Februari 27, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Perang antara Israel dan Hamas: Operasi penyelamatan sandera Israel di Rafah menewaskan 67 orang

Perang antara Israel dan Hamas: Operasi penyelamatan sandera Israel di Rafah menewaskan 67 orang

Rafah (Jalur Gaza) – Pasukan Israel menyelamatkan dua sandera saat fajar pada Senin, setelah menyerbu sebuah apartemen yang dijaga ketat di kota padat penduduk di Jalur Gaza. Jalur Gaza Serangan udara yang dilakukan untuk menutupi serangan tersebut menyebabkan terbunuhnya lebih dari 60 warga Palestina, termasuk wanita dan anak-anak.

Operasi penyelamatan di Rafah sempat membangkitkan semangat Israel, setelah penderitaan puluhan sandera yang disandera Hamas terguncang. Negara ini masih belum pulih dari serangan lintas batas yang dilakukan kelompok bersenjata tahun lalu yang memicu perang.

Pengeboman malam hari menyebabkan kehancuran di Rafah, yang dihuni oleh sekitar 1,4 juta orang, sebagian besar dari mereka meninggalkan rumah mereka di tempat lain di Gaza untuk menghindari pertempuran. Rekaman Associated Press menunjukkan sejumlah besar rumah yang rata dengan tanah, tenda-tenda yang robek, dan barisan mayat yang berlumuran darah dibawa ke rumah sakit terdekat.

Serangan Israel menyebabkan terbunuhnya lebih dari 28.000 warga Palestina di Jalur Gaza, lebih dari 80% populasi mengungsi, dan menyebabkan krisis kemanusiaan yang sangat besar.

Joe Federman, direktur berita AP untuk Israel, wilayah Palestina dan Yordania, melaporkan bahwa penyelamatan sandera terjadi di Rafah.

Lebih dari 12.300 anak-anak dan remaja Palestina tewas dalam konflik tersebut, Kementerian Kesehatan di Gaza Dia mengatakan pada hari Senin. Di antara korban tewas terdapat sekitar 8.400 perempuan. Ini berarti bahwa anak-anak dan remaja merupakan 43% dari total kematian, dan tiga perempatnya adalah perempuan dan anak di bawah umur.

Kementerian tersebut, yang tidak membedakan antara kombatan dan warga sipil, memberikan rinciannya atas permintaan Associated Press. Israel mengklaim telah membunuh sekitar 10.000 pejuang Hamas, namun belum memberikan bukti.

di dalam Serangan lintas batas Hamas Pada tanggal 7 Oktober, diperkirakan 1.200 orang terbunuh, sebagian besar dari mereka adalah warga sipil, dan 250 orang ditangkap oleh militan, menurut pihak berwenang Israel.

Israel menggambarkan Rafah sebagai benteng terakhir Hamas yang tersisa di Jalur Gaza dan mengindikasikan bahwa serangan daratnya mungkin akan segera menargetkan kota tersebut. Tepi selatan Dari Jalur Gaza.

READ  Seorang ibu keturunan Palestina-Amerika dan anak-anaknya yang melarikan diri dari perang antara Israel dan Hamas akhirnya bisa melintasi perbatasan Rafah

Israel mengatakan sekitar 100 sandera masih ditahan oleh Hamas setelah puluhan orang dibebaskan selama gencatan senjata pada bulan November. Hamas juga menyimpan sisa-sisa sekitar 30 orang lainnya yang terbunuh pada 7 Oktober atau meninggal di penangkaran.

Pemerintah telah menjadikan pembebasan sandera sebagai tujuan utama perangnya, selain menghancurkan kemampuan militer dan pemerintahan Hamas. Tetapi sebagai Pertempuran terus berlanjut, Perpecahan muncul di Israel Tentang cara mengembalikannya.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan tekanan militer yang terus berlanjut akan mengarah pada pembebasan para tahanan meskipun keluarga para sandera dan banyak pendukung mereka telah meminta pemerintah untuk membuat kesepakatan lain dengan Hamas.

Serangan dramatis

Juru bicara militer Israel Laksamana Daniel Hagari mengatakan bahwa pasukan khusus menyerbu sebuah apartemen di lantai dua di Rafah di bawah tembakan pada pukul 1:49 pagi hari Senin, disertai satu menit kemudian dengan serangan udara ke daerah sekitarnya. Dia mengatakan bahwa pejuang Hamas menjaga para tahanan dan anggota tim penyelamat melindungi para sandera dengan tubuh mereka ketika pertempuran terjadi.

Tentara mengidentifikasi mereka yang diselamatkan sebagai Fernando Simon Marman, 60, dan Louis Haar, 70, yang diculik dari Kibbutz Nir Yitzhak pada 7 Oktober. Mereka juga memegang kewarganegaraan Argentina. Mereka hanya termasuk tiga orang Sandera yang harus diselamatkan; Seorang tentara wanita diselamatkan pada bulan November.

Penyelamatan tersebut, yang menurut Hagari didasarkan pada informasi intelijen yang akurat dan telah direncanakan selama beberapa waktu, merupakan dorongan moral bagi Israel namun merupakan langkah kecil menuju pembebasan sandera yang tersisa, yang diyakini tersebar dan bersembunyi di terowongan. .

