Mei 19, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Mendanai Transisi Energi di Indonesia: Akankah Presiden Berikutnya Akhirnya Menginspirasi Perubahan? | Komentar | Bisnis lingkungan

Mendanai Transisi Energi di Indonesia: Akankah Presiden Berikutnya Akhirnya Menginspirasi Perubahan?  |  Komentar |  Bisnis lingkungan

Indonesia tidak asing dengan tujuan-tujuan yang terlalu ambisius. Pemerintah saat ini menargetkan bauran energi primer sebesar 23 persen energi terbarukan (RE). Pada tahun 2025 atau 44 persen Pada tahun 2030Indonesia tertinggal dalam hal ET sebesar 13 persen pada tahun 2023. Mengingat hal ini, Dewan Energi Nasional (DEN) merekomendasikan penurunan target energi terbarukan ke target yang lebih realistis. 17 hingga 19 persen pada tahun 2025.

Kesenjangan pendanaan yang besar untuk transisi hijau di Indonesia turut menyebabkan kesenjangan besar antara tujuan dan kenyataan. Dengan Kemitraan Transisi Energi yang Berkeadilan di Indonesia (JETP) dengan komitmen awal sebesar US$20 miliar, total perkiraan biaya transisi untuk sektor listrik on-grid setidaknya berjumlah US$97,1 miliar. 2023 hingga 2030 dan USD 580,3 miliar dari tahun 2023 hingga 2050. Hal ini tidak membantu ketika investasi energi terbarukan mencapai puncaknya pada tahun 2023 Poin rendah Dalam enam tahun terakhir. Pemerintah menyebutkan manajemen proyek, penundaan pengadaan dan penolakan sosial dari masyarakat lokal, khususnya tantangan financial closes dalam proyek panas bumi, sebagai permasalahan utama.

Dibandingkan dengan insentif yang minim untuk energi terbarukan, Indonesia harus mengalihkan aliran keuangan publiknya karena tingginya subsidi bahan bakar fosil. Dari tahun 2016 hingga 2020, Lebih dari 90 persen Langkah-langkah dukungan di sektor energi lebih memilih bahan bakar fosil, sementara hanya kurang dari satu persen yang mendukung energi terbarukan. Transisi bertahap dari subsidi ke energi ramah lingkungan dan pemberlakuan pajak karbon akan menandakan komitmen pemerintah untuk mentransformasi dan mengurangi risiko investasi energi terbarukan bagi pasar. Realokasi Subsidi, dikombinasikan dengan pajak karbon, RE dapat membantu mengatasi hambatan pertumbuhan. Kemauan politik itu penting. Penghapusan subsidi di sisi konsumen (untuk bahan bakar dan listrik) akan mendapat tentangan dari masyarakat, sementara penghapusan subsidi di sisi produsen akan mendapat tentangan yang kuat. Industri bahan bakar fosil, khususnya batubara.

READ  Komitmen Indonesia terhadap demokrasi melampaui batas

Secara umum, kebijakan-kebijakan yang tidak populis menimbulkan risiko bagi para politisi yang mencari suara. Masing-masing calon presiden memasukkan tantangan transisi energi di Indonesia dalam agenda kebijakan yang mereka usulkan. Ketiganya berkomitmen untuk meningkatkan pangsa energi terbarukan Indonesia, namun berbeda dalam berbagai aspek. Dalam pandangan penulis, belum ada upaya yang cukup untuk menjamin transisi hijau di Indonesia.

Di antara target RE dan Net Zero Emission (NZE), hanya kampanye Anies Baswedan-Muhaimin Iskandar (AMIN) tersebut Sebuah komitmen”Selandia Baru 2060”. Muhaimin menjadi satu-satunya calon wakil presiden yang mengkritik rencana pemerintah saat ini untuk menurunkan target energi terbarukan. Grup AMIN telah berkomitmen untuk mencapai nol emisi di sektor ketenagalistrikan secara bertahap, namun belum menetapkan target tahun yang mengandalkan diversifikasi (baca: bioenergi, panas bumi, pembangkit listrik tenaga air besar, angin, hidrogen, dan sumber tenaga surya).

Prabowo Subianto-Kibran Rakabuming Raka menekankan keamanan nasional, termasuk swasembada energi. Mereka fokus untuk mencapai pangsa energi terbarukan Indonesia pada tahun 2029 melalui pengembangan biodiesel dan bahan bakar bio-jet (dari minyak sawit), dan bioetanol (dari tebu dan singkong), proyek biodiesel B50 yang sukses, dan campuran etanol E10. Jutaan lapangan kerja baru yang ramah lingkungan namun tampaknya lebih bergantung pada bioenergi sebagai campuran energi primer dibandingkan pembangkit listrik. Namun terdapat kekhawatiran mengenai keberlanjutan ketika bioenergi mulai dipasarkan, terutama jika dihasilkan dari bahan baku utama. Praktik Deforestasi Berkelanjutan.

