan mahkota Elizabeth – terbuat dari sekitar 3.000 berlian dan lusinan permata lainnya – diambil dari bagian atas peti matinya dan diletakkan di atas altar ketika dia dikuburkan.

Antrian epik untuk sarkofagus Ratu Elizabeth II menampung lebih dari 250.000 orang

Menggunakan timah dalam peti mati adalah “tradisi kerajaan yang sudah berlangsung lama,” kata Mike Parker-Pearson, seorang profesor di Institut Arkeologi Universitas College London. Dia mengatakan tubuh mumi Raja Edward I, yang meninggal pada tahun 1307, “ditemukan pada tahun 1774 terawetkan dengan baik di sarkofagus marmernya” di Westminster Abbey. Pearson menambahkan bahwa praktik menggunakan timah mungkin telah diadopsi sekitar waktu kematian Edward atau di abad setelahnya.

READ  Jamal Edwards meninggalkan warisan yang menginspirasi bagi industri musik Inggris, menurut bangsawan dan artis

Dia mengatakan bahwa raja-raja sebelumnya tidak dibalsem. Pearson mengatakan tubuh William Sang Penakluk, yang meninggal pada tahun 1087, tampaknya sangat membusuk sehingga perutnya yang buncit meledak ketika para pendeta mencoba memasukkan tubuhnya ke dalam “peti mati batu yang terbukti terlalu kecil untuk massanya.” “Para pelayat seharusnya berlari menuju pintu untuk menghindari bau busuk.”

“Usus William yang membengkak meledak, dan bau busuk yang tak tertahankan menghantam lubang hidung mereka yang hadir dan seluruh hadirin,” Menurut Orderic Vitalis, seorang biarawan Benediktin yang mencatat Anglo-Norman Inggris.