Februari 27, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Perusahaan smartphone Cina Xiaomi meluncurkan HyperOS sambil merencanakan mobilnya

Perusahaan smartphone Cina Xiaomi meluncurkan HyperOS sambil merencanakan mobilnya
  • Pembuat ponsel pintar dan peralatan rumah tangga Tiongkok, Xiaomi, pada Kamis malam mengumumkan sistem operasi baru, seiring upaya mereka untuk mengembangkan ekosistemnya dengan segera meluncurkan mobilnya sendiri.
  • Xiaomi akan meluncurkan mobilnya pada paruh pertama tahun depan, CEO dan pendiri Lei Jun mengatakan di media sosial Tiongkok pada hari Rabu. Dia tidak merinci apakah itu akan menggunakan listrik.
  • Perusahaan mobil listrik China Nio pada musim gugur ini juga merilis ponsel pintarnya sendiri, berbasis Android tetapi dimaksudkan untuk integrasi yang lebih besar dengan kendaraannya.

Logo Xiaomi HyperOS ditampilkan di smartphone.

gambar soba | Roket Ringan | Gambar Getty

BEIJING — Pembuat ponsel pintar dan peralatan rumah tangga asal Tiongkok, Xiaomi, pada Kamis malam mengumumkan sistem operasi baru — sebagai upaya untuk mengembangkan ekosistemnya dengan segera meluncurkan mobilnya sendiri.

Saham Xiaomi naik lebih dari 1% di perdagangan Hong Kong pada Jumat pagi, menambah keuntungan lebih dari 20% untuk tahun ini.

Sistem baru, yang disebut HyperOS, dijadwalkan untuk menjangkau konsumen pada tanggal 31 Oktober ketika penjualan ponsel, perangkat wearable, dan TV terbaru Xiaomi dimulai di Tiongkok.

“Sistem ini mewakili langkah maju yang penting dalam visi strategis Xiaomi untuk menghadirkan ekosistem cerdas Manusia x Mobil x Rumah,” kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan.

CEO dan pendiri Lei Jun mengatakan di media sosial Tiongkok pada hari Rabu bahwa Xiaomi akan meluncurkan mobilnya pada paruh pertama tahun depan. Dia tidak merinci apakah itu akan menggunakan listrik.

Perusahaan teknologi telah lama berupaya membangun loyalitas pelanggan melalui sistem operasi, seperti iOS milik Apple dan Android milik Google.

Raksasa telekomunikasi Tiongkok Huawei telah mengembangkan sistem operasinya sendiri, yang disebut HarmonyOS, dalam upaya untuk menggantikan Android. Perusahaan ini memproduksi sendiri produk ponsel pintar, laptop, tablet, dan TV, serta menjual perangkat lunak untuk mobil listrik yang dibuat oleh mitranya.

READ  Walmart mencantumkan SSD portabel 30TB seharga $39. Ini, tentu saja, penipuan

Pada akhir September, Huawei mengklaim versi terbaru sistem operasinya telah melampaui 60 juta pengguna. Secara keseluruhan, Huawei mengklaim HarmonyOS kini berjalan di lebih dari 700 juta perangkat.

Perusahaan mobil listrik China Nio pada musim gugur ini juga merilis ponsel pintarnya sendiri, berbasis Android tetapi dimaksudkan untuk integrasi yang lebih besar dengan kendaraannya.

Baca lebih lanjut tentang Tiongkok dari CNBC Pro

Xiaomi dikenal dengan smartphone terjangkau dan antarmuka pengguna MIUI, yang dibangun di atas platform Android open source.

Inti dari sistem HyperOS barunya “dibentuk oleh Linux yang dikembangkan sendiri dan Xiaomi Vela,” kata perusahaan itu. Satu-satunya yang disebutkan dalam siaran pers Android adalah bahwa HyperOS memungkinkan “frame rate yang lebih stabil dan konsumsi daya yang lebih rendah” dibandingkan dengan versi stok Android.

Xiaomi juga memuji kecepatan pemrosesan dan keamanan HyperOS, dan menyebutkan sejumlah cara agar smartphone, mobil, dan laptop dapat dengan mudah berbagi konten dan mengakses kamera satu sama lain di sistem baru.

Dalam beberapa tahun terakhir, Xiaomi telah mengembangkan bisnis perangkat keras dan elektronik konsumennya hingga menyumbang sekitar 22% dari total pendapatan pada kuartal kedua, dibandingkan dengan pendapatan ponsel pintar yang hanya di bawah 37%.

Pada hari Kamis, perusahaan merilis smartphone seharga 3,999 yuan ($546) serta mesin cuci seharga 1,999 yuan dan kulkas seharga 2,999 yuan. Xiaomi memiliki aplikasi yang memungkinkan pelanggan mengontrol pengaturan perangkat dari jarak jauh.

Koreksi: Cerita ini telah diperbarui untuk mencerminkan bahwa pada akhir September, Huawei mengklaim bahwa versi terbaru sistem operasinya telah melampaui 60 juta pengguna.