April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Peralatan dan tulang berusia 45.000 tahun mengungkap bukti pertama keberadaan Homo sapiens di Asia Timur

Peralatan dan tulang berusia 45.000 tahun mengungkap bukti pertama keberadaan Homo sapiens di Asia Timur

Fragmen batuan dan tulang purba di Asia Timur mengubah pemahaman kita tentang sejarah migrasi manusia.

Itu adalah artefak yang ditemukan di situs Shiyu di timur laut Tiongkok, dan analisis baru mengungkapkan bahwa itu diciptakan oleh Homo sapiens Sekitar 45.000 tahun yang lalu.

Ini adalah bukti pertama keberadaan manusia modern di Asia Timur yang menunjukkan hal tersebut Homo sapiens Mereka telah didirikan di Shiyu pada saat itu, dan memicu interpretasi baru terhadap artefak budaya yang sebelumnya ditemukan di situs tersebut.

“Situs ini mencerminkan proses erosi budaya – kontak antara komunitas dan masyarakat yang direlokasi – dan pencampuran fitur warisan dengan inovasi baru, yang memperumit pemahaman tradisional tentang peradaban. Homo sapiens'Perluas dunia,' Dia menjelaskan Arkeolog Francesco d'Errico dari Universitas Bordeaux.

Beberapa perkakas batu dari Chiu, diproduksi menggunakan metode Levallois. (Yang dkk., Nat. Ecole. perkembangan., 2024)

Chiu telah dikenal selama beberapa dekade sebagai tempat arkeologi yang menarik. Tempat ini telah dihuni sejak lama – rangkaian sedimennya memiliki kedalaman 30 meter (98 kaki), dan lapisannya tersimpan selama puluhan ribu tahun. Para arkeolog telah menemukan, terkubur di dalam sedimen, beragam… peralatan Dan Arkeologi Mereka dibuat dan digunakan oleh orang-orang yang tinggal di sana.

Menentukan siapa orang-orang ini, dan berapa lama mereka hidup, merupakan proyek yang berkelanjutan. Penggalian pertama pada tahun 1963 menghasilkan ribuan benda: 15.000 artefak batu, ribuan potongan tulang dan gigi… satu fosil nenek moyang manusia, dan sepotong tulang tengkorak yang diidentifikasi sebagai milik manusia. Homo sapiens.

Namun sebagian besar koleksinya kemudian hilang, termasuk pecahan tengkoraknya.

Para ilmuwan tidak ragu-ragu untuk melakukan penggalian lagi pada tahun 2013. Dipimpin oleh ahli paleontologi Shi Xiayang dari Chinese Academy of Sciences, tim multidisiplin internasional kini telah bekerja untuk mengkarakterisasi situs tersebut secara rinci.

READ  Tarian penggabungan galaksi yang terekam dalam gambar Teleskop Webb yang baru
Beberapa alat yang ditemukan di lokasi, antara lain alat pengerik, bilah, bor, dan auger. (Yang dkk., Nat. Ecole. perkembangan., 2024)

Mereka memilih sejumlah besar artefak yang tersedia dan menganalisisnya dengan cermat. Mereka mempelajari tulang-tulang hewan yang ditemukan di lokasi tersebut. Mereka melakukan analisis kencan baru menggunakan… Radiokarbon Dan Pendaran yang distimulasi secara optik Teknik untuk menentukan umur sampel secara akurat yang diambil dari berbagai bagian rangkaian sedimen.

Penanggalan menunjukkan bahwa lapisan tertua dari rangkaian tersebut diendapkan sekitar 45.000 tahun yang lalu. Analisis artefak mengungkapkan serangkaian keterampilan teknologi, misalnya Teknik Levallois Untuk memotong batu dikembangkan di Eropa sekitar 250 ribu tahun yang lalu.

Set juga termasuk terjerat dan titik proyektil dengan bukti patah tulang akibat benturan, yang menunjukkan keterampilan berburu. Ada obsidian yang hanya bisa diperoleh dari jarak jauh, setidaknya 800 hingga 1.000 kilometer (500 hingga 620 mil), yang berarti perdagangan, perjalanan, atau keduanya.

Perkakas batu yang diukir menunjukkan bukti adanya retouching yang ditorehkan (merah) dan relief tang (hijau). (Yang dkk., Nat. Ecole. perkembangan., 2024)

Barang menarik lainnya termasuk perkakas tulang, dan cakram grafit dengan lubang di tengahnya, yang tujuannya masih belum jelas (walaupun yang terakhir, para peneliti berspekulasi, bisa jadi semacam tombol besar).

Tulang-tulang binatang di lokasi itu juga sangat menarik. Kebanyakan dari mereka adalah tulang kuda atau kuda, dan kebanyakan dari mereka adalah orang dewasa. Banyak dari mereka menunjukkan bekas luka yang menandakan adanya penjagalan, yang menunjukkan bahwa penduduk situs Shiyu adalah pemburu terampil yang memangsa kuda.

Dia melukiskan gambaran yang kompleks dan inspiratif. “Penggabungan ciri-ciri budaya yang beragam menunjukkan adaptasi yang kompleks dan inovatif yang dilakukan nenek moyang kita selama ekspansi mereka,” kata Yang Dia berkata.

Cakram grafit misterius (kiri) dan perkakas tulang (kanan). (Yang dkk., Nat. Ecole. perkembangan., 2024)

Para peneliti mengatakan penemuan ini, beserta bagian tengkorak yang masih hilang, merupakan bagian penting dalam sejarah manusia. Mungkin penelitian di masa depan dapat mengungkap lebih banyak petunjuk tentang orang-orang misterius yang pernah menghuni Shiyu, meninggalkan jejak kelicikan dan kecerdikan mereka, untuk ditemukan oleh keturunan mereka, puluhan ribu tahun kemudian.

READ  Ilmuwan Korea di balik superkonduktor semu mengumumkan keberhasilan mereka sekali lagi

“Memahami kompleksitas masa lalu kita dapat memberikan wawasan yang sangat berharga tentang beragam jalur yang diambil oleh nenek moyang kita dan kekayaan adaptasi manusia.” Dia berkata Arkeolog Michael Petraglia dari Universitas Griffith di Australia.

“Penemuan di Shiyu ini mengungkap kisah menawan tentang migrasi manusia purba dan asimilasi budaya, memperluas pengetahuan kita tentang asal usul kuno dan kemampuan luar biasa untuk beradaptasi.” Homo sapiens“.

Penelitian ini dipublikasikan di Ekologi alam dan evolusi.