Januari 28, 2023

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pertama di Indonesia, pemerintah mengakui hutan leluhur orang asli Papua

  • Untuk pertama kalinya, pemerintah Indonesia telah menyerahkan hutan negara kepada masyarakat adat di Papua bagian timur, wilayah yang kira-kira seluas Kota New York.
  • Para ahli mengatakan pengakuan hutan adat di Papua penting karena wilayah tersebut terancam oleh perluasan perkebunan, penebangan dan operasi pertambangan, di mana suku tidak memiliki perlindungan hukum terhadap perusahaan yang menginginkan hutan mereka.
  • Dengan pengakuan resmi ini, pemerintah pada dasarnya telah menyerahkan penguasaannya atas hutan-hutan ini kepada masyarakat adat dan oleh karena itu tidak dapat memberikan izin kegiatan komersial apa pun di wilayah tersebut.
  • Aktivis menyambut baik langkah tersebut, tetapi mengatakan itu hanya mewakili sebagian kecil dari jutaan hektar hutan leluhur yang masih menunggu pengakuan resmi di wilayah Papua.

JAKARTA – Pemerintah Indonesia telah mengakui klaim masyarakat atas hutan leluhur di wilayah negara Papua Timur untuk pertama kalinya dalam sejarah, yang menurut para pecinta lingkungan akan membantu melestarikannya. Salah satu yang paling beragam daerah di planet ini.

Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan pada 24 Oktober menyerahkan surat keputusan pengakuan hutan adat kepada tujuh kelompok suku Papua. Kelompok tersebut adalah Syuglue Woi Yansu (yang memiliki 16.493 hektar atau 40.755 hektar), Yano Akrua (2.226 hektar atau 5.500 hektar), Yano Mayu (501 hektar atau 1.238 hektar), Yos3, 8,73, 8,76 hektar, Wai (594 hektar atau 1.468 hektar), Yano Thakwopleng (405 hektar atau 1.468 hektar), dan Okoni (16.299 hektar atau 40.276 hektar).

Hutan Oconee berada di Provinsi Papua Barat dan sisanya berada di Kabupaten Jayapura Provinsi Papua. Bersama-sama, mereka mencakup area seluas 39.911 hektar (98.622 hektar), setengah dari ukuran Kota New York.

Aktivis hak adat dan ahli pertanian mengatakan masyarakat di Papua telah lama memiliki hak atas hutan adat yang diakui secara resmi.

“Sudah saatnya orang Papua mendapatkan pengakuan,” Rina Martiana, kepala program penelitian pertanian Institut Pertanian Bogor (IPB), mengatakan kepada Mongabay. “Sejak zaman kolonial, masyarakat adat telah terpinggirkan, dan semakin parah sejak Indonesia merdeka. Identitas mereka terkikis dan tanah mereka dikomodifikasi. [economic] Perkembangan.”

Pengakuan oleh Mahkamah Agung negara itu datang hampir satu dekade kemudian Dia memerintah Mulai tahun 2013, hutan konvensional seharusnya tidak diklasifikasikan sebagai hutan negara. Sebelum penghakiman penting itu, semuanya 120 juta hektar (297 juta hektar) lahan yang ditetapkan sebagai kawasan hutan di Indonesia berada di bawah kendali pemerintah.

READ  Tanah Longsor di Tambang Emas Indonesia Tewaskan 12 Wanita - Manila Bulletin

Masyarakat adat tinggal di daerah ini sebelum Indonesia menjadi sebuah negara, namun hak mereka atas hutan tidak diakui secara resmi hingga keputusan tahun 2013. Dengan putusan tersebut, Mahkamah Konstitusi memerintahkan pemerintah untuk melepaskan penguasaan atas hutan adat yang tumpang tindih dengan hutan negara kepada masyarakat adat.

Namun, sejak Oktober 2022, pemerintah hanya menyerahkan 108.577 hektar (268.300 hektar) hutan negara kepada masyarakat adat. Sampai serah terima baru-baru ini, tidak satu pun dari tanah ini milik wilayah Papua, yang meliputi bagian barat pulau itu. Papua Nugini.

Direktur Jenderal Program Hutan Kemasyarakatan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Bambang Subrianto (kiri) menyerahkan surat keputusan pengakuan hutan adat di Papua kepada perwakilan masyarakat adat di Jayapura, Papua, pada Oktober 2022. Foto oleh Asrita Elizabeth/ Mongaboy.

