April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Menemukan ekosistem “alien” yang hilang di Bumi

Menemukan ekosistem “alien” yang hilang di Bumi

Sebuah tim ilmuwan telah menemukan ekosistem “aneh” di daerah terpencil Gurun Atacama yang “tidak seperti apa pun” yang pernah terlihat sebelumnya.

Ada perpaduan menakjubkan antara danau-danau jernih yang dikelilingi oleh dataran garam yang luas di Puna de Atacama Argentina – sebuah dataran tinggi raksasa yang menjulang lebih dari 12.000 kaki di atas permukaan laut.

Salah satu lingkungan terkering di Bumi, hujan di sini jarang – jika pernah – turun dan sinar matahari menyinari daerah tersebut tanpa henti, menciptakan lingkungan di mana hanya sedikit hewan atau tumbuhan yang dapat bertahan hidup.

Namun, pada bulan April tahun lalu, ahli geologi Brian Hynek, dari Universitas Colorado Boulder, sedang melihat beberapa citra satelit di daerah tersebut ketika dia menemukan sesuatu yang tampak seperti jaringan danau.

Terpesona, dia dan ahli mikrobiologi Maria Farias berkendara sejauh yang mereka bisa menuju formasi misterius tersebut, lalu berjalan beberapa mil di bawah terik matahari, menurut salah satu peneliti. Rilis baru Diterbitkan oleh CU.

“Di beberapa tempat, kami terendam lumpur garam setinggi lutut,” kata Hynek.

Namun begitu mereka tiba di situs tersebut, mereka menyadari bahwa usaha tersebut sepadan: mereka telah menemukan sesuatu yang sangat keren.

Perbukitan stromatolit hijau tumbuh subur di dasar salah satu Danau Atacama (Brian Hynek)

Di sana, mereka menemukan jaringan 12 danau, terbentang seluas 25 acre (10,1 hektar) dan dikelilingi pegunungan tandus di kejauhan.

Di bawah perairannya yang berkilauan, Hynek melihat gundukan besar tanaman hijau, lebarnya sekitar 15 kaki (4,5 meter) dan tingginya beberapa kaki.

Dia mengidentifikasi mereka sebagai stromatolit, komunitas mikroba kompleks yang membentuk punggungan batu besar seiring pertumbuhannya, seperti halnya terumbu karang.

READ  Tempat-tempat bertema ini akan menyaksikan gerhana total pada 8 April 2024

Namun, hal-hal ini berbeda dari apa pun yang pernah dilihat oleh para ilmuwan sebelumnya.

Pengamatan awal menunjukkan bahwa komunitas ini mungkin menyerupai stromatolit yang ada pada periode sejarah bumi yang disebut Archaean Awal, ketika oksigen hampir tidak ada di atmosfer.

“Danau ini bisa menjadi salah satu contoh modern terbaik dari tanda-tanda kehidupan pertama di Bumi,” kata Hynek.

“Ini tidak seperti apa pun yang pernah saya lihat sebelumnya, atau bahkan seperti apa pun yang pernah dilihat ilmuwan mana pun.”

Meskipun stromatolit ada di Bumi saat ini, termasuk di lepas pantai Bahama, kumpulan mikroba modern ini cenderung relatif kecil. Mereka juga tumbuh secara pasif dengan menjebak butiran pasir dan puing-puing lainnya yang mengapung di laut, kata Universitas California dalam siaran persnya.

Sebaliknya, stromatolit kuno dapat mencapai ketinggian hingga 20 kaki, menyerap kalsium dan karbon dioksida dari air di sekitarnya, menyebabkan mineral mengendap di sekitarnya.

Hynek menggunakan palu batu untuk membuka formasi stromatolit dan memperlihatkan bagian tengahnya yang berwarna merah muda(Brian Hynek)

Gundukan di Danau Atacama lebih mirip komunitas arkeologi dibandingkan dengan apa pun yang hidup di Bumi saat ini.

Lapisan batuannya sebagian besar terdiri dari gipsum, mineral yang umum ditemukan pada fosil stromatolit tetapi tidak terdapat pada hampir semua stromatolit modern.

Secara biologis, ia terdiri dari lapisan luar mikroba fotosintetik yang disebut cyanobacteria dan inti berwarna merah muda yang kaya akan archaea, organisme bersel tunggal yang sering ditemukan di lingkungan paling ekstrem di dunia.

Hynek juga mencatat bahwa lingkungan danau mungkin menyerupai kondisi yang ada di Bumi purba, dengan airnya yang asin dan asam serta paparan radiasi matahari yang intens (karena letaknya yang tinggi).

READ  Kehidupan mikroba bersembunyi di kutub selatan bulan

Selain itu, komunitas stromatolit dapat memberikan para ahli wawasan yang belum pernah ada sebelumnya tentang bagaimana kehidupan muncul di Mars, yang tampak seperti planet kita miliaran tahun yang lalu.

“Jika kehidupan di Mars berevolusi hingga ke tingkat fosil, keadaannya akan seperti ini,” kata ahli geologi dan fisikawan luar angkasa tersebut.

“Memahami komunitas modern di Bumi ini dapat memberi tahu kita apa yang harus dicari saat kita mencari fitur serupa di batuan Mars.”

Hynek (foto) menggambarkan penemuan danau tersebut sebagai “momen eureka terbesar” dalam hidupnya(Brian Hynek)

Hynek dan Farias berharap dapat melakukan eksperimen lebih lanjut untuk memastikan bahwa stromatolit yang sebelumnya tidak diketahui ini secara aktif membangun formasi batuannya, dan mempelajari bagaimana mikroba mampu bertahan dalam kondisi ekstrem seperti itu.

Namun, waktu mungkin hampir habis.

Sebuah perusahaan yang berbasis di Argentina telah mengalokasikan area tersebut untuk penambangan litium.

Jika proses ini dimulai, hal ini dapat menghancurkan Danau Atacama sepenuhnya.

“Seluruh ekosistem unik ini bisa hilang dalam beberapa tahun,” kata Hynek. “Kami berharap kami dapat melindungi beberapa situs ini, atau setidaknya memerinci apa yang ada di sana sebelum situs tersebut hilang atau diganggu selamanya.”

Dia menggambarkan penemuan lingkungan asing sebagai “momen penemuan terbesar yang pernah saya alami dalam hidup saya.”

“Sungguh menakjubkan bahwa Anda masih dapat menemukan hal-hal yang tidak terdokumentasikan seperti itu di planet kita,” katanya.

berlangganan Untuk buletin mingguan Indy100 gratis kami

Bagikan pendapat Anda di berita demokrasi kami. Klik ikon upvote di bagian atas halaman untuk membantu menaikkan peringkat artikel ini di indy100