April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Penyebab sesungguhnya di balik jatuhnya monster-monster terhebat di Bumi

Penyebab sesungguhnya di balik jatuhnya monster-monster terhebat di Bumi

Orang prasejarah menyerang gajah. Penelitian baru menunjukkan bahwa manusia, bukan iklim, yang menyebabkan penurunan tajam hampir seluruh megafauna di Bumi 50.000 tahun yang lalu. Kredit: Pertama kali dicetak di Bryant & Gay, 1883. Ukiran kayu oleh E. Bayard.

Selama bertahun-tahun, para ilmuwan memperdebatkan apakah manusia atau iklim menyebabkan populasi besar mamalia menurun drastis selama ribuan tahun terakhir. Sebuah studi baru dari Universitas Aarhus Ia menegaskan bahwa iklim tidak bisa menjadi penjelasannya.

Sekitar 100.000 tahun yang lalu, manusia modern pertama bermigrasi dari Afrika dalam jumlah besar. Mereka mahir beradaptasi dengan habitat baru, menetap di hampir semua jenis lanskap – mulai dari gurun, hutan, hingga taiga es di ujung utara.

Salah satu keberhasilannya adalah kemampuan manusia berburu hewan besar. Dengan menggunakan teknik berburu yang cerdik dan senjata yang dirancang khusus, mereka telah menguasai seni membunuh mamalia paling berbahaya sekalipun.

Sayangnya, kesuksesan besar nenek moyang kita mengorbankan mamalia besar lainnya.

Banyak yang dikenal hebat Menggolongkan Ia punah pada masa penjajahan global oleh manusia modern. Kini, penelitian baru dari Universitas Aarhus mengungkapkan bahwa mamalia besar yang bertahan hidup juga mengalami penurunan yang signifikan.

Gorila timur

Gorila timur termasuk mamalia yang jumlahnya paling menurun. Saat ini mereka hanya tinggal di wilayah kecil di Republik Demokratik Kongo. Kredit: Michalsloviak

Dengan belajar DNA Dari 139 spesies mamalia besar yang masih hidup, para ilmuwan mampu menunjukkan bahwa kelimpahan hampir semua spesies menurun drastis sekitar 50.000 tahun yang lalu.

Hal ini menurut Jens Christian Svenning, profesor dan kepala Pusat Dinamika Ekologis di Biosfer Baru (ECONOVO) dari Yayasan Penelitian Nasional Denmark di Universitas Aarhus, dan penggagas penelitian tersebut.

Badak dengan cula lebih besar

Mamalia besar lainnya yang mengalami kerusakan parah adalah badak bercula besar. Ia hidup di India dan merupakan salah satu dari lima spesies badak yang tersisa. Kredit: Mayank1704

“Kami telah mempelajari evolusi populasi besar mamalia selama 750.000 tahun terakhir. Selama 700.000 tahun pertama, populasinya cukup stabil, namun 50.000 tahun yang lalu kurva tersebut pecah dan populasinya menurun drastis dan tidak pernah pulih.”

READ  SpaceX mengakhiri akhir pekan yang sibuk dengan peluncuran 22 satelit Starlink (video)

“Selama 800.000 tahun terakhir, dunia mengalami fluktuasi antara zaman es dan periode interglasial setiap 100.000 tahun. Jika iklim adalah penyebabnya, kita akan melihat fluktuasi yang lebih besar ketika iklim berubah sebelum 50.000 tahun yang lalu. Namun kita tidak mengalaminya. Jadi Manusia adalah penjelasan yang paling mungkin.

Siapa yang membunuh mamalia besar?

Selama beberapa dekade, para ilmuwan memperdebatkan penyebab kepunahan atau penurunan drastis mamalia besar selama 50.000 tahun terakhir.

Di satu sisi, ada ilmuwan yang percaya bahwa fluktuasi iklim yang cepat dan tajam adalah penyebab utamanya. Misalnya, mereka percaya bahwa mammoth berbulu punah terutama karena mammoth berdarah dingin menghilang.

Di sisi lain, ada kelompok yang meyakini penyebaran manusia modern (Homo sapiens) adalah penyebabnya. Mereka percaya bahwa nenek moyang kita berburu binatang sampai mereka punah atau musnah.