Kakak ipar Har, Aidan Bejerano, yang melihat para tahanan yang dibebaskan di rumah sakit tempat mereka diterbangkan, mengatakan kedua pria tersebut kurus dan pucat, namun berkomunikasi dengan baik dan sadar akan lingkungan sekitar mereka.

READ  Sinn Féin menyapu saingan serikat sekali lagi dalam pemilihan lokal Irlandia Utara

Bejerano berkata bahwa Haar berkata kepadanya saat melihatnya: “Kamu berulang tahun hari ini, Mazal Tov.” Para pria tersebut berpelukan lama dan penuh air mata dengan kerabat mereka di rumah sakit, menurut sebuah klip video yang diterbitkan oleh kantor Netanyahu.

Puluhan orang tewas dalam penggerebekan tersebut

Ashraf Al-Qudra, juru bicara Kementerian Kesehatan, mengatakan serangan udara menghantam kota Rafah yang padat pada tengah malam, dan puluhan ledakan terdengar sekitar pukul 02.00. Ashraf Al-Qudra, juru bicara Kementerian Kesehatan, mengatakan sedikitnya 67 orang, termasuk perempuan dan anak-anak, tewas dalam pengeboman. Pemogokan.

Al-Qudra mengatakan tim penyelamat masih mencari di antara reruntuhan. Seorang jurnalis Associated Press menghitung setidaknya 50 jenazah di Rumah Sakit Abu Youssef al-Najjar di Rafah.

Muhammad Zagreb, warga Palestina yang tinggal di Rafah, mengatakan dia melihat sebuah jip hitam melaju melintasi kota, diikuti bentrokan dan serangan udara yang intens.

Berbicara dari daerah yang dibom, dia berkata: “Kami mendapati diri kami berlari bersama anak-anak kami dari serangan udara ke segala arah.”

Rekaman yang beredar di media sosial dari Rumah Sakit Rafah Kuwait menunjukkan anak-anak tewas atau terluka. Rekaman tersebut tidak dapat segera diverifikasi tetapi konsisten dengan laporan AP.

Seorang pemuda terlihat membawa jenazah bayi yang menurutnya tewas dalam serangan tersebut. Dia mengatakan bahwa gadis itu, putri tetangganya, lahir dan dibunuh saat perang.

“Biarkan Netanyahu datang dan melihat: Apakah ini salah satu tujuan spesifik Anda?” Dia berkata.

Kekhawatiran tentang Rafah

Netanyahu mengatakan bahwa pengiriman pasukan darat ke Rafah diperlukan untuk mencapai tujuan perang Israel. Gedung Putih mengatakan pada hari Minggu bahwa Presiden Joe Biden memperingatkan Netanyahu bahwa Israel tidak boleh melakukan operasi militer di sana tanpa rencana yang “kredibel dan dapat diterapkan” untuk melindungi warga sipil.

Lebih dari separuh dari 2,3 juta penduduk Gaza kini tinggal di negara tersebut Mereka terjebak di RafahRatusan ribu orang tinggal di kamp-kamp yang luas dan tempat penampungan PBB yang penuh sesak.

READ  Kalimat tertulis tertua yang diketahui ditemukan - di sisir kutu kepala | bahasa

Pernyataan Biden disampaikan saat melakukan panggilan telepon dengan Netanyahu Bahasa terkuatnya Tentang kemungkinan proses.

Diskusikan kemungkinan a Perjanjian gencatan senjata mencakup sebagian besar seruan tersebutKata seorang pejabat senior pemerintah AS. Pejabat tersebut mengatakan bahwa setelah berminggu-minggu melakukan diplomasi, kerangka kerja tersebut sekarang “sebagian besar” sudah siap untuk mencapai kesepakatan yang dapat membebaskan sisa sandera yang ditahan oleh Hamas dengan imbalan pembebasan tahanan Palestina dan penghentian pertempuran.

Pejabat tersebut, yang berbicara tanpa menyebut nama saat membahas negosiasi tersebut, mengakui adanya “kesenjangan” tetapi menolak memberikan rincian. Pejabat itu mengatakan bahwa tekanan militer terhadap Hamas di kota selatan Khan Yunis dalam beberapa pekan terakhir membantu gerakan tersebut semakin dekat untuk menerima kesepakatan tersebut.

Kantor Netanyahu menolak mengomentari panggilan tersebut. Saluran TV Al-Aqsa yang berafiliasi dengan Hamas sebelumnya mengutip seorang pejabat Hamas yang tidak disebutkan namanya yang mengatakan bahwa setiap invasi ke Rafah akan “meledakkan” Jalur Gaza. Pembicaraan dimediasi oleh Amerika Serikat, Mesir dan Qatar.

Biden dan Netanyahu berbicara setelah dua pejabat Mesir dan seorang diplomat Barat mengatakan Mesir Mereka mengancam akan menunda perjanjian damai Dengan Israel jika mengirim pasukan ke Rafah.

___

Cerita ini telah diperbarui untuk mengoreksi bahwa jumlah anak di bawah umur yang terbunuh adalah sekitar 43% dari total korban tewas di Gaza, bukan 47%.

___

Federman melaporkan dari Yerusalem dan Magdy dari Kairo. Penulis Associated Press Colleen Long di Washington berkontribusi pada laporan ini.

___

Temukan lebih banyak cakupan AP di https://apnews.com/hub/israel-hamas-war