Januari 16, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Peringatan selamat datang di inisiatif ‘Pelabuhan Hijau’ Indonesia untuk membersihkan pelayaran

  • Indonesia telah meluncurkan program untuk menjadikan pelabuhan negara ini ramah lingkungan untuk mengurangi emisi karbon dioksida dan melindungi lingkungan laut.
  • Apa yang disebut Inisiatif Pelabuhan Hijau akan mendorong penggunaan energi bersih yang lebih besar dan memperkuat perlindungan lingkungan, kata seorang pejabat senior.
  • Beberapa pengamat kelautan memuji inisiatif tersebut sebagai langkah penting dalam tujuan Indonesia untuk mengurangi emisi.
  • Tetapi yang lain mengatakan inisiatif pelabuhan hijau akan membantu menutupi dampak lingkungan dari ekspedisi pembangunan pelabuhan pemerintah dan menguntungkan investor swasta daripada masyarakat umum.

Jakarta – Indonesia telah mencanangkan rencana untuk mengurangi karbon dioksida dan membuat pelabuhan negara lebih ramah lingkungan untuk melindungi lingkungan laut.

Apa yang disebut Inisiatif Nasional Pelabuhan Hijau akan berfokus pada promosi penggunaan energi bersih yang lebih besar dan penguatan perlindungan lingkungan. Berdasarkan Basilio Dias Arujo, Deputi Kepala Kedaulatan Maritim dan Energi Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Indonesia.

Sebuah pelabuhan baru sedang dibangun di provinsi Kepulauan Rio. M. Gambar Ambari / Mongaboi Indonesia.

Basilio mengatakan rencana tersebut merupakan bagian dari rencana negara Asia Tenggara untuk mengurangi emisi sebesar 29% pada tahun 2030, seperti yang dijanjikan dalam Perjanjian Paris. Upaya awal termasuk pelabuhan untuk kapal domestik dan internasional yang menggunakan bahan bakar laut rendah sulfur dan pemasangan panel surya di pelabuhan.

Pada KTT iklim COP26 di Glasgow, Skotlandia bulan lalu, Basilio mengatakan, “Pemerintah Indonesia juga beralih dari bensin ke gas alam.”

Indonesia adalah negara kepulauan terbesar di dunia dan memiliki 2.459 pelabuhan, yang semuanya akan ditingkatkan ke standar “pelabuhan hijau” yang baru, kata pemerintah. Negara ini menempati posisi maritim utama di Samudera Hindia dan Pasifik, dan merupakan rumah bagi Selat Malaka, Sunda dan Lombok, masing-masing dioperasikan oleh lebih dari 200.000 kapal kargo setiap tahun. Basilio mengatakan kegiatan pelayaran di perairan Indonesia menyumbang 19% dari emisi gas rumah kaca tahunan negara itu.

READ  Kapten Sanadip mencetak dua gol saat Thailand mengalahkan Indonesia 4-0

Pemerintah telah menguji kualitas “pelabuhan hijau” di 10 pelabuhan utama mulai 2019 dan seterusnya. Kriteria ini sesuai dengan standar yang direkomendasikan oleh Green Board Award System (GPAS), APEC Port System Network (APSN) dan World Association for Water Transport Infrastructure (PIANC) di 10 pelabuhan utama di seluruh negeri. Itu juga telah meratifikasi Appendix VI Konferensi Internasional tentang Pencegahan Pencemaran dari Kapal, yang memperlakukan polusi udara yang disebabkan oleh kapal di laut.

Pengunjung bahari di Indonesia menyambut baik inisiatif Green Port yang merupakan langkah penting dalam mengatasi krisis iklim global. Mereka juga merekomendasikan kepada pemerintah untuk menyiapkan peta jalan nasional yang menguraikan tujuan dan strategi yang jelas untuk mendekorasi proses pengiriman.

“Roadmap ini tidak hanya akan membuat proyek Green Port berkelanjutan secara operasional, tetapi juga mendukung tujuan karbonisasi dan karbonasi kapal di Indonesia secara umum,” kata Jeremiah Homolong Prasadya, peneliti di Indonesian Ocean Justice Initiative. (IOJI), kata Mongabay dalam sebuah wawancara.

Pada pertemuan puncak kelompok di Bali pada tahun 2022, Jeremiah mengatakan pemerintah dapat menggunakan peta jalan untuk pelabuhan hijau untuk mempromosikan sesama negara G20, bermitra dengan Indonesia dalam membangun jalur pelayaran hijau global, dan meningkatkan investasi di sektor energi terbarukan negara. .