Pelindung hutan yang hebat

Keputusan ini diambil dalam konteks wilayah Papua Laju deforestasi meningkat, sebagian besar karena pemerintah baru difokuskan untuk mendorong pertumbuhan di sana. Dalam beberapa tahun terakhir, perusahaan kelapa sawit Mulai masukHutan asli terakhir Indonesia dengan cepat ditebang.

Menanggapi hal tersebut, aktivis suku dan pemerhati lingkungan mendesak pemerintah – dalam hal ini Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, yang memiliki kewenangan untuk mengembalikan hutan negara kepada kelompok suku – untuk mengakui hak hutan masyarakat adat.

Studi menunjukkan bahwa suku Pelindung hutan yang hebat. Studi enam negara untuk program Bank Dunia tentang hutan terdeteksi Laju deforestasi secara signifikan lebih rendah di mana masyarakat memiliki hak hukum atas hutan dan dukungan pemerintah untuk pengelolaan dan penegakan dibandingkan dengan daerah lain.

Aktivis hak-hak masyarakat adat di Papua mengatakan hal ini membuat alasan untuk mengakui hutan tradisional untuk melindungi mereka dari perluasan industri eksploitatif seperti kelapa sawit, penebangan dan pertambangan.

Begitu hutan dinyatakan sebagai tanah adat, pemerintah tidak dapat lagi memberikan izin untuk eksploitasi komersialnya, kata Joel Hizbullah dari Badan Registrasi Wilayah Leluhur (BRWA), sebuah inisiatif masyarakat sipil yang memetakan tanah adat di seluruh Indonesia. Namun selama masih menjadi hutan negara, “pemerintah dapat lebih mudah mengeluarkan izin” bagi perusahaan untuk mengeksploitasinya, katanya.

Yustina Ogoni, anggota marga Ogoni, salah satu dari tujuh orang yang hak-hak adatnya baru-baru ini diakui, mengatakan penting untuk melawan penyebaran deforestasi di wilayah tersebut.

“Melalui hutan adat kita perjuangkan masyarakat adat Papua, khususnya marga Ogoni, melawan konsesi kayu yang melibas hutan kita,” ujarnya.

Jalan yang dibuat oleh perusahaan kelapa sawit melalui deforestasi di Kabupaten Jayapura, Papua. Gambar oleh Asrida Elisabeth/ Mongabay Indonesia.

dipercayakan dengan tanggung jawab melindungi tanah

Permohonan Ogoni diverifikasi oleh tim yang dipimpin oleh Rina, seorang peneliti pertanian IPP. Rina mengatakan pengakuan itu harus memungkinkan marga untuk mengelola hutan mereka dan melindunginya dari kehancuran.

READ  Sekretaris Anthony J Blinken dan Menlu RI Retno Marsudi jelang Pertemuan Tingkat Menteri ASEAN-AS

“Mereka tidak akan lagi terintimidasi oleh pihak yang menggusur mereka dari tanahnya sendiri atas nama pembangunan,” katanya.

Dia menambahkan, pengakuan itu penting karena hutan penting tidak hanya bagi masyarakat asli Papua dari aspek mata pencaharian, tetapi juga dari aspek budaya.

“Masyarakat asli Papua memiliki ikatan yang sangat kuat dan abadi dengan tanah dan hutan mereka,” kata Rina. “Mereka tidak boleh merusak hutan karena di hutan ini terdapat makam-makam keramat, desa sagu dan tempat-tempat penting budaya lainnya. Identitas mereka saling terkait. [to their forests]. Apa yang terjadi ketika konsesi ini menebangi hutan mereka?

Pemanfaatan hutan adat oleh enam marga Papua lainnya difasilitasi oleh BRWA, yang presidennya Kasmita Widodo menyambut baik langkah pemerintah untuk melindungi hutan, yang sebagian besar masih belum tersentuh dan rumah bagi spesies endemik. Burung-di-surga.

Pulau Nugini, yang Indonesia berbagi dengan Papua Nugini, adalah rumah bagi 44 spesies burung cendrawasih unik yang tidak ditemukan di tempat lain di Bumi. Beberapa hutan konvensional yang diakui baru-baru ini tumpang tindih dengan Pegunungan Cyclops, sebuah wilayah pesisir yang ditetapkan sebagai cagar alam, kata Kasmita.

Artinya, orang asli Papua telah mempercayakan pemerintah untuk melindungi hutan mereka di dalam cagar alam, katanya. Ia menambahkan, hal ini tidak biasa karena pemerintah pada umumnya enggan mengakui hutan adat di kawasan lindung seperti cagar alam dan taman nasional.

Ia juga menyoroti hutan adat yang diakui di Papua, yakni hutan Ogoni seluas 16.299 hektar, terbesar yang pernah diakui pemerintah di Indonesia. Sebagian besar hutan tradisional di wilayah lain berkisar antara ratusan hektar hingga ribuan hektar.

