Juni 15, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Para ilmuwan telah menemukan bahwa ukuran “Gerbang Neraka” di Siberia berkembang pesat

Para ilmuwan telah menemukan bahwa ukuran “Gerbang Neraka” di Siberia berkembang pesat

Para ilmuwan telah menemukan bahwa sebuah kawah di Siberia meluas lebih cepat dari perkiraan akibat perubahan iklim, dan hal ini menimbulkan masalah bagi habitat di sekitarnya.

Runtuhnya Patajika, yang dikenal sebagai “Gerbang Neraka” dan terletak di Dataran Tinggi Yana yang membeku, mencakup sekitar 200 hektar tanah dan dapat dilihat dari citra satelit yang diambil dari luar angkasa.

Kawah ini pertama kali ditemukan dalam foto pada tahun 1991, dan sejak itu semakin lebar dan dalam, seiring pemanasan global yang menyebabkan lapisan es (endapan tanah beku) mencair.

Runtuhnya Patajica, yang dikenal sebagai “Gerbang Neraka” dan terletak di Dataran Tinggi Jana yang membeku, pertama kali ditemukan dalam foto yang diambil pada tahun 1991. Pusat Pengamatan dan Sains Sumber Daya Bumi (EROS).
Dalam tiga dekade terakhir, ukuran kawah telah meluas secara signifikan. Gambar terbaru yang dihasilkan komputer menunjukkan ukurannya saat ini. NASA
Para ilmuwan menemukan bahwa kawah tersebut memiliki kedalaman 300 kaki, dan hanya ada sedikit ruang untuk berkembang lebih dalam, karena pencairan lapisan es hampir mencapai batuan dasar di bagian bawah. Proses Morton dkk/permafrost

Dalam sebuah studi baru yang diterbitkan di GeomorfologiAhli glasiologi Alexander Kizyakov dan timnya menggunakan penginderaan jauh dan data lapangan dari sampel laboratorium yang diambil pada tahun 2019 dan 2023 untuk membuat tampilan 3D tentang kecepatan pencairan lapisan es.

Mereka menemukan bahwa lubang tersebut memiliki kedalaman 300 kaki, dan hanya ada sedikit ruang untuk lubang tersebut tumbuh lebih dalam karena lapisan es yang mencair hampir mencapai batu di bagian bawah.

Namun, lubang tersebut terus meluas ke luar dengan “kecepatan yang semakin cepat”.

“Volume penurunan permukaan lelehan retrograde (RTS) berbentuk mangkuk meningkat sekitar 1 juta meter kubik per tahun,” tulis Kiziakov dalam penelitian tersebut.

“Volume penurunan permukaan lelehan retrograde (RTS) berbentuk mangkuk meningkat sekitar 1 juta meter kubik per tahun,” tulis Kiziakov. Reuters
Kiziakov dan timnya mencatat bahwa kawah yang meluas dengan cepat juga dapat meningkatkan emisi gas rumah kaca, karena nutrisi beku mencair dan dilepaskan ke atmosfer. Reuters

Hal ini akan menimbulkan masalah bagi Sungai Patagai di dekatnya, karena akan meningkatkan erosi tepian sungai dan berdampak pada lingkungan sekitar.

Kiziakov dan timnya mencatat bahwa kawah yang meluas dengan cepat juga dapat meningkatkan emisi gas rumah kaca, karena nutrisi beku mencair dan dilepaskan ke atmosfer.

Mereka memperkirakan bahwa antara 4.000 dan 5.000 ton karbon organik yang sebelumnya dibekukan kini dilepaskan setiap tahunnya, dan jumlah ini kemungkinan akan meningkat setiap tahunnya.

READ  Berkedip sebenarnya meningkatkan penglihatan Anda, dan kami tidak pernah menyadarinya: ScienceAlert
Nikita Tananaev, peneliti di Melnikov Permafrost Institute di Yakutsk, Rusia, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, mengatakan kepada Atlas Obscura bahwa tidak mengherankan jika kawah meluas begitu cepat. Reuters
Perluasan kawah akan menimbulkan masalah bagi Sungai Batagay di dekatnya, karena akan meningkatkan erosi tepian sungai dan berdampak pada lingkungan sekitar. Reuters

Nikita Tananaev, peneliti di Melnikov Permafrost Institute di Yakutsk, Rusia, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, mengatakan: Atlas misterius Dia tidak heran lubangnya melebar.

“Saat kami mengamati iklim saat ini di atas pegunungan Verkhoyansk, dekat lereng Batagai yang luas, tidak mengherankan jika fitur ini berkembang begitu cepat,” kata Tananaev.

Suhu di wilayah tersebut berada di atas rata-rata dalam beberapa tahun terakhir.

“Tingkat penurunan yang tinggi diperkirakan akan terus berlanjut karena kami memperkirakan akan terjadi pemanasan suhu udara yang ekstrim di wilayah ini selama beberapa tahun ke depan,” katanya.