April 23, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Perpustakaan Umum New York Mengakuisisi Makalah Joan Didion

Perpustakaan Umum New York Mengakuisisi Makalah Joan Didion

“Rahang kami terbuka lebar,” kata Kelly.

Kunjungan pertama mereka bertepatan dengan Lelang barang-barang pribadi Didion tahun laluyang dijual tak terkendali harganya — $9.000 untuk satu set buku catatan kosong, $10.500 untuk beberapa panci dan wajan bernoda — mereka menyaksikan dengan takjub. (Kelly mengatakan pelelangan, yang mengumpulkan total $1,9 juta untuk Untuk alasan amaltidak memengaruhi harga yang dibayarkan untuk arsip, yang tidak diungkapkan oleh perpustakaan.)

Kelly menambahkan bahwa pelelangan itu “memberi tahu kita banyak tentang kesukaan besar Joan Didion – bukan hanya pekerjaannya, tetapi sesuatu tentang kepribadian penulisnya yang menurut orang menarik dan ingin ditiru.”

Arsip itu, kata Golia, mencerminkan kesadaran berbudaya Didion tentang tampilan dirinya.

“Dengan penulis perempuan, mereka mengelola bakat sastra mereka dan mereka juga mengelola citra mereka,” katanya. “Dia sangat berbakat dalam keduanya. Dia tahu persis apa yang dia lakukan.”

Gulia mengatakan, arsip tersebut tidak berisi buku harian pribadi. Tapi dia memang memberikan aliran korespondensi pribadi yang kaya, termasuk surat keluarga (lebih dari 140 di antaranya dari masa kuliahnya dan Vogue) dan korespondensi dengan lingkaran teman dan kolega pasangan itu, di antaranya Richard Avedon, Helen Gurley-Brown, dan Michael. Crichton, Nora Ephron, Allen Ginsburg, Lillian Hellman, Diane Keaton, Hakim Anthony Kennedy, Norman Lear, Jacqueline Onassis, Philip Roth, dan Charles Schulz.

Ada korespondensi “pedih” dengan John Wayne (tentang siapa Didion menulis esai tahun 1965 “John Wayne: A Love Song”) dan surat-surat dari Tennessee Williams, kata Golia, termasuk kolase bunga kering yang ditorehkan kepadanya dari tahun 1973.

“Williams adalah seseorang yang langsung mengenali kecemerlangan Didion, terpesona dan dekat dengannya,” kata Kelly.

READ  Benito si jerapah melakukan perjalanan darat selama 40 jam untuk mencari kehangatan, dan mungkin pasangan, di Meksiko tengah.