Penduduk asli Papua melakukan perjalanan dengan perahu ke desa Waiman di provinsi Papua Barat. Gambar oleh Hans Nicolas Zhang/Mangabay.

Masih liar untuk diidentifikasi

Franky Samperante, direktur Yayasan Pusaka, sebuah lembaga swadaya masyarakat yang bekerja dengan masyarakat adat di Papua, mengatakan jumlah hutan adat yang diakui secara resmi di wilayah tersebut masih sedikit.

“Mengapa hanya tujuh hutan pusaka yang diakui?” dia berkata.

Wilayah Papua memiliki 38,15 juta hektar (94,27 juta hektar) hutan negara, dan menurut BRWA, Papua dan wilayah tetangga Maluku memiliki setidaknya 8,13 juta hektar (20,09 juta hektar) hutan adat. Sebagian besar belum disetujui, kata Frankie.

Kasmita mengatakan gelombang pertama hutan adat yang diakui ini dapat menyebabkan lebih banyak masyarakat mengakui hak atas tanah mereka.

“Ini tonggak penting karena ini yang pertama dan yang kami yakini akan terjadi selanjutnya di Papua [set of customary forests] akan lebih mudah, ”katanya, menambahkan bahwa lebih banyak lagi yang bisa datang dalam beberapa bulan ke depan.

READ  Dorab Mistry desak Indonesia segera lanjutkan ekspor sawit

Muhammad Said, Direktur Hutan Adat di Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, mengatakan putaran awal pengakuan ini akan menjadi acuan untuk pengakuan tanah leluhur di Papua di masa mendatang. Proses verifikasi dan identifikasi melibatkan banyak pemangku kepentingan, termasuk masyarakat sipil, pemerintah daerah dan Kementerian Lingkungan Hidup, dan membutuhkan waktu kurang dari tiga bulan untuk diproses.

“Jika Anda ingin tahu cara mendapatkan penebangan hutan secara teratur dengan cepat, belajarlah darinya [Papua]. Prosesnya sangat cepat [there]kepada Mongabay di Jakarta.

Proses ini difasilitasi oleh pemerintah daerah di kabupaten Jayapura Papua pada tahun 2021 mengeluarkan peraturan tentang pengakuan masyarakat adat di sana. Salah satu syarat pengakuan hutan adat oleh Kementerian Lingkungan Hidup. Dengan ini, seharusnya lebih mudah bagi suku lain di Jayapura untuk mengakui hak-hak hutan adat mereka, katanya.

Penawaran pendaftaran PT Plasma Nutfah Marind Papua (PNMP) di Papua, Indonesia. Gambar milik Yayasan Pusaka.

Penawaran yang ada masih tersedia

Franki dari Pusaka mencatat bahwa beberapa hutan tradisional yang baru diakui memiliki konsesi penebangan yang sudah ada sebelumnya dan perintah kementerian tidak mencabut konsesi tersebut.

“[The government] Pastikan area ini bersih [commercial] Izin [so that] Wilayah adat bisa sepenuhnya dikelola oleh masyarakat adat,” ujarnya.

Rina dari IPB membenarkan bahwa ada tiga konsesi penebangan di lahan Ogoni, namun meski belum dicabut, menurutnya kecil kemungkinan sengketa lahan sekarang karena masyarakat memiliki hak hutan adatnya.

Judul tersebut secara efektif memastikan bahwa pemegang konsesi harus menghormati hak-hak masyarakat adat di wilayah tersebut, kata Rina.

“Perusahaan penebangan kayu tidak boleh menebang pohon di kawasan yang dikategorikan sebagai kawasan konservasi,” katanya. “Tapi mereka bisa bernegosiasi dan berkompromi [by logging] Di area yang dikategorikan untuk manufaktur. Karena bagi orang Papua, tanah selalu terikat dengan mereka, tapi siapa saja bisa memanfaatkannya [their forests] Selama mereka meminta izin dan memiliki kesepakatan untuk berbagi keuntungan.”

Gambar spanduk: Masyarakat adat dari berbagai wilayah Indonesia, termasuk Papua, berpose bersama dalam kongres AMAN, aliansi utama masyarakat adat Indonesia tahun 2022, di Jayapura, Papua. Foto oleh Asrita Elizabeth/Mangabay.

Komentar: Gunakan Format ini Kirim pesan ke penulis posting ini. Jika Anda ingin memposting komentar publik, Anda dapat melakukannya di bagian bawah halaman.