Mei 24, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Perang mempersempit perpecahan Timur-Barat di Ukraina

Perang mempersempit perpecahan Timur-Barat di Ukraina
Pembeli di Uzhhorod, Ukraina, melihat rumah roti, dengan kandilnya di jendela.  Kafe, yang menyajikan masakan Timur Tengah dan Yahudi, menarik penduduk dan pendatang baru.  (Danilo Pavlov untuk The Washington Post)
Pembeli di Uzhhorod, Ukraina, melihat rumah roti, dengan kandilnya di jendela. Kafe, yang menyajikan masakan Timur Tengah dan Yahudi, menarik penduduk dan pendatang baru. (Danilo Pavlov untuk The Washington Post)

Penangguhan

ALENITIA, Ukraina – Setiap pagi setelah bangun pagi di Kharkiv, Oleksiy Vakhrushev menelepon semua stafnya dan memeriksa apakah mereka baik-baik saja setelah malam pengeboman yang panjang.

Ini adalah tahap pertama perang, ketika kota terbesar kedua di Ukraina dibombardir hampir sepanjang waktu. Vakhrushev sedang mengatur untuk membawa pekerjanya dan membawa mereka ke lokasi perusahaan di Kharkiv Utara. Ini harus terjadi tepat setelah jam malam pukul 6 pagi berakhir untuk membuang waktu sesedikit mungkin pada hari kerja.

Percakapan singkat Vakhrushev sering kali mencakup percakapan yang sama.

“Halo, apakah semuanya baik-baik saja?” akan bertanya.

Karyawannya menjawab: “Semua baik-baik saja.”

“Apakah kamu mendengar ini?” bertanya. “Di mana dia?”

Dia berkata, “Kalau begitu ayo pergi.” “Insya Allah semuanya akan baik-baik saja.”

Garis depan sekitar 20 mil dari pabrik tempat Temp Ukraina membuat bahan bangunan dan paving, dan rudal dan bom yang ditembakkan oleh Rusia terkadang mendarat di dekat kaca untuk memecahkan kaca. Meski begitu, Fakhrochev dan timnya terus melaju. Tapi pekerjaan mereka segera berubah: sepotong demi sepotong, mereka memuat peralatan dan produksi perusahaan ke truk untuk dikirim ke Aman Ilnytsya, sebuah kota 800 mil jauhnya di dekat perbatasan Hungaria dan Rumania.

Saat Moskow melanjutkan kampanye bumi hangus di timur dan selatan, warga Ukraina berbondong-bondong meninggalkan rumah mereka. Menurut Organisasi Internasional untuk Migrasi Perserikatan Bangsa-Bangsa, lebih dari 6 juta orang kini mengungsi di Ukraina, di samping hampir 5 juta yang telah meninggalkan negara itu seluruhnya.

Bersama-sama dengan mereka mereka pergi bisnis dan tempat kerja. Banyak, seperti perusahaan Vakhrushev dan lebih dari selusin perusahaannya staf, ke daerah-daerah di Ukraina barat di mana pertempuran dan serangan rudal sangat minim. Perjalanan mereka mewakili pergeseran demografis yang besar dan sangat mulus yang terjadi di dalam negeri – sebuah perubahan yang mengubahnya secara ekonomi dan mungkin mengubah cara pandang orang Ukraina satu sama lain.

READ  Berita terbaru dari Rusia dan perang di Ukraina

Vakhroshev percaya bahwa Timur dan Barat bertemu. “Kami mengajari mereka dan mereka mengajari kami,” jelasnya.

Di Transcarpathia, wilayah pertanian di mana Illnitsia berada, Gubernur Victor Mikita memperkirakan bahwa populasi 1 juta telah meningkat setidaknya sepertiga. Masuknya orang secara tiba-tiba membebani infrastruktur lokal. Banyak dari pengungsi ditempatkan di gedung-gedung sekolah, dan para pejabat berebut untuk menemukan akomodasi baru bagi mereka sebelum kelas dilanjutkan pada musim gugur. Namun, Mikita meyakinkan bahwa semua orang diurus. “Orang Transkarpatia adalah orang yang sangat ramah,” katanya.

Gangguan juga menyiratkan perubahan lain, mungkin lebih permanen. Lebih dari 350 perusahaan telah pindah ke Transcarpathia, membawa serta pengetahuan baru, pengetahuan bisnis baru, dan cara baru dalam melakukan sesuatu. Temp Ukraina, misalnya, adalah perusahaan pertama di sini yang mendaur ulang sampah plastik sebagai bagian dari proses manufaktur — layanan yang disambut baik di kawasan yang mengandalkan pariwisata dan ingin melestarikan lanskapnya yang masih asli.

Dengan jumlah profesional komputer meningkat dari sekitar 2.000 sebelum perang menjadi hampir 35.000 hari ini, Mykyta dan krunya berharap untuk mengubah daerah itu menjadi pusat teknis. Mereka telah mulai bekerja dengan perusahaan IT yang tertarik untuk pindah ke daerah tersebut dan berencana untuk menambah kursus pemrograman komputer di sekolah-sekolah lokal.

Tetapi transformasi orang dan sumber daya melampaui manfaat ekonomi. Perubahan demografis – bahkan yang sementara – membantu mengubah tatanan sosial negara.

Perpecahan dalam masyarakat Ukraina sering dibesar-besarkan, tetapi perbedaan antara wilayah negara itu memang ada. Ukraina Barat sebagian besar pedesaan, berbahasa Ukraina dan penuh dengan budaya Eropa Tengah. Timur dan selatan sebagian besar Di Rusia, dalam arti budaya, setidaknya sebelum perang, Saya juga merasa lebih Rusia. Banyak kota terbesar di negara itu terletak di timur dan selatan, seperti banyak industri berat sebelum invasi Rusia.

