Februari 26, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Perang antara Israel dan Hamas serta gencatan senjata di Gaza berlanjut hingga hari ketujuh

Perang antara Israel dan Hamas serta gencatan senjata di Gaza berlanjut hingga hari ketujuh

Setiap hari jeda perang antara Israel dan Hamas diperpanjang dapat menyelamatkan banyak nyawa.

Perpanjangan gencatan senjata satu hari yang kedua mulai berlaku Kamis pagi. Namun jeda pertempuran juga mempertajam dilema moral, politik, dan militer yang akan mengarah pada kembalinya permusuhan skala penuh yang hampir tak terhindarkan – termasuk beberapa perbedaan fokus strategis dan kemanusiaan yang jelas antara pemerintahan Presiden AS Joe Biden dan pemerintah Israel.

Meskipun gencatan senjata sejauh ini secara mengejutkan berhasil – mengingat gencatan senjata ini terjadi ketika Israel dan Hamas berusaha untuk melenyapkan pihak lain – ada perasaan yang jelas bahwa momen penting akan segera tiba ketika Israel akan memutuskan berapa lama mereka dapat menunda gencatan senjata. . Serangan militer yang membara.

Akankah Israel mendengarkan seruan Amerika untuk melakukan pendekatan yang lebih bedah? Serangan awal Israel terhadap Hamas menyebabkan pembantaian besar-besaran warga sipil di daerah kantong Palestina yang berpenduduk padat pada tahap pertama perang, menyebabkan puluhan ribu pengunjuk rasa turun ke jalan di Amerika Serikat dan di seluruh dunia sambil memberikan tekanan politik terhadap Presiden Joe Biden. dari rumah. Koalisi pemilunya sendiri.

Kemungkinan gelombang kedua serangan Israel terhadap kubu Hamas di Gaza selatan akan lebih berdarah kini mengancam akan membuka kesenjangan antara Washington dan pemerintahan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu serta para pemimpin militer. Koresponden CNN MJ Lee, Jennifer Hansler dan Katie Beau Lillis melaporkan pada hari Rabu bahwa para pejabat AS, termasuk Biden, mengatakan kepada para pejabat Israel bahwa mereka tidak ingin melihat terulangnya serangan udara yang menyebabkan kehancuran besar-besaran dan pemandangan mengerikan yang memakan korban warga sipil. Seorang pejabat senior pemerintahan AS mengatakan bahwa Israel harus lebih “berhati-hati, lebih berhati-hati, lebih berhati-hati, dan lebih tepat dalam menargetkannya.”

READ  Perjuangan keluarga Ukraina untuk keselamatan berakhir dengan kematian

Dilema moral dan militer Israel: Pemerintah Israel telah ditarik ke dalam dua arah yang mungkin tidak dapat didamaikan – keinginan untuk memulihkan semua sandera, dan insentif untuk terus melanjutkan operasi militernya setelah jeda yang memberikan kesempatan kepada Hamas untuk berkumpul kembali dan bersiap menghadapi serangan baru.

Di dalam negeri, Perdana Menteri Israel, yang sangat tidak populer setelah serangan mendadak Hamas, mendapati dirinya berada di antara meningkatnya tekanan politik dari keluarga para sandera, yang ingin orang yang mereka cintai dibebaskan, dan anggota koalisi sayap kanannya, yang menyerukan kebijakan yang keras. Langkah ini dilakukan di tengah rasa frustrasi karena gencatan senjata telah memungkinkan Hamas menggunakan sandera untuk mendapatkan kembali kendali atas laju krisis.

Netanyahu juga menghadapi kemungkinan besar terjadinya benturan antara keinginannya untuk menargetkan Hamas dan kekhawatiran Amerika mengenai jatuhnya korban sipil dalam jumlah besar di Gaza. Dukungan Amerika akan lebih penting bagi Israel pada fase kedua pertempuran ini, karena kekuatan asing kemungkinan besar akan mengkritik keras pemerintahan Netanyahu jika pemerintahan tersebut dianggap memicu kembali permusuhan.

Baca lebih lanjut di Collinson Analisis hubungan AS-Israel di masa perang.