Mei 24, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pesawat ruang angkasa Soyuz Rusia mengangkut 3 awak ke Stasiun Luar Angkasa Internasional

Pesawat ruang angkasa Soyuz Rusia mengangkut 3 awak ke Stasiun Luar Angkasa Internasional

Dua hari setelah peluncuran, sebuah kapal feri berawak Soyuz Rusia menyusul Stasiun Luar Angkasa Internasional pada hari Senin dan bergerak untuk melakukan docking yang sempurna, membawa dua anggota awak jangka pendek dan seorang astronot NASA untuk mulai tinggal selama enam bulan di sana. orbit.

Dengan komandan Soyuz MS-25/71S Oleg Novitsky, pilot tamu Belarusia Marina Vasilevskaya dan veteran NASA Tracy Dyson memantau pendekatan robotik, pesawat ruang angkasa meluncur dari bawah dan merapat ke modul Preshal yang menghadap Bumi pada pukul 11:03 EDT.

Pesawat luar angkasa Soyuz MS-25/71S terbang di atas Kroasia pada hari Senin dalam pendekatan terakhirnya ke Stasiun Luar Angkasa Internasional. Di dalam pesawat: astronot veteran Oleg Novitsky, tamu Belarusia Marina Vasilevskaya, dan astronot NASA Tracy Dyson.

TV NASA


Setelah pemeriksaan kebocoran untuk memverifikasi segel struktural yang rapat, palka dibuka dan kru Soyuz Ia terbang ke stasiun dan disambut oleh Komandan ISS Oleg Kononenko, astronot Nikolai Chub dan Alexander Grebenkin, serta astronot NASA Loral O'Hara, Matthew Dominic, Michael Barratt, dan Janet Epps.

Vasilievskaya (baju penerbangan biru, kiri) melambai ke kamera beberapa saat setelah menaiki Stasiun Luar Angkasa Internasional. O'Hara melayang di sampingnya di kiri atas dengan Janet Epps di kiri bawah.

TV NASA


“Marina, Anda telah membuka pintu bagi Belarus untuk berada di luar angkasa,” siaran pengontrol Rusia melalui radio dari Moskow. “Jadi, Anda mempunyai pekerjaan yang bagus dan aman. Nikmati pekerjaan Anda, liburan Anda. Kami sangat bangga pada Anda. Seluruh rakyat Belarus bangga pada Anda.”

“Saya sangat senang Belarus tiba dengan selamat di Stasiun Luar Angkasa Internasional,” kata Vasilevskaya sambil tersenyum lebar melalui seorang penerjemah.

“Butuh waktu beberapa hari, namun kami berada dalam semangat yang luar biasa, dan saya sangat senang bahwa semuanya berjalan sebagaimana mestinya. Saya menyukai setiap aspeknya. … Kami sangat senang dengan dukungan Anda. Itu membuat saya sangat bahagia dan memberi kami kekuatan.”

Tim Kontrol Misi NASA mengucapkan selamat kepada Nowitzki atas kepulangannya yang selamat “ke rumah kedua Anda. Kami senang melihat Anda kembali di stasiun.”

“Tracy, sungguh menyenangkan melihat wajah tersenyummu lagi di Stasiun Luar Angkasa Internasional,” kata Costa Mavridis, penghubung pesawat ruang angkasa NASA. “Semua orang di sini di Houston, termasuk keluarga dan teman-teman Anda di ruang menonton, berseri-seri dengan bangga saat mereka menonton layar.”

10 orang awak stasiun berkumpul untuk melakukan panggilan video singkat dengan pusat kendali misi Rusia di dekat Moskow. Barisan belakang (dari kiri ke kanan): Nikolai Chub, Alexander Grebenkin, Mike Barratt, Oleg Kononenko, Matthew Dominic, Loral O'Hara. Barisan depan (kiri ke kanan): Tracy Dyson, Oleg Novitsky, Marina Vasilevskaya, Janet Epps.

TV NASA


Itu adalah Kononenko, Chubb dan O'Hara Diluncurkan pada September lalu Di atas kapal feri Soyuz MS-24/70S saat Dominic, Barratt, Epps, dan Grebenkin tiba Maju bulan ini Naik Naga Kru SpaceX.

Dyson akan menggantikan O'Hara, yang akan kembali ke Bumi pada 6 April bersama Novitsky dan Vasilevskaya menggunakan pesawat ruang angkasa tua MS-24/70S yang membawanya ke orbit tahun lalu. Dyson akan kembali ke rumah pada bulan September mendatang bersama Kononenko dan Chubb menggunakan pesawat ruang angkasa MS-25/71S yang dikirimkan oleh Nowitzki.

Pertukaran Soyuz diperlukan karena Kononenko dan Chub sedang berada di stasiun selama setahun, dan kapal awak Rusia tidak memiliki sertifikasi untuk pelayaran yang berlangsung lebih dari enam bulan.

Menyusul kepergian Novitsky, Vasilevskaya, dan O'Hara, penempatan NASA di stasiun tersebut akan terus berlanjut dengan penelitian dan persiapan yang sedang berlangsung untuk kedatangan pesawat ruang angkasa Boeing Starliner pada awal Mei, uji terbang pertama pengganti Crew Dragon SpaceX yang disponsori NASA. pesawat ruang angkasa. .

Setelah dua uji penerbangan tak berawak dan upaya ekstensif untuk memperbaiki masalah perangkat lunak dan masalah tak terduga pada katup sistem propulsi yang aus, pejabat NASA dan Boeing mengatakan pesawat ruang angkasa itu akhirnya siap untuk mengangkut astronot ke dan dari stasiun.

Kesan seniman terhadap pesawat ruang angkasa Boeing Starliner pada pendekatan terakhirnya ke Stasiun Luar Angkasa Internasional. Uji terbang pertama Starliner dijadwalkan pada awal Mei.

NASA


Untuk “Tes Penerbangan Kru” yang akan datang, astronot Barry “Butch” Wilmore dan Sunita Williams akan menguji sistem kendali otomatis dan manual kapal selama penerbangan ke dan dari stasiun, menghabiskan sekitar 10 hari di pos terdepan.

Jika penerbangan berjalan dengan baik, Starliner akan disertifikasi untuk digunakan pada misi rotasi awak ISS di masa depan, berputar dengan Crew Dragon SpaceX dan memberi NASA redundansi dalam hal peluncuran astronot ke dan dari stasiun luar angkasa.

“Hari ini, semua Crew Dragon kami diluncurkan dengan (roket SpaceX Falcon 9),” kata manajer program stasiun luar angkasa Dana Weigel. “Jika ada masalah dengan F9, misalnya, dan kami harus berhenti sejenak… jika kami memiliki kendaraan lain, kami dapat terus terbang.”

Hal ini akan membantu memastikan kehadiran permanen Amerika di stasiun luar angkasa.

“Itulah sebabnya, ketika kita berbicara tentang memiliki banyak penyedia layanan, sangat penting bagi kita untuk memiliki kemampuan yang berkelanjutan,” kata Weigel.

READ  Para ilmuwan telah menyimpulkan bahwa puncak Pluto adalah gunung berapi es Pluto