Sejauh ini, beberapa bukti terpenting dalam perdebatan ini adalah fosil dari 50.000 tahun terakhir. Mereka menunjukkan bahwa kepunahan hewan besar secara kuat dan selektif dalam ruang dan waktu kira-kira sama dengan penyebaran manusia modern di seluruh dunia. Oleh karena itu, kepunahan hewan tidak dapat dikaitkan dengan iklim. Namun perdebatan terus berlanjut.

Studi baru ini memberikan data baru yang memberikan pencerahan baru pada perdebatan tersebut. Dengan melihat DNA dari 139 mamalia besar yang masih hidup – spesies yang bertahan selama 50.000 tahun terakhir tanpa punah – peneliti dapat menunjukkan bahwa jumlah hewan ini juga menurun selama periode ini. Perkembangan ini tampaknya lebih terkait dengan penyebaran manusia dan bukan perubahan iklim.

Nilgiritar

Nilgiritahr berkerabat dekat dengan kambing, namun sebenarnya merupakan antelop. Tinggal di pegunungan di India selatan. Dahulu kala populasi Nilgiritar jauh lebih besar. Kredit: amishshinai

DNA berisi sejarah jangka panjang suatu spesies

Dalam 20 tahun terakhir, telah terjadi revolusi dalam pengurutan DNA. Memetakan seluruh genom menjadi mudah dan murah, dan sebagai hasilnya, DNA banyak spesies kini telah dipetakan.

READ  NASA sedang mempersiapkan asteroid “dewa kegelapan” Apophis untuk terbang dekat dengan Bumi • Earth.com

Genom spesies di seluruh dunia yang dipetakan dapat diakses secara bebas di Internet – dan ini adalah data yang digunakan oleh kelompok peneliti dari Universitas Aarhus, jelas Asisten Profesor Juraj Bergmann, peneliti utama di balik studi baru ini.

“Kami mengumpulkan data dari 139 mamalia besar yang masih hidup dan menganalisis sejumlah besar data. Ada sekitar 3 miliar titik data untuk setiap spesies, sehingga memerlukan waktu yang lama dan daya komputasi yang besar,” katanya dan melanjutkan:

“DNA mengandung banyak informasi tentang masa lalu. Kebanyakan orang mengetahui pohon kehidupan, yang menunjukkan di mana berbagai spesies berevolusi dan nenek moyang apa yang mereka miliki. Kami telah melakukan hal yang sama dengan mutasi pada DNA. Dengan mengumpulkan mutasi dan membangun sebuah keluarga pohon, kita dapat memperkirakan ukuran populasi suatu spesies tertentu dari waktu ke waktu.

Semakin besar populasi hewan, semakin besar pula jumlah mutasinya. Ini sebenarnya soal matematika sederhana. Ambil contoh gajah. Setiap kali seekor gajah dikandung, ada kemungkinan akan terjadi sejumlah mutasi dan diturunkan ke generasi berikutnya. Lebih banyak kelahiran berarti lebih banyak mutasi.

Perry Davids Sutradara

Rusa Perry Davids, yang terlihat di foto ini, tidak lagi hidup di alam liar. Satu-satunya hewan yang tersisa saat ini hidup di kebun binatang dan kebun binatang. Kredit: Tim Felice

Mamalia besar

Ke-139 mamalia besar yang diteliti dalam penelitian tersebut merupakan spesies yang ada saat ini. Diantaranya gajah, beruang, kanguru, antelop, dan lain-lain.

Diperkirakan terdapat 6.399 spesies mamalia di Bumi, namun 139 megafauna dipilih dalam penelitian ini untuk menguji bagaimana jumlah mereka berubah selama 40.000 hingga 50.000 tahun terakhir, ketika megafauna serupa punah.

Mamalia besar disebut juga megafauna, dan didefinisikan sebagai hewan yang beratnya lebih dari 44 kg ketika sudah dewasa. Oleh karena itu manusia juga dianggap megafauna. Namun, dalam penelitian tersebut, para peneliti memeriksa spesies yang beratnya mencapai 22 kg, sehingga semua benua terwakili – kecuali Antartika.

sumber: Jurnal Mamalogi

sitatunga

Di dalam air di sini ada sitatunga. Ini adalah antelop yang hidup di banyak negara Afrika. Sitatunga hidup di daerah rawa dan pernah ditemukan dalam jumlah yang lebih besar. Kredit: kenyanidni

Melihat bagian netral dari DNA

Namun, besarnya populasi gajah bukanlah satu-satunya hal yang mempengaruhi jumlah mutasi.

