April 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Perang antara Israel dan Gaza: Kapal bantuan Gaza belum meninggalkan Siprus

Perang antara Israel dan Gaza: Kapal bantuan Gaza belum meninggalkan Siprus
  • Ditulis oleh Sofia Ferreira Santos
  • berita BBC

Sumber gambar, Dapur Pusat Dunia

Komentari foto tersebut,

Kapal “Open Arms” akan menarik tongkang berisi makanan kering dan kaleng untuk warga Gaza

Sebuah kapal yang membawa bantuan kemanusiaan untuk Gaza masih berlabuh di Siprus, sehari setelah kapal tersebut dijadwalkan untuk memulai pelayarannya.

Sebuah badan amal yang memimpin misi tersebut mengatakan kepada BBC bahwa situasinya “berkembang dengan cepat dan lancar”, namun mereka berharap kapal Open Arms akan segera berlayar.

Pada Minggu malam, penampakan bulan sabit baru menandai dimulainya bulan suci Ramadhan di Gaza.

Gencatan senjata masih belum bisa dicapai, dengan negosiasi tidak langsung antara Israel dan Hamas sebagian besar terhenti.

PBB telah memperingatkan bahwa kelaparan di Gaza “hampir tidak bisa dihindari” dan anak-anak mati kelaparan.

Badan-badan bantuan dan politisi Barat mengatakan bahwa cara terbaik untuk menyampaikan jumlah bantuan yang diperlukan ke Gaza adalah melalui jalur darat.

Pekan lalu, Menteri Luar Negeri Inggris Lord Cameron mengatakan bahwa Inggris, Amerika Serikat dan Uni Eropa terus mendesak Israel “untuk mengizinkan lebih banyak truk masuk ke Gaza sebagai cara tercepat untuk memberikan bantuan kepada mereka yang membutuhkan.”

Ia juga mengatakan bahwa Israel harus membuka pelabuhan peti kemas di Ashdod, utara Gaza, untuk menerima pengiriman bantuan dari Siprus hingga koridor laut terbentuk dan beroperasi.

Israel membantah menghalangi masuknya atau distribusi bantuan ke Gaza, dan menyalahkan badan-badan PBB di lapangan karena gagal memberikan bantuan yang diizinkan kepada orang-orang yang membutuhkannya.

Misi Open Arms ini terpisah dari rencana AS untuk mulai membangun dermaga terapung di lepas pantai Gaza untuk membantu mengirimkan bantuan melalui laut.

Kapal militer AS Jenderal Frank S. Beeson berlayar dari pangkalannya di Virginia pada hari Sabtu dan berlayar menuju Timur Tengah, membawa peralatan untuk membangun dermaga sementara yang memungkinkan kapal-kapal besar yang membawa bantuan diturunkan.

Namun Pentagon mengatakan dibutuhkan waktu hingga 60 hari untuk membangun dermaga dengan bantuan 1.000 tentara, dan tidak ada satupun yang bisa mencapai pantai.

Sementara itu, kapal Open Arms akan menjadi kapal pertama yang berlayar dari Siprus ke Gaza berdasarkan rencana koridor laut yang diumumkan oleh Uni Eropa, Amerika Serikat, dan Inggris.

Kapal penyelamat, yang masih berlabuh di kota pesisir Larnaca, Siprus, dimiliki oleh badan amal Spanyol dengan nama yang sama.

Makanan disediakan oleh World Central Kitchen (WCK), sebuah badan amal Amerika yang didirikan oleh koki terkenal Spanyol José Andrés.

Dalam video yang diposting dari pelabuhan Larnaca pada Senin pagi, Juan Camilo dari WCK mengatakan “semuanya sudah siap” untuk kapal berlayar.

“Dari aspek ini kami siap untuk berangkat dan kami memiliki tim yang siap di Gaza untuk melakukannya [distribute] Ia menambahkan, “Kami berharap ini akan menjadi perjalanan pertama dari jumlah terbesar yang mungkin dilakukan ke Gaza melalui laut.”

Kapal tersebut akan menarik tongkang yang memuat 200 ton makanan, termasuk beras, tepung, serta daging dan ikan kaleng. Perjalanan diperkirakan memakan waktu sekitar 50 jam.

Seorang juru bicara WCK mengatakan kepada BBC bahwa badan amal tersebut telah mulai membangun dermaga di pantai Gaza untuk mengirimkan makanan ke pantai.

Beberapa pengamat mempertanyakan rencana pengiriman bantuan melalui laut. Pakar hak asasi manusia independen di PBB, Michael Fakhri, mengatakan bahwa operasi militer AS untuk membangun dermaga laut tidak akan “mencegah kelaparan dengan definisi apa pun.”

Ketika situasi kemanusiaan memburuk, banyak negara terpaksa menggunakan bantuan udara.

Truk bantuan memasuki Gaza melalui penyeberangan Rafah dengan Mesir dan penyeberangan Kerem Shalom dengan Israel, setelah pemeriksaan keamanan ketat Israel terhadap barang-barang tersebut.

Namun kedua penyeberangan tersebut berlokasi di Gaza selatan, dan pertempuran serta runtuhnya tatanan sosial telah menghalangi konvoi mencapai Gaza utara, di mana diperkirakan 300.000 orang hidup dengan sangat sedikit makanan dan air.

Dua penyeberangan yang dikuasai Israel di Gaza utara telah ditutup sejak kelompok bersenjata Hamas menyerang Israel selatan pada 7 Oktober.

Presiden AS Joe Biden mengatakan pada hari Minggu bahwa penderitaan rakyat Palestina akan menjadi “prioritas utama” dan prioritas banyak negara lain, dengan datangnya bulan Ramadhan “pada saat yang sangat menyedihkan.”

Sekretaris Jenderal PBB António Guterres juga menandai awal bulan suci ini dengan pesan video “solidaritas dan dukungan bagi semua orang yang menderita akibat kekejaman di Gaza.”

Militer Israel melancarkan kampanye udara dan darat di Gaza setelah serangan Hamas terhadap Israel pada tanggal 7 Oktober, yang menewaskan sekitar 1.200 orang dan 253 lainnya disandera.

Kementerian Kesehatan di Jalur Gaza yang dikelola Hamas mengatakan lebih dari 31.100 orang telah terbunuh di Gaza sejak saat itu.

READ  Pemakaman Ratu: Mengungkap Rencana Keamanan Para Pemimpin Dunia; Biden untuk hadir