Kampanye Ganjar Pranowo-Mahfud MD telah menetapkan target energi terbarukan sebesar 25 hingga 30 persen pada tahun 2029, yang tampaknya tinggi (rezim saat ini melihatnya sebagai target yang tinggi). tidak realistis dan sampai saat ini bahkan belum mencapai setengahnya). Mereka berjanji akan mengurangi emisi, namun tidak ada target tahunnya. Ketiga kandidat tersebut berkomitmen untuk menghentikan secara bertahap pembangkit listrik berbasis bahan bakar fosil yang ada. Namun, hanya Kanjar-Mahfut yang menetapkan untuk tidak membangun lebih banyak pembangkit listrik tenaga batu bara. Di atas kertas, Ganjar-Mahfut tampaknya sangat berkomitmen untuk mengurangi jaringan batubara, namun menghadapi hal yang sama masalah seperti para pendahulu mereka.

Siapa pun yang menjadi presiden Indonesia berikutnya akan memerlukan perubahan mendasar dalam kebijakan fiskal negara dan insentif energi yang lebih beragam untuk melakukan dekarbonisasi sektor energi.

Di bidang pembiayaan, Grup AMIN berfokus pada pemberian insentif dan skema pembiayaan inovatif, yang bertujuan untuk memperoleh pembiayaan luar negeri yang lebih terjangkau dengan mengedepankan suku bunga yang kompetitif dan menjajaki peluang dalam perdagangan karbon. Mereka berencana untuk memberikan insentif keuangan dan dukungan bisnis kepada sektor ramah lingkungan dan mendorong produksi dan pembelian barang dan jasa rendah emisi. Tim AMIN berpendapat bahwa pertumbuhan EBT akan didorong dan tidak dianjurkan, sejalan dengan tujuan mengalihkan aliran keuangan dari sektor-sektor yang banyak menggunakan bahan bakar fosil. Mereka berencana mengenakan pajak karbon, namun belum menguraikan rencana menaikkan tarif saat ini. Yang terendah di dunia.

READ  Indonesia merundingkan kerjasama pembiayaan untuk transisi energi

Prabowo-Gibron berbicara tentang merevisi peraturan yang menghambat investasi baru di sektor terbarukan dan energi terbarukan serta meningkatkan insentif untuk mendorong eksplorasi sumber energi baru. Mereka ingin melanjutkan program subsidi energi yang ditargetkan Indonesia, meski belum menentukan target perbaikannya. Kesalahan perhitungan subsidi di Indonesia merupakan salah satu penyebab utama subsidi energi mengurangi anggaran negara.

Ganjar-Mahfud mempercepat transisi Indonesia ke energi terbarukan hingga mencapai 25 hingga 30 persen pada tahun 2029, namun tidak menjelaskan cara mengatasi kesenjangan pendanaan. Mereka menyebutkan insentif atau disinsentif seperti pajak karbon, pembebasan pajak untuk penggunaan energi terbarukan dan konservasi energi, serta pengurangan pajak dan reformasi subsidi energi untuk penggunaan teknologi bersih dan ramah lingkungan. Mereka berencana untuk memprioritaskan hilirisasi batubara, namun juga memperbanyak subsidi batubara dan meningkatkan Kewajiban Pasar Domestik (DMO) batubara.

Mereka juga membahas pengembangan insentif finansial dan non-finansial bagi investor di sektor energi fosil dan penggunaan teknologi “bersih” dalam penggunaan batu bara dan minyak mentah. Ini Dianggap sebagai solusi yang salah; Rencana yang kontradiktif ini, yang mensubsidi teknologi bahan bakar ramah lingkungan dan bahan bakar fosil, menimbulkan pertanyaan tentang komitmen mereka terhadap perubahan dan teknologi mana yang akan diprioritaskan.

Meskipun hal ini tidak mudah dan tidak populer secara politik, penghapusan subsidi bahan bakar fosil secara bertahap merupakan langkah awal yang penting untuk mengatasi kesenjangan pendanaan di Indonesia untuk transisi energi. Sayangnya, tidak ada satupun kandidat yang menyebutkan komitmen tersebut.

Siapa pun yang menjadi presiden Indonesia berikutnya akan memerlukan perubahan mendasar dalam kebijakan fiskal negara dan insentif energi yang lebih beragam untuk melakukan dekarbonisasi sektor energi. Karena tidak ada satu pun kandidat yang menyampaikan langkah-langkah progresif dalam pernyataan visi dan misi mereka, sulit untuk melihat bagaimana presiden berikutnya dapat mewujudkan perubahan tersebut. Meskipun permasalahan perubahan iklim sangatlah mendesak, konteksnya ditentukan dalam pencarian suara pada setiap pemilu.

READ  Petani kelapa sawit Indonesia menuntut penghapusan aturan penjualan lokal

Anisa R. Suharsono adalah peneliti independen yang fokus pada bidang iklim dan energi. Dia tinggal di Jakarta.

Yanuar Nugroho adalah peneliti senior tamu di ISEAS – Yusuf Ishaq Institute. Ia merupakan mantan Wakil Presiden Indonesia pada tahun 2015 hingga 2019.

Artikel ini pertama kali diterbitkan oleh ISEAS – Yusuf Ishaq titik tumpu komentar.

Baca analisis kami mengenai kredibilitas iklim masing-masing calon presiden Indonesia di sini.