READ  Ketekunan Rover NASA membantu para ilmuwan menemukan penerbangan suara yang lebih lambat di Mars

Jika kawasan tempat tinggal gajah tiba-tiba mengering, hewan tersebut akan mengalami stres dan hal ini berdampak pada terjadinya mutasi. Hal yang sama juga terjadi jika dua populasi gajah yang terisolasi tiba-tiba bertemu dan gen-gennya bercampur.

Jika bukan hanya ukuran populasi yang mempengaruhi jumlah mutasi yang terjadi, Anda mungkin berpikir bahwa hasilnya agak tidak pasti. Namun kenyataannya tidak demikian, seperti yang dijelaskan Juraj Bergman.

“Hanya 10 persen genom mamalia yang terdiri dari gen aktif. Tekanan seleksi yang tinggi dari lingkungan atau migrasi terutama akan menyebabkan mutasi pada gen. Sebaliknya, 90 persen sisanya lebih netral.”

“Jadi kami mencari mutasi pada bagian genom yang paling sedikit terpengaruh oleh lingkungan. Bagian-bagian ini terutama menunjukkan sesuatu tentang ukuran populasi dari waktu ke waktu.

ambil

Di Himalaya hiduplah Takin. Mereka dapat ditemukan di hutan bambu dimana mereka memakan daun dan rumput segar. 50.000 tahun yang lalu, sejumlah besar populasi punah. Kredit: Eric Kilby

Mammoth berbulu adalah kasus yang tidak biasa

Sebagian besar perdebatan tentang penyebab kepunahan atau penurunan jumlah hewan besar berpusat pada mamut berbulu. Namun ini adalah contoh buruk karena sebagian besar spesies megafauna yang punah berasal dari daerah beriklim sedang atau tropis, jelas Jens Christian Svenning.

“Argumen klasik mengenai iklim sebagai model penjelasan bergantung pada fakta bahwa mammoth berbulu dan sejumlah spesies lain yang terkait dengan apa yang disebut ‘stepa mammoth’ menghilang ketika es mencair dan tipe habitatnya menghilang,” katanya. Dan dia melanjutkan:

“Ini pada dasarnya adalah model penjelasan yang tidak memuaskan, karena sebagian besar spesies megafaunal yang punah pada periode itu tidak hidup sama sekali di stepa raksasa. Mereka hidup di daerah hangat, seperti hutan beriklim sedang dan tropis atau sabana. Dalam penelitian kami, kami juga menunjukkan penurunan tajam. Pada periode ini, jumlah spesies megafauna yang bertahan hidup berasal dari berbagai wilayah dan habitat yang berbeda.

Poin terakhir dalam perdebatan ini mungkin belum diputuskan, namun Jens Christian Svenning merasa sulit untuk melihat bagaimana argumen mengenai iklim sebagai sebuah penjelasan dapat bertahan.

“Tampaknya tidak masuk akal bahwa ada kemungkinan untuk menghasilkan model iklim yang menjelaskan bagaimana kepunahan dan penurunan populasi megafauna yang terus menerus terjadi di semua benua dan kelompok megafauna sejak sekitar 50.000 tahun yang lalu. 66 juta tahun terakhir,” katanya, meskipun terjadi perubahan iklim yang sangat besar

Mengingat banyaknya data yang kita miliki saat ini, sulit untuk menyangkal bahwa hal ini disebabkan oleh penyebaran manusia ke seluruh dunia dari Afrika dan dengan demikian meningkatkan populasi.

Referensi: “Penurunan global megafauna Pleistosen akhir dan Holosen awal lebih terkait dengan perluasan Homo sapiens, bukan perubahan iklim” oleh Juraj Bergmann, Rasmus Ø. Pedersen, Eric J. Lundgren, Reese T. Lemoine, Sophie Monsarrat, Elena A. Pierce, Michael H. Kerub dan Jens-Christian Svenning, 24 November 2023, Komunikasi Alam.
doi: 10.1038/s41467-023-43426-5