Stereotip yang dipegang oleh wilayah yang berbeda satu sama lain memudar saat mereka berinteraksi, menurut Victoria Sereda, seorang profesor sosiologi di Universitas Katolik Ukraina di Lviv, identitas Ukraina semakin terkait dengan rasa memiliki bersama. Dia mengatakan “garis kesalahan” dalam bagaimana orang Ukraina mendefinisikan diri mereka sekarang adalah apakah mereka “membela negara mereka dengan segala cara yang mungkin”.

READ  Ketakutan besar melanda perekonomian Israel

Cerida mencatat bahwa “ketika orang tinggal dalam jarak yang begitu dekat atau dalam komunitas yang sama, mereka berbagi cerita pribadi mereka.” “Mereka memiliki kemungkinan untuk melihat bahwa itu bukan seperti yang digambarkan di media atau oleh beberapa politisi untuk tujuan mobilisasi politik.”

Di tengah jalan berliku di kota tua Uzhhorod, ibukota regional Transcarpathia, House of Bread Café adalah magnet untuk beberapa pertunangan ini.

Kafe ini adalah satu-satunya restoran lokal yang menyajikan masakan Timur Tengah dan Yahudi – roti lapis pita, falafel, salad, hummus, dan herring cincang. Pemiliknya, Vadim Bespalov dan Ella Krylyuk, melarikan diri ke sini dari Kyiv dan Odessa pada minggu-minggu pertama perang dan bertemu di sebuah kebaktian di sebuah gereja lokal.

Sebelum Perang Dunia II, Uzhhorod hampir menjadi orang Yahudi ketiga. Holocaust dan imigrasi pascaperang memusnahkan populasi ini. Bespalov dan Krylyuk keduanya keturunan Yahudi dan menemukan bahwa mereka berbagi mimpi membuka restoran yang menyajikan makanan tradisional. Mereka menyewa ruang kosong di sisi jalan kecil yang dulunya merupakan ghetto Uzhhorod dan dibuka pada akhir Juni. Sebuah kandil besar berdiri di jendela depan.

Lima meja kafe itu penuh saat jam makan siang pada sore baru-baru ini, dan ditempati oleh campuran penduduk setempat dan orang-orang yang mengungsi akibat perang. Dima Halin, seorang videografer dari Kyiv, menemukan kafe itu secara kebetulan. “Yang penting tempat ini ada,” katanya. “Orang-orang harus bertemu, makanan dan budaya adalah tempat yang baik untuk memulai.”

“Ini koktail besar yang kami sebut Ukraina,” kata Bespalov. “Semuanya campur aduk.”

Di Ilnytsya, proses asimilasi berlangsung agak lambat bagi para pekerja Temp Ukraina. Langkah itu sendiri sangat besar: dua truk sewaan di Kharkiv mengevakuasi perusahaan, dan butuh dua hari Mei 20 kali selama satu setengah bulan.

READ  Pengunjuk rasa Greenpeace Ukraina mengikat kayak ke kapal tanker minyak Rusia

“Mendapatkan gas adalah masalah terbesar,” kata Vakhrushev. “Itu, menemukan truk dan pengemudi yang bersedia melakukan perjalanan.”

Fakhrochev pindah dengan 37 orang – adik laki-lakinya, Serhiy, yang juga bekerja di perusahaan, karyawan dan anggota keluarga mereka. Rumah baru mereka, sebuah dusun sepi berpenduduk 12.000 orang yang terletak di kaki bukit Carpathian, sejauh mungkin dari Kharkiv yang dilanda perang – secara geografis dan psikologis – dan masih di Ukraina.

“Pertanyaannya bukan di mana perusahaan itu berada. Kami masih membayar pajak di satu negara, Ukraina,” kata Vakhrushev tentang fasilitas baru perusahaan itu. Di properti yang pemerintah daerah membantunya temukan. “pertanyaannya adalah [whether] Orang dapat bekerja dengan aman, dan merasa aman dengan uang yang mereka peroleh.”

Kurangnya industri dan pembangunan di Transcarpathia, kata Vakhrushev, menandai “kembali pada waktunya” ke tahun 1990-an, tepat setelah pembubaran Uni Soviet, ketika “semuanya ditinggalkan”. Sikap terhadap pekerjaan juga sangat berbeda dari yang ada di Kharkiv yang sulit. Bisnis tutup pada hari Minggu, dan pekerja sudah bangun dan bekerja tepat saat hari kerja berakhir.

Namun, semuanya berjalan sangat baik sehingga Vakhroshev sekarang berharap untuk meningkatkan produksi dan mengirim lebih banyak ekspor ke negara tetangga Uni Eropa. Kantong plastik robek ditumpuk di lokasi baru perusahaan, dan penutup lubang got yang baru ditekan ditumpuk di satu sisi. Serhiy Fakhrochev Dia memberikan penghormatan kepada kemurahan hati masyarakat setempat yang membantu perusahaan mendirikan dan menemukan perumahan bagi para pekerja. “Mereka membantu kami, kami membantu mereka,” katanya.

Namun terkadang, bukan jarak yang ditempuh dari Kharkiv yang menegaskan jarak yang ditempuh oleh semua orang. Ini detail kecil, kata pekerja Oleksiy Taranenko. Setelah 70 hari pengeboman di timur, keheningan pedesaan “mengganggu”.

“Dunia yang sama sekali berbeda,” katanya. “Di sini semuanya tenang. Burung-burung berkicau.”