Februari 27, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Peringkat kredit New York Community Bancorp diturunkan menjadi sampah karena masalah real estate

Peringkat kredit New York Community Bancorp diturunkan menjadi sampah karena masalah real estate

Brendan MacDiarmid – Reuters

Layar tersebut menampilkan informasi perdagangan New York Community Bancorp di lantai New York Stock Exchange (NYSE) di New York City, Amerika Serikat, pada 31 Januari 2024.



CNN

Bank regional yang terkepung, New York Community Bancorp, mendapat pukulan lain pada Selasa malam ketika Moody's Investors Service menurunkan peringkat kreditnya ke status sampah.

Moody's mengatakan penurunan peringkat tersebut didorong oleh kekhawatiran tentang “tantangan” yang dihadapi Komunitas Bancorp New York setelah bank tersebut mengejutkan Wall Street pekan lalu dengan keputusannya. Mendeteksi kehilangan yang tiba-tiba Saat terkena hal itu Pasar real estat komersial tertekan. Penurunan peringkat ini menyebabkan peringkat kredit bank tersebut turun dua tingkat dari tingkat sebelumnya, yang menunjukkan hilangnya kepercayaan yang signifikan terhadap kemampuan bank tersebut untuk membayar kembali pemegang utangnya.

“Pinjaman real estat yang mendasari sejarah Bank Komersial New York, dan kerugian yang signifikan dan tidak terduga di kantornya di New York dan properti multi-keluarga, dapat menciptakan potensi sensitivitas terhadap kepercayaan,” kata Moody's dalam laporannya.

Saham New York Community Bancorp turun 17% pada perdagangan setelah jam kerja Selasa malam setelah penurunan peringkat kredit. Kerugian ini terjadi setelah aksi jual tajam sebesar 22% selama perdagangan reguler.

Penurunan peringkat kredit dapat mempersulit perusahaan-perusahaan yang berada dalam kondisi tertekan karena semakin menaikkan biaya pinjaman mereka.

Moody's memperingatkan bahwa pendanaan dan likuiditas New York Bancorp dipandang “relatif lemah” dibandingkan dengan perusahaan sejenisnya, dan menyatakan bahwa bank tersebut bergantung pada pendanaan grosir yang sensitif terhadap pasar dan dapat habis pada saat terjadi tekanan.

Selain itu, Moody's mencatat bahwa sepertiga simpanan bank tidak diasuransikan. Tahun lalu, simpanan yang tidak diasuransikan di sebuah bank di Silicon Valley diambil alih oleh nasabah yang gelisah, sehingga memicu bank run.

READ  Seorang remaja yang kehilangan sepedanya seharga $12.000 saat bepergian dari Eropa menemukan sepedanya di bandara dengan AirTag, tetapi mengatakan United dan Brussels Airlines tidak akan membantunya mendapatkannya kembali.

“Bank mungkin menghadapi tekanan pendanaan dan likuiditas yang signifikan jika kepercayaan deposan hilang,” kata Moody’s.

New York Community Bancorp telah kehilangan lebih dari separuh nilai pasarnya sejak mengungkapkan kerugian tak terduga tersebut seminggu yang lalu, memotong dividennya dan meningkatkan cadangan kerugian pinjamannya.

Moody's terus meninjau peringkat kredit New York Community Bancorp, yang mengindikasikan kemungkinan penurunan peringkat lebih lanjut.

New York Community Bancorp tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Menteri Keuangan Janet Yellen Dia menolak berkomentar secara khusus mengenai masalah New York Community Bancorp selama sidang hari Selasa.

Namun, Yellen mengatakan kepada Komite Jasa Keuangan DPR bahwa para pejabat AS “secara hati-hati memantau tekanan perbankan saat ini” dan bahwa regulator bekerja sama dengan bank untuk membantu mereka mengelola risiko yang mereka hadapi akibat kredit macet.

“Saya prihatin. Saya pikir ini masih bisa diatasi, meski mungkin ada beberapa institusi yang sangat tertekan dengan masalah ini,” kata Yellen.