“Ini akan sangat sulit [for Indonesia] Untuk mencapai tujuan Perjanjian Paris tanpa harus mendekarbonisasi kapal, ”kata Yeremia.

Perahu nelayan diparkir di pelabuhan Jakarta. M. Gambar Ambari / Mongaboi Indonesia.

Pemerintah harus memastikan implementasi dan pemantauan yang ketat dari proyek pelabuhan hijau, yang mencegahnya menjadi latihan binatu hijau industri perkapalan, kata M. Abdi Suhufan, Koordinator Nasional Pengawasan Penangkapan Ikan (DFW) Indonesia.

“Banyak pelabuhan perikanan yang belum memiliki IPAL [wastewater treatment plants]Sementara itu, mereka yang berkuasa berada dalam posisi yang buruk,” kata Abdi kepada Mongabe dalam sebuah wawancara.

READ  Informasi Gempa: Mac Sedang. Gempa 5.6 - Samudera Hindia, 130 km selatan Banda Aceh, Indonesia, Jumat, 8 Oktober 2021 pukul 16:04

Dia mengatakan indikator kunci keberhasilan proyek Pelabuhan Hijau adalah pemulihan lingkungan laut Indonesia dan keberlanjutan perikanannya.

Namun, yang lain telah menyatakan keprihatinan bahwa rencana tersebut akan menutupi kerusakan lingkungan yang disebabkan oleh ledakan pembangunan pelabuhan pemerintah dan bahwa keuntungan apa pun akan diperoleh investor swasta daripada publik.

Susan Herawati, Sekretaris Jenderal Koalisi Keadilan Perikanan (KIARA), mengatakan, “Tidak masuk akal jika kita berbicara tentang pelabuhan hijau untuk keamanan laut jika bahan seperti pasir berasal dari penghancuran tempat lain.” LSM tersebut mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Mongabay.

“Kami tidak anti-pembangunan, tapi jangan mencoba menjual isu-isu ramah lingkungan dan berkelanjutan untuk menciptakan sesuatu yang publik tidak benar-benar membutuhkan atau bergantung pada kepentingan publik. Sektor swasta,” tambahnya.

Susan mencontohkan pembangunan pelabuhan baru di Magassar, kota terbesar di Pulau Sulawesi. Proyek ini melibatkan reklamasi tanah, yang pasirnya sedang diangkut dari Kepulauan Sankarrang di dekatnya. Aktivis masyarakat dan lingkungan mengatakan operasi penggalian telah mengganggu daerah penangkapan ikan tradisional dan menyebabkan penangkapan ikan skala kecil dan hilangnya pendapatan nelayan. Para nelayan telah melakukan serangkaian perjuangan termasuk Memblokir kapal penggalian Dan Mendemonstrasikan dalam semalam Di luar kantor Gubernur Provinsi Sulawesi Selatan.

Susan mengatakan, pemerintah perlu menjunjung tinggi kepentingan nelayan tradisional dan skala kecil serta masyarakat pesisir, khususnya perempuan nelayan dan masyarakat suku pesisir, agar inisiatif Green Port benar-benar ramah lingkungan dan berkelanjutan.

“Saya mengerti bahwa ini adalah bagian dari pencapaian SDGs” – Tujuan Pertumbuhan Berkelanjutan – “Tetapi, pada prinsipnya, ketika masih merampok orang lain dan memperburuk krisis iklim, berhentilah mengomodifikasi label berkelanjutan dan ramah lingkungan yang akan memengaruhi petani akuakultur dan. Komunitas pesisir , ” kata Susan.

READ  Gunung Chemro Indonesia: Ribuan dievakuasi saat gunung berapi meletus
Polusi plastik tinggi di pelabuhan Indonesia. Anton Wisuda / Mongabay Gambar Indonesia.

Masukan: Gunakan formulir ini Kirim pesan ke penulis posting ini. Jika Anda ingin memposting komentar umum, Anda dapat melakukannya di bagian bawah halaman.

Iklim, perubahan iklim, kebijakan perubahan iklim, pengembangan ekosistem pesisir, ekologi, hukum lingkungan, perikanan, perikanan, dampak perubahan iklim, infrastruktur, pulau, lautan, ekosistem laut, pemanasan laut, lautan dan perubahan iklim, transportasi


tombol cetak
Mencetak