Juli 18, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Penjualan Bud Light terus menurun beberapa minggu setelah bencana iklan Mulvaney

Penjualan Bud Light terus menurun beberapa minggu setelah bencana iklan Mulvaney

Penjualan Bud Light telah menyusut dan stok telah berkurang dalam kejatuhan yang berkelanjutan sejak bir populer tersebut melakukan promosi dengan influencer transgender Dylan Mulvaney bulan lalu.

Perusahaan induk Anheuser-Busch InBev (ABI) menjual Bud Light senilai $71,5 juta dalam pekan yang berakhir 29 April, turun 23% dari tahun lalu, menurut data dari Bump Williams Consulting. Perusahaan mengatakan penjualan Budweiser mencapai $31,5 juta pada minggu yang sama, turun sekitar 11%. Penjualan merek Anheuser-Busch lainnya—termasuk Michelob Ultra, Busch Light, dan Natural Light—juga sangat sukses.

Mulvaney, seorang aktivis dan perwakilan hak trans yang berbasis di San Diego, memposting video ke Instagram pada 1 April untuk mempromosikan kontes merek bir. Dalam promo tersebut, dia memamerkan kaleng Bud Lite dengan wajahnya untuk merayakan seri “365 Days of Childhood” di mana dia mendokumentasikan transisi gendernya.

pos Konservatif marah, termasuk penyanyi Kid Rock dan Travis Tritt, dan menyerukan boikot merek. Mulvaney yang berusia 26 tahun, yang memiliki 10,8 juta pengikut di TikTok dan 1,8 juta di Instagram, telah menerima komentar kebencian secara online, serta dukungan.

Hal ini membuat analis Wall Street menjuluki episode tersebut sebagai “krisis” dan menurunkan peringkat saham perusahaan menjadi “tahan”. Dalam sebuah catatan Kamis, analis di HSBC mengatakan penurunan penjualan Bud Light bisa lebih buruk dari yang dilaporkan, dan distributor minuman sedang mempertimbangkan untuk menjauhkan diri dari merek tersebut.

“Cara terjadinya krisis Bud Lite sekitar sebulan yang lalu, tanggapan manajemen terhadapnya dan hilangnya skala dan relevansi merek yang belum pernah terjadi sebelumnya menimbulkan banyak pertanyaan,” tulis para analis. Mengutip Wawasan Pemasar Bir, mereka mengatakan bahwa “tren penurunan volume bir semakin memburuk dan dapat menurun lebih dari 25% pada bulan April,” sementara “hubungan distributor AS tampaknya berada pada titik terendah sepanjang masa.”

“Tidak jelas bagaimana ABI akan membalikkan erosi ukuran AS dan kepentingan komersial, dan memperkuat kepercayaan distributor, tanpa mengubah kepemimpinan,” kata para analis.

Anheuser-Busch tidak segera menanggapi permintaan komentar dari CBS MoneyWatch.


Budweiser merilis iklan baru di tengah reaksi atas kemitraan dengan Dylan Mulvaney

Reaksi kekerasan dari kedua belah pihak

CEO Anheuser-Busch Brendan Whitworth pada 14 April Dia menyesal Kami menyayangkan perpecahan yang disebabkan oleh kerja sama perusahaan dengan Mulvaney, meski pernyataannya tidak mengacu pada promosi secara langsung. Segera setelah itu, dua eksekutif Anheuser-Busch InBev mengawasi kolaborasi pemasaran yang gagal tersebut Mereka diliburkan.

Upaya perusahaan untuk menjauhkan diri dari kampanye hanya menyebabkan lebih banyak Serangan balik dari komunitas LGBTQ+dengan beberapa bar menarik semua produk Anheuser-Busch dari menu mereka.

CEO global Anheuser-Busch Michel Docris mengatakan Budweiser masih mengalami reaksi konservatif terhadap episode tersebut, sebagian karena penonton secara keliru percaya bahwa dia memiliki kemitraan jangka panjang dengan pemberi pengaruh media sosial tersebut.

Kami perlu terus mengartikulasikan fakta bahwa ini adalah satu hal yang dapat dilakukan, satu pemberi pengaruh, satu keterlibatan, bukan kampanye, dan ulangi pesan itu untuk beberapa waktu,” katanya pada panggilan pendapatan 4 Mei.

“Selama bertahun-tahun, jangkauan global kami memungkinkan kami menavigasi berbagai jenis tantangan, seperti [a] Dia menambahkan: “Larangan sementara penjualan bir di negara tertentu dan penutupan bar dan restoran yang lebih lama di seluruh dunia.” “Mengenai situasi saat ini dan dampak dari penjualan Bud Light, masih terlalu dini untuk melihat secara keseluruhan.”

Docris mencatat bahwa penurunan penjualan Bud Light di Amerika Serikat dalam tiga minggu pertama bulan April akan mencapai sekitar 1% dari penjualan global ABI untuk periode tersebut.

Serangan balasan tidak memengaruhi semua merek bir. Penjualan Coors Light dan Miller Lite naik 20% dari tahun lalu, sementara Keystone Light tumbuh 14%, menurut Bump Williams.

Saham ABI diperdagangkan pada Jumat pagi, sekitar $61 per saham. Saham turun lebih dari 7% bulan ini.

READ  Aktivis investor Starboard mengungkapkan saham di Salesforce, melihat peluang besar